MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 CINTA & TANGGUNGJAWAB MENUJU CINTA ALLAH WA RASULIHI

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: CINTA & TANGGUNGJAWAB MENUJU CINTA ALLAH WA RASULIHI   Fri Aug 01, 2008 5:42 am

(sebuah manual cinta untuk diriku sendiri)

Rasulullah s.a.w bersabda,

"Ada tiga jenis manusia yang di dalam dirinya terdapat manisnya iman. Iaitu, hendaknya Allah dan RasulNya lebih dicintai daripada selain keduanya; hendaknya mencintai seseorang hanya semata-mata kerana Allah, dan hendaknya membenci kekufuran sesudah Allah menyelamatkannya dari kekufuran itu, sebagaimana ia tidak suka dilemparkan ke dalam api."

Tujuan kita diciptakan adalah untuk beribadah kepada Allah s.w.t. Allah s.w.t itu Tuhan Yang Esa. Kita adalah umat manusia yang diutuskan kita penutup segala Nabi iaitu Muhammad s.a.w. Sebelum kita sudah ada beribu umat manusia dan sudah beratus nabi diturunkan buat membawa peringatan dari Allah s.w.t. Kita wajib beriman kepada Allah dan Rasul. Tidaklah dikira ibadah kita andai kita bukan orang beriman. Tidaklah layak syurga bagi kita andai kita bukan orang beriman. Satu hari kita pasti mati. Dunia ini sementara. Setiap jiwa yang hidup itu pasti mati. Matilah kita dengan mati yang beriman. Jika mati dalam kekufuran, maka neraka tempat kembali, dan itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

Untuk menguji hidup dan ibadah kita, ada nafsu dan syaitan yang akan menggoda. Syaitan itu tak dapat kita ubah dan kawal, kerana itu adalah musuh yang nyata buat kita sampai kiamat. Manakala nafsu itu mampu diubah dan dikawal untuk menuju ke arah kebaikan. Kelazatan itu suatu nafsu. Kemanisan itu suatu nafsu. Kelazatan dan kemanisan iman itu adalah nafsu orang-orang beriman, sekurang-kurangnya kita berusaha ke arah itu jikapun kelazatan dan kemanisan itu belum datang pada kita. Kerana apa? kerana kita mahu menjadi hambaNya yang beriman dan bertaqwa. Sesungguhnya itulah golongan yang diredhai Allah. Kita mahu Allah redha diri kita. Kita mahu Allah redha hidup kita. Kita mahu Allah redha ibadah kita.

Merujuk pada hadis yang dibaca tadi, dapatlah kita tahu ada 3 golongan yang merasakan kemanisan iman.(3 kriteria orang yang rasa kemanisan iman)

1) Allah dan RasulNya lebih dicintai daripada selainnya

Nafsu berkeupayaan membuatkan kita mempunyai sifat cenderung pada sesuatu. Jika nafsu yang sudah tewas pada syaitan, maka nafsu itu sering cenderungkan kita pada maksiat dan perbuatan mungkar. Namun, nafsu yang sudah dikawal dengan iman (iktikad dalam hati) kepada Allah dan RasulNya, maka nafsu itu buat kita cenderung pada kebaikan dan hal-hal yang diredhai Allah.

Rasulullah s.a.w bersabda,
"Tidak layak seseorang dikatakan beriman, sehingga saya lebih dicintai olehnya daripada dirinya, anak-anaknya,kedua orang tuanya dan semua orang"

Allah s.w.t berfirman,
"Katakanlah , 'Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu'. Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani" (ali imran:31)

Janganlah kita yang mahu menjadi beriman ini, mahu menjadi orang yang layak dikatakan beriman seperti sabda Rasulullah tadi, dan dengan itu perlu benar-benar mencintai Allah dan Rasul bercerita soal cinta tanpa mendahului segala cinta di dunia ini dengan cinta Allah dan RasulNya.

Betapa memang ada di kalangan kita ini yang terlupa untuk hadirkan cinta Allah dan Rasul ke dalam dirinya, akan tetapi tak kenal penat lelah untuk mencari cinta manusia (suami atau isteri untuk dinikahi).

Betapa memang ada di kalangan kita ini, berasa bimbang kerana usia semakin lanjut (20 an 30 an belum bernikah), belum lagi ada pasangan hidup, belum lagi dapat memikat mana-mana manusia untuk dinikahi walaupun usaha mengurat dan usaha melamar sudah dibuat hampir 20 kali. Betapa kita ada bimbangkah untuk pastikan diri kita ini sudah ada rasa cinta pada Allah dan RasulNya mendahului segala cinta di dunia?

Betapa memang ada di kalangan kita ini, berasa sedih, hubungan cinta yang diikat dengan manusia terlerai, berasa hidup sudah tak bererti kerana ditinggalkan kekasih cinta hati ulam jantung hempedunya, betapa berasa frust menonggeng berguling kerana lamarannya ditolak gadis cun lagi solehah lagi comel lagi baik sopan santun ayu lagaknya. Namun, adakah kita berasa sedih jika hubungan kita dengan Allah terlerai? (meninggalkan solat, melupakan Allah, menjauhi majlis zikrullah, majlis ilmu mengingati Allah). Betapa adakah kita tahu hidup kita sebenarnya menjadi tidak bererti bukan bila kekasih hati kita meninggalkan kita, akan tetapi bila Allah 'meninggalkan' kita, membiarkan kita atas kerana kita tidak mahu lagi mendekati Allah.

Betapa kita mampu mendahului cintakan Allah dan RasulNya melebihi segalanya kerana siapa lagi yang bersama kita, menjaga dan melindungi kita jika bukan Allah? Hatta semasa berak, ibu kita tak mampu nak bersama kita, hatta isteri kita tak mampu manjaga kita, hatta anak-anak kita tak mampu menemani kita, akan tetapi Allah sentiasa melihat dan menjaga kita walaupun semasa berak. Oksigen terus disumbangkan untuk membolehkan kita bernafas. Pernafasan yang betul membantu kita membuang najis dengan senang walaupun najis kita busuk tetapi tidak pula kita termuntah kerana berak. Allah memberikan banyak nikmat. Itu baru semasa berak, belum lagi tidur. Semasa tidur walaupun kita tidur dengan isteri kita, namun mampukah isteri kita menjaga telinga kita dari dimasuki serangga sepanjang kita tidur? Tidak. Isteri kita pun ngantuk walaupun dia kata kasih pada kita, walaupun dia teman kita, tapi bila lena, dia mimpi apa kita pun tak tahu. Allah tidak tidur. Kita tidur, tapi Allah terus menjaga dan memberi nikmat pada kita. Subhanallah!

Betapa kita mampu cinta akan Rasulullah s.a.w. Berita tentang tauhid dan akidah untuk beriman pada Allah ini hanya tercapai bila didatangkan Rasulullah s.a.w. Malah, Allah sendiri memerintahkan kita cintakan Rasul. Jika kita kata sudah cinta Allah, mengapa pula kita tak mahu mencintai kekasih Allah yakni Muhammad s.a.w? Oh, selawatlah kita ke atas Rasul junjungan kerana para malaikat dan segala makhluk juga berselawat ke atas Nabi. Bagaimana mahu mengikuti rasul jika tiada rasa cinta akan Rasul? bolehkah kita cenderung untuk mengikuti seseorang tanpa ada rasa minat pada orang itu? ya, Rasulullah itu ada suri tauladan yang baik untuk kita ikuti. Mencintai rasul akan buat kita sayang akan sunnahnya, akan cinta untuk mengikutinya, akan cinta untuk bersuri tauladan yang baik jua.

2)Mencintai seseorang semata-mata kerana Allah.

Kita mencintai Rasulullah s.a.w semata-mata kerana Allah. Kerana Rasulullah kekasih Allah. Kerana Rasulullah mengajarkan kita jalan-jalan yang diredhai Allah. Jalan-jalan yang akan buat Allah mengasihani kita. Kerana Allah menyuruh kita suka dan redha dengan apa yang disukai dan diredhai olehNya. Apa yang disukai Allah adalah dipamerkan oleh kesukaan Rasulullah. Kerana Allah meredhai RasulNya. Meredhai para sahabat baginda. Meredhai orang-orang soleh. Kita cintakan Rasul, sahabat baginda dan orang-orang soleh semata-mata kerana Allah.

Lalu mengapa pula kita mesti mencintai seseorang kerana mukanya yang hensem, comel, kacak, lawa, segak, ayu, cantik, dan sebagainya? Ketahuilah jika kita mencintai seseorang kerana nafsu kita ke atasnya, kerana tubuh badannya mengeliurkan, kerana kita rasa kalau peluk dia best, kerana kita rasa kalau buat seks dengannya amat mengghairahkan, kerana kita mahu diri kita dibelai, dipeluk, dijilat, dikorek dan sebagainya, ketahuilah kita tak akan merasakan kemanisan iman.


Terakhir diubah oleh mfr tanggal Fri Aug 01, 2008 5:43 am, total 1 kali diubah
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: CINTA & TANGGUNGJAWAB MENUJU CINTA ALLAH WA RASULIHI   Fri Aug 01, 2008 5:42 am

Marilah kita sama-sama menghindari pujukan nafsu untuk kita jatuh hati ketika pandang buah dada orang, jatuh hati kerana terliur dengan aurat rambut orang, jatuh hati kerana lirikan manja, terjatuh hati dengan rengekan suara yang mengada-ngada gedik gelenyar, terjatuh hati dengan raba-rabaan sentuhan keji yang berdosa, terjatuh hati dan tergoda dengan semua nafsu kesyaitanan yang membuatkan kita terlupa untuk mencintai Allah dan RasulNya, maka tinggalkanlah walaupun kamu lazat dengannya. Itu kelazatan yang akan melemparkan kita ke dalam api. Marilah kita kasih dan mencintai semata-mata kerana Allah. Bagaimana? apa yang buat kita cenderung dan cinta itu adalah apa yang Allah juga redha dan sangat kasih akannya.

Marilah kita cintakan orang-orang yang berjuang di jalan Allah. Kerana Allah kasihkan orang-orang yang berjuang di jalanNya. Marilah kita cintakan orang-orang yang menuntut ilmu sebagai penghambaan pada Allah. Kerana Allah juga kasih pada orang-orang berilmu. Marilah kita cintakan orang-orang yang berakhlak dengan akhlak yang diajar oleh Rasulullah. Kerana Allah sukakan orang-orang yang menjaga akhlak. Marilah kita cinta akan orang-orang yang cintakan Allah dan RasulNya. marilah kita jatuh hati pada orang-orang sebegini. Marilah kita jatuh hati pada orang dengan sebab-sebab begini. Lalu apa patut kita buat untuk menunjukkan rasa cinta dan membuktikan cinta itu semata-mata kerana Allah? Marilah kita tunjuk dan buktikan dengan mematuhi adab-adab, batas-batas, dan segala sunnah Rasulullah s.a.w.

Betulkah kita jatuh hati dengan seorang perempuan kerana solehahnya dirinya atas tujuan semata-mata kerana Allah, jika kita menggoda perempuan itu untuk membuat perkara mungkar? mengajar perempuan itu suatu yang dilarang oleh Allah dan RasulNya? membawa perempuan itu ke lembah maksiat dan kejahatan nafsu kita? Celaka betul ya. Lalu kita mendakwa pada si perempuan, "aku mencintaimu kerana Allah". Celaka ya, nak menipu celaka betul ya. Begitu jugalah si perempuan jika mencintai si lelaki kerana sifat warak dan taqwanya, namun mengajak si lelaki untuk melanggar sunnah baginda, menggoda untuk berbuat maksiat, atau menghilangkan rasa lazat si lelaki untuk beriman dan bertaqwa, untuk berjuang dan berjihad, untuk zuhud dan berkorban kerana mahukan si lelaki lazat dengan dirinya semata-mata. Itu pun celaka juga.

Lalu jika sesudah bernikah atas niat kerana Allah, mengapa pula di dalam perkahwinan boleh timbul nafsu mendahului cinta pada Allah? Kerana main seks dengan isteri tidak best seperti disangka sebelum bernikah, maka kita berkasar dan menganiayainya, lalu menceraikannya iaitu perbuatan halal yang Allah murka. Kita rasa seronok bercerai? Kita seronok walaupun tahu perceraian itu Allah tak suka? Kita bercerai sebab tak puas seks dengan isteri? lalu kita kata kita kahwin kerana Allah. Lalu kita kata cinta isteri kerana Allah. Tapi sebenarnya kita kahwin sebab kita cintakan seks (gila seks). Sebenarnya kita cintakan isteri sebab nak puas main seks. Celaka ya.

Jika si isteri tak rasa cenderung nak melayan suami sesudah berkahwin, lalu apa makna si isteri kata cintakan suami kerana cintakan Allah dan RasulNya? Jika kita tak ikut sunnah baginda yang mengajar supaya isteri melayan suami, suami melayan isteri, layan melayan, mesra bermesra, belai membelai, kasih mengasih, supaya rumah jadi rumahku syurgaku. Mengapa tidak kita menerima isteri atau suami kita sebagai jodoh yang sudah ditentukan Allah? Bukankah apa yang Allah beri kita sebagai rezeki dan jodoh itu suatu yang terbaik buat diri kita? Mengapakah kita tidak menerima dengan penuh penghargaan dan syukur atas jodoh itu, padahal jodoh itu datang dari Allah cinta kita yang pertama dan utama? Lalu apa makna cinta seseorang semata-mata kerana Allah jika pemberian Allah tidak kita hargai dan menikmatinya dengan penuh seronok dan gembira?

Mengapa atas sebab-sebab kelemahan pasangan kita , mahu kita akhirkan dengan perceraian? Sebab suami makan berbunyi, kita nak cerai. Sebab isteri tak mandi pagi, kita nak cerai. Sebab suami bulu hidung tak buang, kita nak cerai. Sebab isteri kentut masa tidur, kita nak cerai. Sebab suami dengkur semasa tidur, kita nak cerai. Sebab isteri masak tak sedap, kita nak cerai. Adakah kita tak redha dengan apa yang Allah redha? Dan apakah kita tak benci dengan apa yang Allah benci? Perceraian itu Allah benci, kita mesti benci sama!

Lainlah jika bersama dengan pasangan kita itu menjurus kita ke neraka Allah. Maka kezaliman sudah berlaku. Suami murtad atau isteri curang. Isteri curang atau nusyuz pun masih boleh dididik. Menasihati, mengasing tidur, atau memukul untuk mengajar, semuanya boleh dibuat untuk menghargai si isteri. Isteri itu tanggungjawab dan amanah Allah buat sang suami. Mendapat isteri atau mendapat anak, kedua-duanya boleh dinikmati dan dihargai dan disyukuri dengan membawa dan memimpin mereka ke jalan benar. Didik dan tarbiyah.Itu baru cinta kerana Allah.Tak cukup keupayaan didik mengapa berani berkahwin? Tidakkah itu kahwin bukan kerana Allah? Nak kahwin kerana Allah mestilah siapkan diri untuk menjalankan amanah dengan baik, bina diri, tuntut ilmu, siapkan diri dengan kepimpinan, kerana selepas perkahwinan nanti Allah turunkan tugasan baru sebagai suami dan ayah.

Berkahwin dengan pilihan jemaah, berkahwin dengan pilihan ibu ayah, lalu selepas kahwin tidak hargai jodoh kita, ertinya kita letakkan perkahwinan itu semata-mata kerana cintakan jemaah, kita letakkan perkahwinan itu semata-mata kerana cintakan mak ayah. Jika itu situasinya, bukanlah kita berkahwin dan cinta isteri kita semata-mata kerana cintakan Allah. Kita tak akan layak berasa kemanisan iman.

3)membenci kekufuran sesudah Allah menyelamatkannya dari kekufuran itu

Setelah kita tanamkan cinta pada Allah dan Rasul. Setelah kita tanamkan cinta seseorang kerana Allah. Kita mestilah berasa benci jika cinta itu hilang. Kita mestilah benci jika iman itu hilang. Kita mestilah benci keadaan diri kita yang tiada cinta pada Allah dan Rasul atau rasa cinta seseorang semata-mata kerana Allah. Kita mestilah benci untuk kembali kepada keadaan yang jahil semula.

Kita mestilah hargai apa yang telah datang pada hati dan jiwa kita iaitu rasa cinta yang amat sangat kepada Allah dan Rasul. Sehingga apa sahaja yang Allah suka, kita suka. Apa sahaja Allah benci, kita benci. Apa sahaja Rasulullah suka, kita suka. Apa sahaja Rasulullah benci, kita benci. Sehingga pasangan yang kita kasih pun kerana Allah kasihkan orang-orang soleh dan solehah, maka kita kasih pasangan kita kerana dia soleh dan solehah. Kita suka kebaikan sebab Allah suka kebaikan. Kita datang dari Allah dan kita kembali padaNya. Semua nikmat dan pemberian di dunia hanya untuk menguji betapa kita cintakan Allah, lalu taat dan beriman padaNya, beribadah padaNya, dengar dan taat ajaran Rasulullah yang datang dari Allah.

Kita tak mahu dan benci serta memandang celaka semua sifat celaka. Kita memandang keji semua sifat yang keji. Kita tegas dengan iman kita walaupun orang musyrik benci.

Kita yakin islam agama yang menang. Menganut islam bererti kita menang. Melaksanakan ajaran Islam bererti kita menang. Islam agama yang Allah redha. Maka kita mesti redha dan sayang Islam. Apa sahaja yang Allah redha kita redha. Apa sahaja Allah benci , kita benci. Kita tak malu untuk memandang karut suatu yang karut walaupun serve nuffnang memberi kita duit. Kita tak akan suka gambar maya karin berposing menjadi hiasan dinding rumah kita, kerana Allah tidak suka maya karin berposing begitu apatah lagi kita jadikan hiasan pula suatu yang Allah tak suka.

Kita dah jadi ustaz yang berilmu, kita tak mahu kembali jadi kanak-kanak tak baligh yang tak ada ilmu. Kita dakwa kita pejuang agama Allah, kita mesti tegas dengan apa yang diperjuangkan agama Allah. Agama Allah memperjuangkan cintakan Allah. Maka kita perjuangkan cintakan Allah. Agama Allah perjuangkan cintakan Rasul, maka kita perjuangkan cintakan Rasul. Betapa hina bila kita memandang sinis orang yang berusaha untuk cintakan Allah, dengan berkata,

"eleh cintakan Allah konon. bila kau kahwin nanti mesti kau ada rasa cintakan isteri kau. kau dah main dengan isteri kau, baru kau tahu sedap tak sedap pompuan. jangan hipokritlah. tak yah lah kau poyo nak kata cintakan Allah semata-mata. "

Ini manusia yang tak mahu rasa kemanisan iman. Sudah Rasulullah berikan kriteria orang yang rasa kemanisan iman, maka kita latih diri kita menuju ke arah itu. Kita mahu cintakan Allah dan Rasul mendahului segalanya. Kita mahu cinta apa-apa semata-mata kerana Allah cintakannya. Ertinya memang kemanisan iman adalah apabila cinta Allah menjadi penentu segalanya. Bila kita berusaha ke arah itu, kita kena ejek.

Apa lagi yang Allah suka? Jihad dan korban.

Allah s.w.t berfirman,

""Hai orang-orang beriman, mahukah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari AZAB yang PEDIH?

(iaitu) kamu beriman kepada Allah dan rasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan HARTA dan JIWAmu.Itulah yang LEBIH BAIK bagi kamu jika kamu mengetahuinya.

nescaya Allah akan MENGAMPUNI DOSA-DOSAmu dan MEMASUKKAN kamu ke dalam SYURGA yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan (memasukkan kamu) ke tempat tinggal yang baik di dalam syurga 'ADN. itulah KEMENANGAN yang besar."

(surah as-saff :10-12)

lalu bila kita kata kita sanggup korbankan jiwa kita semata-mata kerana Allah, boleh pula ada yang menegur "kita kena berani hidup bukan berani mati". Benar, Allah memerintahkan kita hidup dan tidak bunuh diri. Tapi bila sebut "sanggup korbankan jiwa semata-mata kerana Allah" ertinya dia bercita-cita syahid! Allah sukakan orang yang korbankan jiwa untuk syahid iaitu mati dalam berjuang di jalan Allah. Mereka tidak mati sebenarnya, malah mereka hidup. Berani syahid dan tak takut terkorban. Berani hidup untuk syahid bukan berani hidup sebab nak bawa anak bini berjalan-jalan.

sama juga bila kita bercerita soal pengorbanan harta untuk dakwah. Bukankah itu perniagaan yang dapat menyelamatkan kita dari azab yang pedih seperti yang disebut dalam surah as saff di atas. Boleh pula ada yang bertanya, "jika kita berkorban harta, nanti perniagaan kita nak untung apa?"

Ini kisah cinta orang-orang yang menang. Kita mesti benci untuk kembali menjadi orang-orang yang tewas tatkala kita sudah menuju ke arah cinta Allah dan RasulNya.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
CINTA & TANGGUNGJAWAB MENUJU CINTA ALLAH WA RASULIHI
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» UUD NEGARA REPUBLIK CINTA TAHUN 2009
» Jatuh Cinta Bikin Orang Tidak Nafsu Makan?
» Sajak Bisu untuk Cinta
» BIOGRAFI CINTA LAURA
» Tips/Cara Menjaga Hubungan Cinta

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: