MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 "COMMON SENSE" YANG TAK "COMMON"

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: "COMMON SENSE" YANG TAK "COMMON"   Thu May 14, 2009 1:59 am

Saya beri contoh mudah buat anda. Seorang aktivis alam sekitar datang ke rumah anda dan meminta anda menutup lampu sebagai tanda sokongan kepada "Bantahan Pemanasan Global".

Lalu anda bertanya, "Pukul berapa kamu mahu saya menutup lampu?"

Aktivis itu berkata,"Jam 8.30 malam hingga jam 9.30 malam".

Tamat satu situasi.

Sekarang adegan itu bersambung dengan dialog berikut pula,

Anda bertanya kepada aktivis tersebut,"Saudara orang Islam bukan? Tinggal di mana?"

Aktivis itu menjawab, "Ya, saya Islam.Tinggal dekat dengan masjid depan sana."

Anda lalu berkata, "Saya nak minta kamu buka lampu masjid pada jam 8.30 malam hingga 9.30 malam,boleh?"

Aktivis itu melenting,"Jika saya buka lampu bermakna saya UNDI PEMANASAN GLOBAL!"

Anda lalu berkata dengan tenang,"Jangan diperbodohkan dengan undi tersebut, kerana pada jam 8.30 malam hingga jam 9.30 malam ada solat jemaah dan talaqqi di Masjid berdekatan rumahmu. Tolonglah bukakan lampu masjid supaya kita boleh solat jemaah bersama-sama dan duduk dalam majlis ilmu InsyaAllah"

Aktivis itu lalu beredar.

Tamat satu lagi situasi.

Kemudian peristiwa itu tak berhenti. Aktivis itu datang semula dengan kawan-kawannya lalu mengutuk anda kerana telah menggunakan perkataan "diperbodohkan".

Lalu anda meminta maaf dan tetap merasakan jika masjid membuka lampu bermakna orang Islam dalam masjid mengundi pemanasan global pada jam 8.30 malam hingga 9.30 malam adalah satu iktikad yang bodoh.

Tamat semua situasi.

Situasi di atas suatu rekaan semata-mata. Tapi tahukah anda memang ada orang Islam yang merasakan jika masjid membuka lampu maka masjid akan mengundi pemanasan global. Atas ketakutan kononnya Islam akan dipandang serong maka orang tersebut telah mencadangkan supaya masjid turut berpartisipasi dalam kempen menutup lampu.

Kes merujuk kepada sebuah laman web di mana seorang lelaki muslim telah mencadangkan solat berjemaah di dalam gelap di dalam ruang komennya. Atas sebab cadangan yang dirasakan berbahaya itu kerana boleh buat orang Islam diperbodohkan dengan sanggup menutup lampu semasa solat jemaah hanya dengan alasan mahu menyertai kempen alam sekitar, maka saya menjelaskan kepadanya siapakah "orang Islam bijak" dan siapakah "orang Islam tidak bijak".

Niat saya satu, supaya masjid jangan tidak dipedulikan, dan supaya orang Islam lebih faham yang mana satu gimik, yang mana satu keutamaan. Menutup lampu pada satu jam sekali setahun adalah gimik, manakala mengamalkan sikap berjimat cermat (bersederhana) dalam menggunakan elektrik adalah keutamaan.

Malangnya, istilah "kebodohan kempen" yang saya gunakan dipertikai tapi tidak dipertikai cadangan manusia muslim yang meminta supaya solat berjemaah di dalam gelap.Mari kita lihat siapa yang tidak ada "common sense".

Satu.Gimik menutup lampu dianggap penting hingga perlu kita solat berjemaah di dalam gelap dianggap telah termakan kebodohan kempen.

Dua. Penggunaan frasa "telah termakan kebodohan kempen" kepada cadangan solat jemaah di dalam gelap dianggap kurang ajar.

Pada pendapat anda, antara kenyataan satu atau dua, yang manakah anda setuju?

Jika anda setuju kenyataan satu, maka anda juga setuju dengan tindakan saya menganggap cadangan bersolat jemaah dalam gelap adalah tindakan manusia yang telah termakan kebodohan kempen. Jika anda tidak setuju kenyataan satu, maka anda tidak bersetuju cadangan itu adalah cadangan orang yang telah termakan kebodohan kempen, tetapi anda beranggapan cadangan itu bijaklaksana. Anda suka lihat orang Islam solat jemaah dalam gelap sempena kempen alam sekitar.

Jika anda setuju kenyataan dua, maka anda merasakan orang yang menggunakan frasa "telah termakan kebodohan kempen" kepada cadangan solat jemaah dalam gelap adalah kurang ajar. Soalnya, adakah cadangan solat jemaah di dalam gelap sempena kempen alam sekitar tidak kurang ajar? Jika anda tidak setuju dengan kenyataan dua, maka memang semua orang Islam sepakat layak orang yang mencadangkan cadangan itu telah termakan kebodohan kempen.

Situasi berbeza pula pada manusia yang terganggu dengan istilah "kebodohan kempen". Fikirnya, "kebodohan kempen" dengan "kempen bodoh" adalah sama. Di mana letaknya "common sense" itu? Adakah sama "kelemahan orang Islam" dengan "orang Islam lemah"?

"Kebodohan kempen" ertinya salah satu unsur dalam kempen yang dianggap bodoh. Manakala "kempen bodoh" ertinya seluruh kempen itu sangat membodohkan. Lalu apakah unsur kebodohan dalam kempen tersebut? Kempen merujuk kempen Earth Hour, telah dijelaskan dalam entri sebelum ini,

Maka, apakah kebodohan kempen yang saya maksudkan? Kebodohan kempen itu meletakkan hukum , jika saya memasang lampu pada ketika itu, maka saya mengundi untuk pemanasan global dan menentang undi untuk bumi.



Adakah salah beranggapan suatu yang bodoh menghukum orang yang membuka lampu semasa Earth Hour mengundi pemanasan global? Lalu jika salah, bermakna anda setuju bahawa orang yang membuka lampu pada Earth Hour patut dianggap mengundi pemanasan global? Malangnya, 8.30 malam hingga 9.30 malam adalah jadual solat jemaah dan sesi majlis ilmu di masjid-masjid yang memerlukan kepada pencahayaan lampu.

Ada orang sibuk mengatakan sikap saya menyebut "kebodohan kempen" sebagai tidak membaca entri sepenuhnya dan hanya suka provokasi. Soalnya siapa yang memprovokasi ahli masjid seperti saya dengan mencadangkan supaya solat jemaah dalam gelap? Mengapa orang lain tidak tersentak dengan cadangan itu? Kerana mereka tidak ada common sense sebagai ahli masjid yang memerlukan aktiviti dibuat di masjid pada waktu tersebut. Mengapa common sense ini tak tercetus? Kerana mereka tak pernah terfikir pun mahu solat jemaah di masjid pada jam 8.30 malam.

Buktinya jelas seperti yang dilaporkan oleh Faisal Tehrani mengenai malam Earth Hour,

Mak Cik Musalmah Lebar, Belinda (anak bongsu Kak Sal), Kamarul (jiran seorang lagi) dan saya sendiri duduk bersidai di koridor menunggu bangunan berkembar Petronas memadam lampu satu persatu. Mak Cik Musalmah Lebar pot pet pot pet tentang perhimpunan agung UMNO kurang kami layani.

Tepat jam 8.30 malam, KLCC pun bergelap. Ada yang bertepuk tangan. Kami pun memadamkan lampu. Kemudian ada suara kanak-kanak berteriak keras, 'Oii padamkan lampulah.' Belinda ikut serta menjeritkan, 'pak cik angkasawan suruh tutup lampu lah!'

Mak Cik Musalmah Lebar merungut, "Dia orang ni tak ambil pot ke?."



Bagaimana boleh orang Islam duduk bersidai ketika waktu Isyak dan majlis ilmu sedang diadakan di masjid? Adakah bersidai dalam kegelapan menunggu menara Petronas memadam lampu begitu penting untuk dibawa ke akhirat berbanding solat jemaah dan duduk dalam majlis ilmu? Kita abaikan orang yang ada urusan penting yang tak membolehkan dia ke masjid, tapi orang bersidai ini tak ada "common sense"kah?

Cuba lihat pula makian dan cercaan orang kepada diri saya kerana menggunakan istilah "kebodohan kempen".

Pertama, ada orang menganggap saya tak membaca keseluruhan entri web tersebut, dan hanya suka komen provokasi. Anggapan mereka meleset, saya adalah pengomen pertama entri tersebut dan fokus saya adalah pada isu "keperluan wujudnya agenda membentuk generasi muda menjadi hero/khalifah bagi menyelamatkan bumi yang parah". Komen saya lebih menepati tajuk entri berbanding komen kedua yang dilayan oleh sang owner web tersebut. Malangnya komen kedua yang tersasar jauh dari topik langsung tidak dikecam sebagai "lari tajuk" atau "lari topik".

Kedua, apa kejadah dengan sang pengomen yang mencadangkan solat berjemaah dalam gelap? Tak ada common sense kah mahu mengecam dan mengkritik beliau kerana telah mencadangkan suatu yang lari tajuk malah terbabas topik?

Ketiga, apa kejadahnya orang yang mengatakan saya tidak beradab dengan "ustaz" web tersebut? Isunya pada komen "kebodohan kempen" yang ditujukan kepada manusia yang mencadangkan solat jemaah dalam gelap. Langsung hilang watak manusia yang mencadangkan itu, semuanya bertumpu kepada isu saya dan ustaz tersebut. Malangnya, isu saya dan ustaz itu hanya terjadi bila ustaz itu telah mengungkapkan ayat provokasi yang nyata. Mengapa ayat provokasi ustaz tersebut tak dikecam?

Isu ini nampak remeh untuk dibincangkan, namun isu remeh ini telah buat ramai telah menggunakan "common sense" yang tidak "common". Sudah hilang sensitiviti masyarakat terhadap cadangan-cadangan liberalisme yang mahu kita terbuka dengan propaganda bukan Islam sehingga sanggup mencadangkan solat berjemaah dalam gelap hanya untuk menyertai kempen alam sekitar. Memanglah diberi alasan dakwah. Puak Islam Liberal di Indonesia juga sering gunakan alasan "dakwah" bagi segala cadangan mereka yang mengarut.

Bagi yang tidak tahu menahu bahawa Masjid juga disasarkan untuk bergelap oleh WWF pada Earth Hour boleh lihat di link berikut:

http://wwf.org.au/publications/earth-hour-2009-mosques.pdf

http://www.earthhour.org/news/my:en/article?id=eh6857565919295767405

Soalnya orang yang suka menyindir akan membaca setiap ayat orang adalah sindiran padanya. Orang yang merasakan orang lain sakit kerana tidak memahami dirinya sebenarnya dirinya yang sakit. You need to get help.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
"COMMON SENSE" YANG TAK "COMMON"
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» status"break" tu ap siy???
» Video "AURA KASIH YOUTUBE" Makan Pisang
» "NII Tamat Setelah Kartosuwiryo Tewas"
» Wajib Tahu Sebelum Bilang "Aku Cinta Kamu"
» Ini Satu-satunya Negara di Dunia dengan Kata "Love"

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: