MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 NON PARTISAN ADALAH ATAS PAGAR?

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: NON PARTISAN ADALAH ATAS PAGAR?   Thu May 14, 2009 2:05 am

Orang berkata 'non partisan' itu ertinya 'tidak berparti'. Ya, mungkin benar. Orang berkata 'non partisan' itu 'tidak berpihak'. Ya, mungkin saja benar. Tapi jika semua orang berkata 'non partisan' adalah orang 'atas pagar' ertinya orang yang tidak mampu membuat keputusan untuk memilih , itu meleset sama sekali.

Saya mengambil diri saya sebagai contoh. Saya mempunyai pendirian jelas mengenai Politik. Pada saya, Politik wajar diterjemah kepada 'Kepemimpinan'. Hanya dengan terjemahan itulah nanti, perintah Allah s.w.t akan amanah manusia sebagai Khalifah di muka bumi akan tercapai. Hanya dengan kesedaran akan amanah, maka manusia akan bekerja dan bertindak melaksana atas tanggungjawab. Pusingan ini menepati segala jenis politik dari setiap lapisan dan sudut kehidupan manusia baik pemerintahan negara, organisasi, kemasyarakatan mahupun keluarga.

Masalahnya, apabila orang bertanya akan nama parti, atau jenama jemaah saya. Saya sedia menerima tafsiran sebagai 'non partisan' untuk soalan parti, saya suka menerima tafsiran 'ahlus sunnah wal jamaah' untuk soalan jemaah.

Di situ bermulanya kekeliruan dahsyat orang akan pendirian politik saya. Apabila disebut saya non partisan , 3 definisi akan terlintas di pemikiran mereka iaitu, "tidak berparti", "tidak berpihak", dan "atas pagar".

Saya mengakui akan definisi pertama buat masa kini bahawa saya tidak berparti sekarang. Ini kerana parti-parti yang sedia ada tidak punya pendirian dan tatacara yang menjadi pilihan saya. Mereka menyebut ini suatu kesalahan dan dosa. Pada mereka, perjuangan parti mereka cukup sempurna dan merupakan jalan yang lurus. Pengikut UMNO merasakan perjuangan mereka keramat, pengikut PAS merasakan perjuangan mereka suci, pengikut PKR merasakan perjuangan mereka kebenaran. Saya mengakui perjuangan mereka ada manfaatnya, tapi untuk bergabung bersama mereka ditakuti akan membuatkan saya kelihatan redha dengan kaedah mereka berPolitik.

Saya tidak setuju dengan kaedah berikut:

1) Memburukkan lawan untuk kita kelihatan hebat.
2) Menziarahi masyarakat hanya menjelang pilihanraya.
3) Berasa diri adalah layak untuk diangkat menjadi pemimpin dengan muka tak malu malah berkempen untuk itu.
4) Berasa gembira malah meraikan kemenangan apabila diangkat menjadi pemimpin.
5) Memilih isu popular untuk dibesar-besarkan tanpa terlintas amanah untuk mengajak manusia membesar-besarkan Allah pada setiap saat.
6) Menganggap kuasa rakyat kuasa tertinggi, dan mengampu rakyat dengan buat rakyat rasa diri seperti raja, padahal manusia semuanya hamba Allah yang kerdil dan lemah.
7) Tidak menegur rakyat atau pengikut yang banyak tersasar akhlak dan amalan, malah tidak mengajak mengimarahkan masjid tapi suka mengimarahkan jalanraya dan tapak ceramah semata-mata.
8 ) Tidak banyak menginsafkan diri sendiri, pengikut sendiri mahupun rakyat akan dosa-dosa dan banyak mengajak kepada taubat.
9) Tidak berasa tawaduk dan rendah diri dengan idea yang dikeluarkan, tapi suka membesarkan idea sendiri, pendapat sendiri sebagai idea agung dan hebat dan menekan manusia lain menerima idea kita.
10) Lebih suka dikenali dengan nama Parti dan perjuangannya, berbanding dikenali sebagai Muslim dan amanahnya.

Oleh sebab itu, saya tak segan silu untuk berparti jika ada Parti yang sekurang-kurangnya punya jalan dan tatacara bertentangan dari 10 perkara di atas yang merupakan sebahagian sifat-sifat buruk yang saya nampak dan merasai dari kalangan Parti-parti politik di Malaysia.

Saya juga tidak ada halangan untuk sedia menubuhkan Parti sendiri jika semua manusia enggan mengubah tatacara dan sifat di atas jika perlu untuk saya mempromosikan semula tatacara dan sifat baik yang sudah dilupai orang dewasa ini. Jika Allah berikan kekuatan, maka Parti saya perlulah:

1) Mengajak diri, kawan dan lawan akan kebaikan dan tinggalkan keburukan, dan hanya merasakan Yang Hebat itu Allah semata-mata.
2) Melakukan ziarah dari rumah ke rumah setiap hari, dan membawakan masalah penduduk ke mesyuarat harian yang diadakan selepas solat jemaah.
3) Memilih pemimpin melalui syura penduduk, dengan memberikan jawatan kepada orang yang berkebolehan melakukan kerja, tidak sama sekali memberikan jawatan kepada orang yang mencadangkan diri sendiri atau yang berkeinginan kepada jawatan.
4) Sesiapa yang terpilih memegang jawatan, berasa gentar malah menangisi akan tanggungjawab yang berat yang akan disoal oleh Allah di akhirat kelak.
5) Selalu mengajak orang membesar-besarkan Allah dan memilih isu itu sebagai yang utama sebelum isu-isu lain.
6) Menganggap dan menginsafi bahawa manusia, rakyat jelata, pemimpin semuanya kerdil dan lemah dan segala kekuatan datang daripada Allah s.w.t. Perbanyakkan doa dan pengharapan.
7) Selalu menegur rakyat mahupun sesiapa jua yang tidak berakhlak dan sesat amalan terutama muda mudi yang terjebak dengan keruntuhan akhlak dan gejala sosial dan menyelamatkan mereka untuk kembali ke jalan yang lurus. Berani turun ke lapangan.
8 ) Selalu bermuhasabah akan dosa-dosa diri, dan mengajak diri, pengikut dan rakyat untuk bertaubat dan meninggalkan dosa-dosa.
9) Sering mengeluarkan idea terbaik yang boleh difikirkan tapi tidak merasakan idea sendiri adalah yang terbaik berbanding idea orang lain, selalu menyebut "pada pandangan saya" atau "pada pendapat diri saya" supaya orang jelas bahawa idea yang datang itu adalah dari diri kita bukan suatu idea yang semua wajib mengikutinya.
10) Lebih suka dikenali sebagai Muslim supaya semua Muslim lain akan dianggap satu keluarga kerana orang beriman itu bersaudara, juga selalu mahu diingati akan amanah sebagai seorang Muslim berbanding dikenali dengan nama Parti yang hanya kulit pisang busuk yang laku di dunia saja bukan di akhirat.

Oleh sebab itu, saya tidak fikir definisi kedua ,"tidak berpihak" itu tepat jika semua sudah tahu saya berpihak kepada Parti yang mempunyai ciri-ciri di atas. Namun, masalahnya selagimana tiada parti yang berani untuk membersihkan diri mereka dan menonjolkan ciri-ciri di atas, selagi itulah saya tidak akan berpihak kepada mereka walaupun program atau pekerjaan kebaikan mereka saya akan bantu dan sokong atas niat bertolong-tolong dalam perkara kebaikan dan taqwa , tapi untuk sama-sama dikenali sebagai ahli mereka tidak sama sekali.

Adapun definisi ketiga "atas pagar" atau "tidak berpendirian" sama sekali meleset. Pendirian saya jelas, pelan tindakan sudah disusun, tatacara, kaedah dan jalan perjuangan sudah saya atur dan ukir untuk bergerak menuju kematian yang hampir ini. Benar, saya tidak mendaftar sebagai pengundi disebabkan saya memilih untuk tidak memilih. Jika ditanya mengapa, seharusnya yang bertanya refleksi diri mereka sendiri, adakah bila saya sudah mendaftar sebagai pengundi, saya boleh mengundi calon pemimpin pilihan saya sendiri? Atau saya dipaksa buat pilihan untuk mengundi calon-calon yang dipilih oleh Parti mereka? Tepuk dahi hentak kepala.


Dunia ini sementara dan hanya kebun untuk disemai benih amalan supaya nanti bila tiba masa ajal, segala buah-buah amalan akan dikutip dan akan ditinggalkan kebun yang lecak, busuk, yang hanya untuk dicucuk dan dipijak ini. Seterusnya generasi baru yang dilahir kelak juga akan diajar untuk menanam amalan di atas kebun dunia ini, bukannya untuk bergasak, berlumpur, bermandi dengan tanah-tanah kebun yang bila tiba ajal nanti, apa yang dibawa hanya diri yang kotor dan berdosa sedang kebun tidak ada tanaman mahupun buah untuk dibawa bersama.

Wallahua'lam.


Baca juga:
Pemimpin Politik Kepartian Pemimpin Pilihan Rakyat?
Demokrasi Yang Mengarut
Parti Mardhatillah Ganti UMNO dan PAS
Pilihanraya Dan Kemusykilan Minda Tua Muda
Perlu Ada Parti Islam Yang Benar-benar Islam
Pelan Tindakan Politik Islam
UMNO Hanya Boleh Kuat Dengan Idealisme Islam
Golongan Politikusarap- Musuh Yang Dikenalpasti
Ke mana Akhirnya Politik Kita
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
NON PARTISAN ADALAH ATAS PAGAR?
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» rasa bersyukur kepada allah
» Karunia Tuhan
» Video Serangan Udara Sekutu Atas Libya
» Pakai Sepeda, Cara Baru Aksi Teror Bom
» Kau kebahagiaanku

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: