MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 RENASSAINCE HIKMAH ISLAM

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: RENASSAINCE HIKMAH ISLAM   Tue May 08, 2007 8:08 am

Renassaince dalam bahasa Perancis bererti 'kelahiran semula' merujuk kepada gelombang perubahan yang berlaku di Eropah sekitar abad ke 14 dan 16 tahun Masihi yang membawa perubahan besar kepada gaya hidup sosio-ekonomi orang Eropah yang disalurkan dari punca-punca bidang kesenian, sastera, keintelektualan, sains dan teknologi, ekonomi mahupun politik.

Saya mengarang tulisan ini bukan untuk mendewakan gelombang renassaince yang berlaku pada wilayah eropah pada zaman silam itu, tetapi hanya meminjam istilahnya untuk membawa penjenguk blog ini kepada suatu rancangan dan impian yang telah membesar dalam diri saya selama ini yang banyak mempengaruhi fikiran,jiwa dan perancangan serta cita-cita hidup saya.

Istilah renassaince itu tiada apa yang istimewa kerana adanya istilah yang sudah biasa didengari oleh para pejuang gerakan islam pada abad ini iaitu istilah kebangkitan islam. Namun ramai para pejuang merencanakan 'kebangkitan' itu dengan jalan-jalan mereka yang tersendiri yang mereka fahami sebagai satu gelombang yang mesti dicetus yang merujuk kepada lahirnya daulah islam sama ada daulah itu berbentuk tempatan atau global.

Beberapa gaya kebangkitan

Golongan yang berjuang untuk kebangkitan islam menggunakan kekuatan persenjataan saya panggil sebagai 'pejuang kebangkitan senjata'. Pejuang kebangkitan senjata mampu mendapat kejayaan besar dalam perjuangan mereka, kerana peluang untuk terkorban di medan pertempuran sehingga meraih syahid sangat besar. Syahid di medan peperangan merupakan antara cita-cita teragung yang banyak menjadi impian para sahabat Rasulullah sehingga ada yang menangis kecewa jika tidak dapat turut serta dalam peperangan dengan rasulullah kerana akan terlepas peluang syahid.Pejuang kebangkitan senjata yang tidak bercita-cita mahu syahid dalam perjuangan mereka, saya panggil sebagai 'teroris'.

Pastinya orang-orang kufar yang berjuang dengan senjata atas nama keadilan atau perjuangan suci apa pun tidak akan beroleh syahid.Apatah lagi jika kumpulan bersenjata kufar itu berjuang demi melakukan kerosakan di atas muka bumi dan memusuhi umat islam akan mendapat gelaran 'teroris yang nyata' daripada saya.Maka antara kriteria asasi bagi pejuang kebangkitan senjata yang berada dalam jalan kebangkitan islam mestilah orang islam yang beriman dan bercita-cita untuk syahid.

Di dalam peperangan yang disertai oleh para sahabat bersama-sama rasulullah tidak semua para pejuang islam yang terkorban menemui syahid.Malah ada dikisahkan bahawa ada para pejuang islam yang terkorban menemui jalan ke neraka walaupun mereka mati dibunuh oleh puak kuffar yang memusuhi islam dan mati sebagai pejuang yang berjuang di barisan muslimun. Tentunya cita-cita syahid tidak bisa diraih sekadar berjuang menonong dalam barisan pejuang kebangkitan senjata, tetapi mestilah seiring dengan jalan-jalan teratur dan tersusun atas keredhaan Allah s.w.t yang banyak sekali contohnya pada diri Rasulullah s.a.w sendiri.

Para pejuang kebangkitan senjata juga adalah satu-satunya golongan yang sering dan mudah untuk dimanipulasi oleh pihak musuh mahupun golongan jahat yang berselindung. Maka tentunya berjuang di arena pejuang kebangkitan senjata memerlukan kefahaman akan aturan berperang dalam islam supaya kebangkitan islam yang ditegakkan melalui jalan perjuangan bersenjata akan meraih syahid seterusnya keredhaan Allah sebagaimana impian seluruh umat Islam di dunia ini.

Antara manipulasi yang dijalankan ke atas pejuang kebangkitan senjata adalah menjadikan barisan pejuang ini sebagai pejuang yang tidak akan mendapat syahid walaupun berjuang hingga terkorban iaitu dengan berperang sesama islam, melampaui batasan seperti membunuh orang awam yang lemah,kanak-kanak, perempuan, orang tua, merosakkan tempat ibadah sama ada masjid atau tempat ibadah agama lain dan sebagainya. Golongan yang memanipulasi pejuang kebangkitan senjata ke arah jalan songsang perjuangan ini ialah golongan yang sering berselindung dan mereka tidak bercita-cita mahu mendapat syahid, dan golongan berselindung ini setaraf sifat mereka dngan teroris kuffar maka mereka juga wajar digelar teroris.

Golongan yang berjuang di medan politik dalam kebangkitan islam saya gelarkan sebagai 'pejuang kebangkitan amanah'. Golongan ini juga dekat dengan peluang mendapat syahid kerana sejarah membuktikan arena politik juga ada melibatkan pembunuhan.Cuma peluang terkorban sebagai syahid amat tipis jika perjuangannya dijalankan di negara yang bunuh-bunuhan sesama ahli politik bukan suatu yang biasa.Namun yang membezakan pejuang kebangkitan amanah dengan pejuang kebangkitan senjata semestinya pejuang kebangkitan amanah tidak berjuang dengan apa-apa senjata fizikal cuma dengan menggunakan idea,seruan, dan dakwah.

Pejuang kebangkitan amanah juga boleh dimanipulasi hingga gagal meraih syahid atau keredhaan Allah,jika para pejuang ini telah hanyut dalam penyakit keduniaan atau terlalai dan hilang fokus dalam menumpukan semangat berjuang untuk meraih redha Allah.

Maka cabaran terbesar bagi pejuang kebangkitan amanah, adalah 'amanah' itu sendiri. Sama ada mereka berjaya memikul amanah yang mereka tanggung itu terus terusan hingga menemui ajal atau terlepas amanah itu sehingga lalai hingga terbuai dengan arus pemikiran musuh atau dimainkan hingga menjadi boneka musuh.

Musuh dalam arena perjuangan politik dianggap paling sukar untuk dihadapi, kerana musuh di arena ini sifatnya tidak sama dengan musuh yang dihadapi oleh pejuang kebangkitan senjata. Musuh di arena politik boleh jadi berada di bahagian lawan,dan boleh juga hadir di bahagian kawan. Berjuang di arena politik memerlukan kekuatan strategi fikiran dan keupayaan untuk mengenalpasti strategi lawan dan kawan supaya amanah para pejuang tidak terlepas masuk ke dalam jerat para musuh.

Golongan yang berjuang dalam arena ekonomi pula saya panggil sebagai 'pejuang kebangkitan modal'. Arena ini menguji para pejuang untuk menggunakan kekuatan ikhlas dan ihsan dengan sedaya mungkin.Peluang untuk mendapat syahid amat tipis kerana berjuang di arena ini memerlukan para pejuang menghadapi musuh yang bersenjatakan riba, penipuan timbangan, golongan berharta mewah dan kadang kala melibatkan jua musuh di arena politik.

Arena ini sangat mencabar dan merupakan antara arena teras bagi musuh, kerana kegiatan musuh banyak bertumpu kepada pengaruh ekonomi kerana sifat dunia yang menjadi tujuan musuh tidak lain dan tidak bukan adalah untuk hidup berkuasa dan berharta yang merupakan puncak kelazatan bagi musuh. Namun sekiranya para pejuang kebangkitan modal berjaya menundukkan musuh di arena ini, kejayaan untuk melemahkan musuh di arena politik dan persenjataan adalah besar.

Arena seterusnya merupakan arena khusus yang melibatkan bakat-bakat tertentu manusia yang saya panggil sebagai senjata semulajadi yang melibatkan arena seni, sastera, sains dan teknologi, alam sekitar, kesihatan, dan sebagainya yang setiap satunya merupakan bidang-bidang yang turut punya pejuang kebangkitan. Setiap pejuang kebangkitan dalam pelbagai arena bakat atau senjata semulajadi ini memainkan peranan besar untuk melahirkan pejuang kebangkitan senjata, amanah atau modal.

Dan tentu sekali dalam semua perjuangan ini tidak terlepas perjuangan mereka semuanya dengan perjuangan para ulama yang menjadi satu payung yang menaungi semua perjuangan dan menghubungkan antara satu sama lain, yang akhirnya diberikan gelaran semua ini sebagai 'kebangkitan islam'.

Strategi kebangkitan secara renassaince hikmah

Setiap satu arena dan bidang yang berbilang jumlahnya itu perlu diselarikan perjuangannya. Ini dipanggil sebagai proses menyusun barisan supaya setiap rancangan, strategi, tindakan mahupun kekuatan para pejuang kebangkitannya berada dalam keadaan teguh meneguh, kuat menguat, sokong menyokong dan seterusnya memberikan kejayaan padu dalam cita-cita umat.

Proses menyusun dan menghubung para pejuang ini dan menjalankannya secara selari dalam satu perjuangan dan satu cita-cita dipanggil oleh saya sebagai renassaince hikmah.

Teras untuk menghubungkan semua para pejuang kebangkitan dalam pelbagai bidang ini tentu sekali menetapkan dasar tujuan perjuangan yang sama. Perkara ini hampir dilihat mustahil oleh para pejuang yang berjuang dengan pelbagai gaya di zaman ini dan kadang kala kita dapat lihat bagaimana para pejuang kebangkitan yang berjuang dengan niat yang sama boleh bertelagah dan berpecah.

Sebagai contoh yang amat jelas ialah yang berlaku di Palestin yang merupakan satu wilayah yang menjadi tumpuan segala macam perilaku musuh dan para pejuang di zaman ini, malah hampir menjadi syarat penting dalam agenda kejayaan musuh dan agenda kejayaan para pejuang kebangkitan sendiri.

Fatah dan Hamas merupakan dua kumpulan pejuang Palestin yang merupakan rakyat palestin, orang Islam sunni dan sama-sama berjuang untuk lahirkan wilayah Palestin yang merdeka,berdaulat dan aman.Namun, perbezaan kaedah dan perselisihan fahaman dalam menghadapi musuh mengakibatkan kedua-duanya tidak saling sokong menyokong, kuat menguat, dan kukuh mengukuh.

Fenomena ini bukanlah atas kehendak dan tindakan umat islam palestin semata-mata, namun lebih merupakan petunjuk-petunjuk Allah s.w.t agar kita para pejuang kebangkitan yang mahu berjuang dalam keadaan tersusun dan kemas merenung dan berfikir. Dan atas renungan dan fikiran yang saya adakan, termasuk mengutip butir bicara idea para ulama, pejuang terdahulu, para cendikiawan, maka dengan pemahaman itu saya merasakan dasar yang dapat menyatukan segala macam perjuangan para pejuang tidak lain dan tidak bukan adalah redha Allah.

Setiap para pejuang kebangkitan dalam kebangkitan islam yang berjuang untuk mendapatkan daulah islam atau sekadar menyeru masyarakat kembali pada islam dan jalan Allah tidak lain hanya mengharapkan keredhaan Allah. Golongan pejuang yang ingin dapat daulah atau mengajak kepada jalan Allah tetapi tidak pernah terlintas mahu meraih redha Allah dalam perjuangan mereka adalah bukan pejuang kebangkitan. Sepakat semua golongan pejuang akan hal ini, maka saya meletakkan dasar tujuan perjuangan kebangkitan adalah menumpukan kekuatan kita bagi meraih redha Allah atau disebut sebagai redha Allah centric.


Terakhir diubah oleh tanggal Tue May 08, 2007 10:20 am, total 1 kali diubah
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RENASSAINCE HIKMAH ISLAM   Tue May 08, 2007 8:09 am

Dari redha Allah centric inilah nanti akan membuatkan para pejuang kebangkitan senjata tidak menonong menggunakan senjata hingga timbul kerosakan di muka bumi Allah dan bertindak melampau dalam berperang kerana sudah pasti hal itu tidak diredhai Allah. Para pejuang kebangkitan amanah juga akan lebih berhati-hati bertindak berjuang dalam politik kerana orang yang tidak melaksanakan amanah di jalan yang diredhai Allah pasti akan dimurka Allah. Begitu juga dengan para pejuang kebangkitan modal dan pelbagai pejuang kebangkitan di arena khusus bakat yang lain.

Selepas mempunyai dasar tujuan perjuangan yang bersama pastinya proses atau fasa kedua iaitu penyatuan dan pergabungan yang akan menyusun setiap pejuang di pelbagai arena dengan strategi bersama dapat dilakukan. Pentingnya strategi bersama diwujudkan pastinya bagi merealisasikan barisan pejuang yang kukuh mengukuhkan, sokong menyokong, dan kuat menguat dan teladan dari kisah fatah dan hamas yang wajar dielak.

Bagi proses ini, tentunya golongan yang dapat menjadi penghubung adalah barisan ulama. Barisan ulama adalah golongan yang mendalami ilmu islam yang merupakan ajaran dan cara hidup para pejuang kebangkitan, maka tentulah golongan yang faham dan mendalam ilmu ini boleh menghubung seterusnya membimbing para pejuang menuju kesatuan dan perpaduan. Dan perlunya barisan ulama ini adalah barisan yang berkisanambungan pula dengan barisan ulama yang lepas sehingga menemukan kepada ilmu Rasulullah s.a.w yang merupakan imam bagi umat akhir zaman iaitu para pejuang kebangkitan sekalian.

Maka, barisan ulama yang perlu diangkat dan dimartabatkan sebagai penghubung segala perjuangan ini tentunya barisan ulama ahlus sunnah wal jamaah yang merupakan kesatuan umat majoriti yang di dalamnya ada kesepakatan serta musyawarah yang berukhuwah dan berdakwah,juga kesatuan yang sambung sambungan ilmunya hingga sampai kepada Rasulullah s.a.w secara yang diakui oleh majoriti umat islam.

Selepas adanya dasar tujuan bersama iaitu redha Allah centric dan penyatuan dalam kesatuan ulama ahlus sunnah wal jamaah, maka proses renassaince hikmah boleh diadakan dengan jayanya.

Konsep strategi renassaince hikmah ini tentunya adalah perjuangan setiap barisan pejuang adalah berhubungan dan saling mengukuh, gerakan dan tindakan adalah selari dan bersifat kejayaan kebersamaan umat islam dengan setiap para pejuang tidak mengejar keduniaan tetapi ingin meraih redha Allah semata-mata.

Sejarah membuktikan bahawa banyak perjuangan gagal atas sebab perpecahan. Dan banyak perpecahan terjadi atas sebab perebutan. Maka konsep berebut mahupun bersaing sesama sendiri secara bermusuh dan berseteru bukanlah konsep renassaince hikmah malah adalah konsep durjana yang mampu merosakkan keseluruhan perjuangan kebangkitan islam ini.

Sebab itu para pejuang perlu menghayati dasar tujuan bersama redha Allah centric itu betul-betul dan bersungguh-sungguh. Jika benar setiap seorang yang berjuang mahu meraih redha Allah maka bagaimana sikap berebut-berebut sesuatu timbul? Perkara berebut-rebut juga adalah berlawanan dengan konsep barisan ulama ahlus sunnah wal jamaah yang menyatukan para pejuang sekalian iaitu konsep musyawarah yang menghimpunkan semua cadangan dan pandangan dan kemudian dikeluarkan satu keputusan yang terbaik dari setiap cadangan dan pandangan itu dengan penuh rasa ukhuwah dan semangat dakwah,taqwa dan tawakkal.

Fasa peralihan zaman kecelaruan kepada zaman renassaince hikmah

Telah disebutkan di awal bab bahawa istilah renassaince itu tiada istimewanya kerana istilah kebangkitan itu sahaja sudah boleh memberikan gambaran kepada perjuangan ini. Namun saya tetap meminjam istilah renassaince ini kerana ada kaitan dan kesamaan antara fasa peralihan zaman kini kepada zaman kebangkitan islam yang tersusun lagi kemas iaitu sifat bermulanya renassaince itu adalah di bidang seni, sastera dan keintelektualan.

Fasa peralihan zaman ini perlu digerakkan secara hikmah di bidang-bidang ini dengan menekankan dua faktor utama yang menjadi teras untuk menyusun para pejuang iaitu wujudkan dasar tujuan bersama redha Allah centric dan menyatukan para pejuang dalam satu kesatuan yang dipimpin oleh kesatuan ulama ahlus sunnah wal jamaah.

Dua idea ini iaitu redha Allah centric dan martabat ulama ahlus sunnah wal jamaah mesti diangkat-angkatkan oleh para pejuang kebangkitan khusus bakat yang berada di bidang seni, sastera dan keintelektualan bagi membolehkan fasa peralihan berlaku.

Selepas berlakunya fasa peralihan maka akan berlakunya kebersamaan tujuan dan penyatuan kesatuan seterusnya akan wujudlah gelombang kebangkitan islam yang tersusun dan kemas lagi teratur.

Musuh yang menghalang fasa ini berlaku adalah hedonisme dan sekularisme artis.

Mungkin ramai tidak menyedari mengapa musuh di bidang ekonomi, politik mahupun persenjataan banyak menggalakkan pertumbuhan dan kemajuan industri hiburan dan peluasan ideologi muzik di kalangan umat manusia, tidak lain dan tidak bukan, itulah satu-satunya tapak yang paling mudah untuk SYAITAN bertapak di hati manusia. Hiburan dan muzik satu-satunya jalan yang paling mudah untuk melalaikan manusia, dan kelalaian ini bukan saja melibatkan sindrom suka berlazat-lazatan dengan erti kata lain berkuasanya nafsu, malah turut menyempitkan idea keintelektualan manusia untuk memikirkan sejauh-jauhnya sehingga menghalang manusia untuk kenal tujuan kehidupan dan hakikat Tuhan yang sebenar.

SYAITAN merupakan musuh utama dalam perjuangan manusia. Lebih-lebih lagi manusia beriman dan para pejuang kebangkitan.

Maka berjuang dalam fasa peralihan zaman ini adalah menumpukan kepada tertutupnya tapak syaitan iaitu dengan kalahnya pengaruh hedonisme dan sekularisme artis. Hedonisme secara ringkas boleh difahami sebagai fahaman mahu mengejar kelazatan semata-mata, dan sekularisme artis adalah golongan yang memisahkan seni, sastera atau hiburan dengan tujuan agama dan cara hidup islam.

sebagai contoh seorang penulis novel memisahkan tanggungjawab menyeru kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran dalam tulisannya akan tetapi menghidangkan tulisan yang menaikkan nafsu dan kelalaian fantasi secara hodoh demi meraih untung pasaran. Atau, seorang penyanyi yang mendedahkan aurat atau menghidangkan lagu-lagu melayan nafsu yang hanya membuakkan hati dan perasaan manusia untuk memahami dunia ini sebagai medan mengejar kelazatan cinta manusia mengabaikan cinta berjuang meraih redha Allah. Atau pelakon yang berlakon sehingga menghalalkan suatu yang haram seperti bercium pipi,berpelukan atau bersentuhannya lelaki perempuan yang bukan mahram semata-mata untuk menimbulkan lakonan yang penh penghayatan.Inilah golongan yang sama ada sedar atau tidak telah menjadi perangkap dan jalan syaitan yang saya panggil sebagai sekularisme artis.

Bagi menghapuskan mereka tentunya adalah menyemarakkan pemahaman pengikut mereka supaya tidak lagi mengagungkan golongan ini, dan seterusnya mengangkat karya seni,sastera dan intelek yang lebih bermutu dan agung. Bangkitnya karya-karya dan golongan dakwah dalam arena seni,sastera dan intelek yang dapat menumbangkan pengaruh hedonis dan sekularis mestilah tidak melupakan dua idea bagi menjayakan kebangkitan tadi iaitu redha Allah centric dan kesatuan ulama ahlus sunnah wal jamaah. Apabila gelombang ini sudah mula tercetus di televisyen, surat-surat khabar, majalah, novel-novel, radio-radio, maka para pejuang sekalian harus bergerak cepat untuk terus menyertai merancakkan gelombang ini sehingga seruan-seruan dakwah berlaku secara terang-terangan dan hadap berhadapan dengan golongan hedonis dan sekularis ini.

zaman ini sebenarnya telah tiba. Apabila PM malaysia yang kelima mengumumkan islam hadhari adalah pendekatan kerajaan malaysia, maka berbondong-bondonglah warga dakwah sekalian untuk muncul secara terang-terangan di semua media dan karya dan rancakkanlah seruan dakwah secara berhadapan dengan semua hedonis dan sekularis.

Islam hadhari tidak boleh menolak redha Allah centric.

Islam hadhari tidak boleh menolak kesatuan ulama ahlus sunnah wal jamaah.

Islam hadhari tidak boleh menolak al quran dan sunnah Rasulullah.

Islam hadhari tidak boleh menolak munculnya para pendakwah.

Maka zaman fasa peralihan telah pun tiba untuk semua para pejuang merancakkan renassaince hikmah islam ini bagi memberi laluan kepada kesatuan para pejuang seterusnya mencetuskan gelombang kebangkitan islam.

Tahun 2007 merupakan tahun melawat malaysia. Para sekularisme artis dan hedonis telah bersiap sedia untuk menjuarai arena seni,sastera dan intelek yang menjadikan tahun 2007 perisai buat mereka. Maka tahun ini adalah tahun genting buat para pejuang sekalian. Jika tidak bangun dan merancakkan karya dan hasil kerja seni, sastera dan intelek islam yang bermutu untuk menumbangkan golongan sekularisme artis dan hedonis yang mahu menjuarai tahun ini,maka kita mungkin tiada masa lagi. Tahun ini penentu sama ada golongan hedonisme dan sekularisme akan terus kebal dan kukuh atau kecundang dan jatuh terjelupuk di tangan para pejuang peralihan, samada mahu bangun mencetuskan gelombang renassaince atau menunggu sambil goyang kaki dan menumpukan pada perjuangan kebangkitan yang tidak tersusun yang bergerak caca merba dalam arena senjata, politik mahupun ekonomi.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
RENASSAINCE HIKMAH ISLAM
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Front Pembela Islam
» Renungan sehari-hari
» Profil Mereka (teroris)
» Bila Wanita Meminang Pria
» Zarmina, Planet 'Kembaran' Bumi

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: