MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 RAHSIA MISI BAHASA MELAYU

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:39 am

Dengan nama Allah Yang Pengasih dan Penyayang,Yang Melihat dan Yang Menilai. Selawat dan puji bagi Rasulullah s.a.w.

Yang dimuliakan encik Iman, encik Islam, encik Ihsan, dan encik Ikhlas. Yang dihormati tangan yang menaip,mata yang melihat, hati dan fikiran yang berbicara dan berfikir.
Juga tidak dilupakan buat penjenguk blog ini yang datang secara sengaja atau tidak sengaja. Ahlan wa sahlan.

BUAH DUKU BUAH LANGSAT

Penulis tergerak untuk menulis artikel ini kerana ingin berkongsi beberapa mesej dan seruan untuk:
1)menyedari bahawa pengajaran sains dan matematik dalam pendidikan di Malaysia PERLU dalam BAHASA MELAYU.
2)memahami bahawa misi memartabatkan BAHASA MELAYU di MALAYSIA merupakan sebahagian dari fasa awal misi menegakkan kalimah ALLAH di bumi MALAYSIA.
3)beriltizam untuk tidak setakat memperjuangkan misi BAHASA MELAYU sahaja,tetapi meneruskan kesinambungannya dengan misi REMAJA GAGAH,PENDIDIKAN PEJUANG,EKONOMI PEJUANG,REDHA ALLAH CENTRIC dalam kehidupan,PERPADUAN dan PENYATUAN umat islam,dan pelbagai idea-idea kebangkitan islam yang lain yang sebahagiannya ada di sebut oleh penulis dalam entri yang lepas-lepas.

penulis ingin menegaskan BAHAWA penulis adalah orang melayu-islam yang lahir di kampung yang miskin dan jauh dari pembangunan,penulis bukan orang kaya,penulis bukan orang kacak,penulis bukan orang pandai,penulis bukan orang kuat,penulis bukan orang yang telah merantau ke 786 negara,atau 85 buah negara,atau 58,52,53,51,50,48,43 buah negara dan sebagainya.Penulis juga dengan terang benderang ingin menyatakan bahawa banyaknya ibadah penulis adalah mengikut fiqh mazhab imam syafie,dengan kata yang lebih mudah penulis bermazhab. Penulis juga tidak segan silu mengaku bahawa walaupun penulis mahu berjuang dalam lapangan jihad dan berjuang memartabatkan bahasa melayu namun penulis bukanlah orang yang punya ilmu tinggi dalam bidang agama atau memiliki kebolehan berbahasa melayu yang hebat.Di samping itu,penulis juga tidak mahir berbahasa inggeris,jepun,atau arab walaupun mengenali sedikit-sedikit mengenai bahasa itu.Bahasa selain itu,penulis adalah lebih bodoh akannya.Penulis sedar bahawa idea penulis adalah sampah,diri penulis adalah hina dan hanya ampunan dan redha Allah sahajalah yang dapat menyucikan diri penulis oleh itu penulis menanam tekad untuk berusaha membaiki diri dan bertaubat.

JIKA,anda tidak berkenan dengan maklumat di atas,anda boleh memilih untuk TERUS MEMBACA atau BERHENTI SETAKAT SINI SAJA.jika pilih untuk berhenti penulis mengucapkan terima kasih kerana sudi singgah dan selamat jalan pandu cermat jiwa selamat.

APABILA anda memilih untuk membaca artikel sampah sarap ini dan mendapati bahawa sampah sarap ini tiadalah boleh datangkan apa-apa manfaat,maka penulis meminta jasa baik anda untuk mendatangkan NASIHAT,DAKWAH,IKTIBAR,INGATAN dan apa sahaja yang boleh membantu penulis berada di jalan yang selamat.Boleh utarakan di ruang komen.

JIKA,anda mendapati idea yang tertanam dalam artikel ini adalah bodoh,jumud,sesat lagi menyesatkan,ketahuilah yang bodoh,jumud,dan sesat itu adalah diri penulis sendiri dan bukannya perjuangan islam. Maka celakalah diri penulis jika tidak insaf diri dan bertaubat dari kebodohan,kejumudan,dan kesesatan ini.Janganlah kiranya anda menyalahkan agama islam yang menjadi anutan penulis,janganlah dihinakan mazhab yang diikuti oleh penulis,janganlah dihinakan pejuang-pejuang bahasa melayu yang lain,janganlah dihinakan orang-orang tua serta para guru penulis yang mendidik dan mengasuh diri penulis ini. SEMUA KELEMAHAN DAN KEKURANGAN DALAM ARTIKEL INI IALAH KELEMAHAN DAN KEKURANGAN DIRI PENULIS SENDIRI.

SEKIRANYA anda mendapati ada sedikit manfaat dari idea penulis dalam artikel ini,KETAHUILAH manfaat itu tiadalah datang dari diri penulis yang serba hina ini melainkan dari hidayah dan kudrat Allah jua,begitu juga adalah atas usaha orang-orang tua dan para guru penulis yang telah mendidik penulis selama ini.idea penulis ini bukanlah idea penulis pada asalnya cuma diterjemahkan dari idea orang-orang tua dan para guru penulis,jika buruk idea ini maka yang buruk bukan idea orang-orang tua dan para guru penulis tetapi pemahaman penulis terhadap idea-idea mereka.

INTRO

Penulis percaya bahawa bahasa adalah sebahagian dari budaya.Ungkapan bahasa jiwa bangsa merupakan suatu ungkapan yang meyakinkan penulis bahawa bahasa mampu menterjemah dan menyebarkan budaya suatu bangsa yang tentunya menjadi jiwa mereka.

Hal ini semakin kuat apabila penulis merenung ayat quran seperti di bawah:
"Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Qur`an dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya."(yusuf:2)

"Dan sesungguhnya Kami mengetahui bahwa mereka berkata: "Sesungguhnya Al Qur`an itu diajarkan oleh seorang manusia kepadanya (Muhammad)". Padahal bahasa orang yang mereka tuduhkan (bahwa) Muhammad belajar kepadanya bahasa `Ajam* sedang Al Qur`an adalah dalam bahasa Arab yang terang."(an nahl:103)
*=bahasa 'ajam adalah bahasa selain arab atau bahasa arab yang tidak berapa baik,kerana orang yang dituduh mengajar Nabi Muhammad itu bukan orang arab dan hanya tahu bahasa arab sedikit-sedikit.

"(Ialah) Al Quraan dalam bahasa Arab yang tidak ada kebengkokan (di dalamnya) supaya mereka bertakwa."(az zumar:28)

"Dan jikalau Kami jadikan Al Quraan itu suatu bacaan dalam bahasa selain Arab, tentulah mereka mengatakan: "Mengapa tidak dijelaskan ayat-ayatnya?" Apakah (patut Al Quraan) dalam bahasa asing sedang (rasul adalah orang) Arab? Katakanlah: "Al Quraan itu adalah petunjuk dan penawar bagi orang-orang mu`min. Dan orang-orang yang tidak beriman pada telinga mereka ada sumbatan, sedang Al Quraan itu suatu kegelapan bagi mereka . Mereka itu adalah (seperti) yang dipanggil dari tempat yang jauh".(al fushilaat:44)

"Demikianlah Kami wahyukan kepadamu Al Qur`an dalam bahasa Arab, supaya kamu memberi peringatan kepada ummul Qura (penduduk Mekah) dan penduduk (negeri-negeri) sekelilingnya* serta memberi peringatan (pula) tentang hari berkumpul (kiamat) yang tidak ada keraguan padanya. Segolongan masuk surga, dan segolongan masuk Jahannam."(asy syura:7)
*=maksudnya penduduk seluruh dunia.

penulis menyerahkan kepada para ulama untuk mentafsirkan ayat-ayat yang dipetik di atas,dan tiadalah berani penulis untuk sewenang-wenang mentafsir mengikut akal penulis sendiri.

Namun apabila merenung petikan ayat al quran itu membuatkan penulis berfikir yang telah pun dijawab oleh ulama sejak zaman silam lagi berkenaan persoalan "mengapa al quran diturunkan dalam bahasa Arab?"

penulis menyerahkan kepada yang pakar untuk menjelaskannya,namun dalam artikel ini penulis ingin menyelitkan sedikit kesedaran yang ada hubungkait dengan strategi semasa yang ingin penulis kupas dalam artikel ini iaitu, kesedaran bahawa bahasa Arab dipilih oleh Allah s.w.t tentulah punya hikmah yang tersendiri.

Bukan sahaja pemilihan bahasa arab di dalam al quran,malah pemilihan Rasulullah yang lahir dari keturunan Arab jua wajar direnungi hikmahnya.

Kita wajib percaya bahawa bahasa Arab dan bangsa arab itu adalah ciptaan Allah s.w.t sendiri. Begitu juga dengan bahasa dan bangsa lain di dunia.Pada asalnya semestinya kita tahu dan mampu berfikir bahawa bangsa arab atau bahasa arab,begitu juga dengan bahasa dan bangsa manusia di dunia pada hari ini sebenarnya berasal dari satu keturunan dan satu punca jua iaitu manusia pertama yang dijadikan oleh Allah s.w.t,Nabi Adam a.s.

Jika ditanya mengapa dari satu keturunan itu,Allah jadikan pula bangsa-bangsa yang berbeza-beza,yang punya budaya berbeza-beza termasuk bahasa mereka,mengapa tidak Allah kekalkan saja kaum manusia ini dalam satu kaum atau puak dan satu bahasa,maka Allah s.w.t telahpun berfirman,

"Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal."(al hujurat:13)

Dan apabila rasulullah s.a.w dipilih dari bangsa arab dan bahasa arab dijadikan bahasa al quran,maka kita wajib percaya bahawa pilihan Allah ini adalah cukup sempurna dan tidak boleh dipertikaikan lagi sebagaimana islam yang diturunkan kepada Rasulullah itu telah sempurna keadaannya.

".....Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu ni`mat-Ku, dan telah Ku-ridhai Islam itu jadi agama bagimu...."(al maidah:3)
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:40 am

TUJUAN ILMU

Pada awal penciptaan manusia iaitu ketika Allah s.w.t menjadikan Nabi Adam a.s,antara perkara pertama yang dijalankan ke atas Nabi adam a.s adalah pengurniaan ilmu berupa didikan dari Allah s.w.t sendiri kepada Nabi Adam a.s yang mengajarkan Nabi adam nama bagi benda-benda di syurga yang ilmu itu tidak diberikan Allah kepada para malaikat yang merupakan makhluk yang taat.

"Dan Dia mengajarkan kepada Adam nama-nama (benda-benda) seluruhnya, kemudian mengemukakannya kepada para Malaikat lalu berfirman: "Sebutkanlah kepada-Ku nama benda-benda itu jika kamu mamang benar orang-orang yang benar!
Mereka menjawab: "Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami; sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana*.Allah berfirman: "Hai Adam, beritahukanlah kepada mereka nama-nama benda ini." Maka setelah diberitahukannya kepada mereka nama-nama benda itu, Allah berfirman: "Bukankah sudah Ku katakan kepadamu, bahwa sesungguhnya Aku mengetahui rahasia langit dan bumi dan mengetahui apa yang kamu lahirkan dan apa yang kamu sembunyikan ?"(al baqarah :31-33)
*=sebenarnya terjemahan perkataan "hakim" kepada "maha bijaksana" kurang tepat kerana erti hakim itu adalah yang mempunyai hikmah.di sini maha bijaksana digunakan kerana hampirnya dengan makna hakim.

Kita wajib mengakui bahawa ilmu Allah itu maha luas.Dan ilmu yang dicampakkan oleh Allah kepada manusia di alam ini hanyalah sebahagian kecil yang terlalu kecil berbanding ilmu Allah.Dan hanya milik Allah segala kebenaran. Ilmu manusia itu cacat dan tidak sempurna kebenarannya berikutan manusia adalah bersifat makhluk yang serba lemah.Kekuatan itu hanya milik Allah.

Dalam peristiwa yang diceritakan oleh Allah s.w.t dalam al quran itu jelas menunjukkan kepada kita Allah menciptakan bahasa kepada manusia antara lain tujuannya untuk menyebarkan ilmu dan kebenaran.

Kita mestilah insaf sepertimana yang dipaparkan dalam ayat di atas,setelah Allah s.w.t mengajarkan Nabi Adam a.s akan suatu ilmu maka Allah peringatkan akan kebesaranNya supaya tidaklah ilmu itu dirasakan suatu yang boleh dibanggakan kerana ilmu itu datangnya dari Allah dan milik Allah jua segala ilmu dan kebenaran. Manusia itu tidak memiliki apa jua pun,semuanya hanya pinjaman.

Maka di sini dapatlah kita fahami ilmu yang ingin disampaikan dalam apa jua bangsa mestilah mempunyai nilai membesarkan Allah dan itulah roh ilmu yang sebenarnya.

Allah menjelaskan dalam firmanNya,

"Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan Dia (yang berhak disembah), Yang menegakkan keadilan. Para Malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). Tak ada Tuhan melainkan Dia (yang berhak disembah), Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."(ali imran:18 )

"Kami tiada mengutus rasul rasul sebelum kamu (Muhammad), melainkan beberapa orang-laki-laki yang Kami beri wahyu kepada mereka, maka tanyakanlah olehmu kepada orang-orang yang berilmu, jika kamu tiada mengetahui."(al anbiya:7)

"Dan perumpamaan=perumpamaan ini Kami buat untuk manusia; dan tiada yang memahaminya kecuali orang-orang yang berilmu."(al ankaabut:43)

oleh itu taraf orang-orang berilmu itu sangatlah tinggi di sisi Allah kerana mereka ialah hamba Allah yang memahami petunjuk-petunjuk Allah dan menjadi rujukan para manusia yang tidak mengetahui.Maka secara tidak langsung Allah s.w.t telah mendefinisikan orang-orang yang disebut sebagai berilmu itu. Sekiranya ada di kalangan kita yang mengatakan diri mereka adalah golongan terpelajar dan berilmu tinggi dalam masa yang sama cuba menidakkan petunjuk dan perintah Allah dalam al quran maka mereka bukanlah orang-orang berilmu di sisi Allah.

Menuntut ilmu tanpa hasrat untuk menjadi orang-orang berilmu di sisi Allah adalah suatu kerja yang sia-sia dan tiada ertinya.Untuk apa kita belajar bermacam-macam ilmu,tidak kiralah apa jua bentuk ilmu yang bukan ilmu sihir atau ilmu sesat,jika kita tidak menjadi orang-orang berilmu pada pandangan Allah s.w.t,tentu sekali kita akan tergolong dalam golongan yang jahil dan tidak mendapat petunjuk Allah s.w.t lagi.maka sewajarnya kita tanamkan matlamat kita menuntut ilmu itu untuk menjadi orang-orang berilmu di sisi Allah.

Oleh itu,adalah suatu yang logik jika penulis beranggapan pengajaran ilmu melalui apa jua bahasa mestilah dengan TUJUAN mendidik,mengasuh sehingga melahirkan para ilmuwan yang boleh dianggap sebagai ORANG-ORANG BERILMU di sisi Allah s.w.t.

siapakah orang-orang berilmu di sisi Allah s.w.t? secara ringkasnya boleh disebut orang-orang yang memahami petunjuk Allah,yang taat akan perintah Allah s.w.t dan menjadi pembimbing umat manusia yang jahil.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:41 am

ILMU DALAM BAHASA

Selepas Nabi Adam a.s dicampakkan Allah s.w.t ke dunia maka hiduplah Nabi adam bersama isteri baginda Hawa,sehingga beranak pinaklah mereka dan bertambah-tambahlah bilangan manusia.

Kita sering baca pengkaji sejarah menulis bagaimana tamadun manusia berubah setiap zaman dari zaman batu,ke zaman logam,zaman industri sehingga ke zaman moden. Dalam perubahan zaman itu Allah s.w.t tidak berhenti mendidik manusia dan mengurniakan ilmu kepada manusia,dan kita wajib percaya bahawa semua ilmu yang ada pada manusia sehingga mereka boleh menguruskan diri atau membina tamadun adalah atas sifat pemurahnya Allah s.w.t kepada manusia dan ilmu-ilmu itu bukan atas usaha akal fikiran manusia.

Seperti yang penulis sebutkan di bahagian intro,anak pinak Nabi Adam a.s akhirnya dijadikan Allah bangsa-bangsa dan suku-suku kaum yang punya sifat tersendiri termasuk bahasa sendiri.Dan ilmu yang diberikan Allah s.w.t kepada manusia seperti cara-cara menghidupkan api,bagaimana ingin memburu dan mencari tempat teduhan dari cuaca panas dan sejuk telah disampaikan dari satu generasi ke satu generasi melalui BAHASA.

Maka dari bahasa-bahasa itulah maka manusia mula menyusun ilmu yang asalnya adalah kurniaan Allah s.w.t kepada nenek moyang mereka,lalu mereka kaji lagi ilmu itu dan berfikir lebih mendalam akannya sehingga ilmu itu berkembang dan memberi manfaat besar kepada kaum mereka. Dalam usaha mengkaji ini juga,bukanlah kuasa manusia yang telah mencipta ilmu itu,Allah s.w.t jua yang mengurniakan idea dan menggerakkan fikiran para pengkaji itu berfikir dari pelbagai sudut sehingga mereka dapat memahami perkara ilmu itu dan aplikasikannya menjadi ilmu seperti matematik, sains dan teknologi.

Adapun kurniaan Allah s.w.t kepada suatu kaum itu yang punya kepakaran ilmu yang tinggi dan tamadun yang hebat-hebat sehingga mampu membina bangunan yang besar-besar adalah tiada erti bagi Allah s.w.t. Di sisi Allah,bukan itu yang dinilaikan kerana ilmu dan tamadun itu semuanya adalah pemberian Allah atas kasihannya Allah s.w.t kepada manusia yang lemah supaya manusia dapat menguruskan hidup mereka dengan lebih baik.Di sisi Allah,apa yang ingin dilihat adalah hamba-hambaNya ialah membesarkan diriNya iaitu beribadah kepadaNya di dunia ini,menunjukkan rasa syukur,dan taqwa,itulah hamba-hambaNya yang mendapat tempat yang mulia di sisi Allah.Oleh itu Allah s.w.t turunkan nabi dan rasul sebagai pembawa petunjuk,peringatan,ancaman dan berita gembira buat kaum manusia yang mahu sedar.Jika kaum itu ingkar dan kufur atas peringatan yang dibawa oleh para rasul itu,maka Allah s.w.t tidak teragak-agak untuk menghukum mereka sesungguhnya azab Allah itu amatlah pedih dan mereka tidak boleh lari padanya.

Kita dapat lihat betapa ilmu,kepakaran dan segala macam teknologi kaum terdahulu yang berjaya mendirikan tamadun agung semuanya musnah hilang lenyap dari muka bumi atas sebab apa? atas sebab kufur pada Allah s.w.t.Oleh itu ilmu yang mulia hanya ilmu yang ada roh membesarkan Allah. Ilmu yang disertai nilai keimanan dan ketaqwaan. Allah s.w.t tidak menghalang manusia untuk bertamadun malah tamadun itu dikurniakan oleh Allah s.w.t sendiri supaya manusia selesa beribadah pada Allah di muka bumi ini.Maka ilmu dan tamadun yang tidak bertujuan membina hubungan kepada Allah s.w.t adalah BUKAN ILMU YANG DIREDHAI ALLAH s.w.t.

Begitulah peralihan manusia di dunia ini yang silih berganti dengan pelbagai kaum serta bahasa mereka sehinggalah Allah munculkan rasulullah dari bangsa Arab dan menyempurnakan agama Allah di dunia ini dan meredhai agama islam sebagai agama umat manusia seluruhnya.

Setelah Rasulullah s.a.w wafat,dan islam terus diperjuangkan oleh para sahabat dengan pemerintahan empat khalifah yang utama,dan naik silih berganti pemerintahan khalifah selepas itu,islam yang telah disempurnakan Allah s.w.t itu telah tersebar luas ke setiap penjuru dunia sehingga ada yang menyebut pemerintahan islam meliputi 2/3 dunia.

Tamadun terdahulu yang tersimpan ilmu dunia di dalamnya telah dikumpul oleh para cendikiawan islam dan disusun menjadi satu bentuk ilmu yang baru dan segar.

Kita sering membaca dari tulisan para sarjana barat bahawa ilmu-ilmu matematik dan sains yang menjadi tunjang kepada teknologi dunia hari ini berasal dari ilmu-ilmu greek dan yunani.Tetapi para sarjana barat telah memadamkan satu usaha besar yang kita tahu tercatat dalam sejarah tamadun manusia terutamanya di zaman khalifah al ma'mun yang merupakan asas kepada ilmu matematik dan sains yang lebih tersusun dan teratur yang dibuat oleh para ilmuwan islam di baitul hikmah di baghdad.

Antara makalah matematik Greek yang diterjemahkan termasuk, the Elements, the Data, the Optics, the Phaenomena, dan On Divisions (Euklid), Sfera dan Silinder, Pengukuran Bulatan (Arkhimedes), makalah-makalah oleh Apollonius, Arithmetica (Diophantus), Sphaerica (Menelaus), Almagest dan Planisphaerium (Ptolemy), kajian tentang cermin (Diocles), Spherics (Theodosius), Mechanics (Pappus), dan kajian tentang Polihedra Nalar (Hypsicles).

Ilmu yang sebelumnya dalam bahasa greek dan yunani telah diterjemah ke dalam bahasa arab yang diusahakan oleh al kindi,banu musa bersaudara,hunayn ibnu ishaq dan beberapa ramai lagi,yang usaha itu tidak berhenti setakat itu sahaja tetapi diteruskan dengan pengkajian dan penyelidikan ilmu sehingga melahirkan para ilmuwan yang agung dalam pelbagai bidang termasuklah matematik dan sains.

Al Khwarizmi misalnya terkenal dengan teori aljabar(algebra) yang telah menyatukan nombor rasional, nombor tak rasional, magnitud bergeometri, dan lain-lainnya dikenali sebagai algebraic objects. Ia telah menjana matematik ke arah perkembangan baru secara holistik dengan konsep yang lebih luas berbanding yang wujud sebelumnya, dan menyediakan ruang baru terhadap perkembangan seterusnya bagi matematik itu sendiri. aljabar ini juga berupaya mengembangkan teori matematik secara tersendiri yang mana perkara ini tidak berlaku semasa era Greek. Rashed telah menulis:- Al-Khwarizmi's successors undertook a systematic application of arithmetic to algebra, algebra to arithmetic, both to trigonometry, algebra to the Euclidean theory of numbers, algebra to geometry, and geometry to algebra. This was how the creation of polynomial algebra, combinatorial analysis, numerical analysis, the numerical solution of equations, the new elementary theory of numbers, and the geometric construction of equations arose.

Empat puluh tahun selepas al-Khwarizmi, al-Mahani (yang lahir pada 820 Masehi), telah memikirkan idea untuk menyelesaikan masalah geometri berkaitan duplikasi kubus secara aljabar. Abu Kamil (yang lahir pada 850 Masihi) telah membentuk hubungan yang penting dalam perkembangan aljabar di antara al-Khwarizmi dan al-Karaji. Meskipun tidak menggunakan simbol, tetapi menulis kuasa bagi x dalam perkataan, beliau telah pun memahami akan apa yang kita tulis hari ini sebagai xn.xm = xm+n. Simbol tidak digunakan dalam matematik Arab hinggalah kemudiannya apabila Ibn al-Banna dan al-Qalasadi menggunakannya pada abad ke-15.

Al-Karaji (yang lahir pada 953 Masihi) dilihat sebagai orang pertama yang membebaskan aljabar secara mutlak daripada operasi bergeometri dan menggantikannya dengan bentuk aritmetik bagi operasi yang mana akhirnya menjadi intipati penting aljabar hari ini. Beliau juga merupakan orang yang mula-mula sekali mentakrifkan monomial x, x2, x3, ... dan 1/x, 1/x2, 1/x3, ... dan memberikan petua pendaraban
bagi kedua-duanya. Beliau telah memulakan sekolah aljabar yang telah berkembang untuk selama beberapa ratus tahun lamanya.

Al-Samawal, pada 200 tahun terkemudian, merupakan ahli penting bagi sekolah al-Karaji. Al-Samawal (yang dilahirkan pada 1130 Masehi) merupakan orang pertama yang mengemukakan topik baru bagi aljabar dengan gambaran yang lebih tepat sebagaimana yang dinyatakan oleh beliau:- ... melakukan operasi ke atas anu (unknowns) dengan kesemua pendekatan secara beraritmetik, sama sebagaimana yang dilakukan oleh aritmetikawan ke atas suatu nilai yang kita ketahui (known).



Sumbangan ilmu pada tamadun islam ini tidak kita fokuskan kepada nilai kejayaan menyusun ilmu itu semata-mata,tetapi seperti yang penulis telah berulang kali sebut di awal artikel ini bahawa,ilmu yang tidak bertunjang kepada membesarkan Allah adalah ilmu yang tiada roh,dan ilmu greek dan yunani yang tidak mempunyai roh yang cuma menjurus kepada nilai ketamadunan material semata-mata telah diberikan roh oleh para cendikiawan islam.

Dan para cendikiawan islam menggunakan bahasa Arab dalam usaha ini,iaitu bahasa Al Quran. Dan kita tahu ilmuwan kita seperti Ibnu Sina,Ibnu Khaldun atau Al Razi bukan semata-mata ilmuwan dalam bidang-bidang keduniaan tetapi turut alim dalam ilmu islam.
Mereka sebenarnya menjadi alim dalam ilmu islam dahulu sebelum berusaha menyumbang kepada manusia dalam ilmu dunia seperti astronomi,sosial,atau perubatan.

klik untuk kenali lebih ramai ilmuwan islam di zaman silam

Ilmu yang tiada roh dalam bahasa Greek dan Yunani akhirnya diberikan roh oleh cendikiawan islam dalam bahasa Arab,dan kemudian orang-orang Eropah yang cuba keluar dari zaman gelap telah berbondong-bondong datang belajar dari umat islam dan mengkaji kitab-kitab tulisan ilmuwan islam dan kemudian kembalikan ilmu kepada ilmu tanpa roh dalam bahasa-bahasa di eropah.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:42 am

PERANAN BAHASA DALAM MENYAMPAIKAN ROH ILMU

Sekarang mari kita fahami pola yang berlaku di dalam lipatan sejarah manusia.

Setelah orang-orang eropah keluar dari zaman gelap berkat ilmu-ilmu yang dikutip dari tamadun islam,maka orang-orang Eropah telah menyedari sesuatu yang selama ini mengikat mereka.Itulah kekarutan agama mereka.

Cuba kita semak, tamadun islam yang berasal dari ajaran yang dibawa oleh Rasulullah telah membawa kaum Arab ke darjat yang tinggi dengan ilmu adalah berikutan intipati ajaran islam itu sendiri mengangkat golongan berilmu yang telah penulis terangkan pada bahagian yang sudah.

Perintah Allah supaya orang-orang beriman memperhati dan berfikir akan kebesaranNya yang terkandung di dalam alam telah merangsang umat islam untuk mengutip semula ilmu-ilmu Allah yang diturunkan pada tamadun kaum silam,dan mereka mula mengkaji dan menyelidik,untuk apa? untuk mendekatkan diri kepada Allah dan menyumbang kepada manusia. mereka mahu menjadi golongan yang berilmu yang memahami petunjuk Allah agar keimanan dan ketaqwaan akan bertambah dan Allah s.w.t akan redha dengan diri mereka.

Dengan pemahaman islam,maka umat islam ketika itu mula menghargai ilmu dan akhirnya Allah s.w.t mengurniakan tamadun buat umat islam,bahkan meredhai mereka yang berusaha itu dan meredhai tamadun islam itu.Umat islam bertukar menjadi kaum dan bangsa yang gagah dan kuat yang pada awalnya umat islam yang menjadi pengikut awal Rasulullah hanyalah mereka yang datang dari keluarga miskin dan hamba abdi dan hidup terhina dan terseksa pula di Mekah.

Berbeza pula dengan tamadun barat.Mereka yang menimba ilmu dari zaman kegemilangan islam itu telah cuba mewujudkan revolusi orang-orang barat untuk keluar dari kepompong agama supaya boleh maju dan menjadi bangsa yang kuat.

Maka fahaman seperti atheis,sekularisme,atau humanisme mula melebar di kalangan orang barat dan ini telah menjadikan ajaran agama iaitu kristian di barat suatu agama di gereja sahaja dan bukan agama dalam kehidupan.

Lahirnya Renassaince di Itali pada abad 14-16 yang dikatakan titik tolak kepada kebangkitan orang-orang eropah yang percaya bahawa mereka adalah berasal dari tamadun greek dan rom.Kita lihat apa yang dilakukan oleh para ilmuwan renassaince ini.Contohnya leonardo drumi telah mengumpul semula tulisan-tulisan falsafah greek,Plato ke bahasa latin.Kita tahu,cendikiawan islam juga ada yang mengkaji falsafah greek malah cuba memahami manusia yang tiada mendapat hidayah Allah seperti Plato untuk memahami falsafahnya dan kemudian telah membantu ilmu islam dicungkil lebih mendalam.Namun usaha cendikiawan islam akhirnya menjurus kepada memahami wahyu,tetapi berbeza dengan ilmuwan renassaince yang sebenarnya cuba meniupkan 'roh' falsafah manusia yang terpesong dan sesat ke dalam ilmu.

Dari usaha sebegitulah maka orang-orang seperti eramus yang menghasilkan karya seperti the education of a christian prince dan echiridion militantis dan thomas moore melalui karyanya yang mahsyur iaitu utopia cuba mempromosikan idea baru dari sudut pemikiran manusia iaitu humanisme kristian yang menggabungkan nilai-nilai idea falsafah kuno dengan ajaran kristian.semuanya bertujuan agar orang-orang eropah akan lebih ber'ilmu' pada pandangan mereka.

Dan kemuncak kejayaan dari perkembangan renassaince ini mungkin boleh disebut apabila sistem feudal eropah mula dihapuskan dan diwujudkan negara-bangsa yang antara lain mengangkat tokoh seperti mechaivili yang membantu pembentukan negara england, sepanyol dan perancis. Idea-idea individualisme,humanisme,dan materialisme ahirnya membentuk sistem ekonomi kapitalis bagi negara-negara di barat itu.

Sesudah itu bermacam peristiwa lagi tercetus seperti reformasi,revolusi industri,revolusi politik dan sebagainya.

Ilmu dan kepakaran yang menghasilkan teknologi akhirnya digunakan sebaik mungkin untuk mengejar kekuasaan. Dunia mula dilanda Perang Dunia pertama pada tahun 1914 hingga 1918.Dan apa yang penulis ingin bawakan di sini ialah pertembungan kuasa-kuasa dunia yang membentuk dua pakatan yang digelar sebagai pihak bersekutu dan pakatan axis.

Penulis ingin menarik perhatian para pembaca dalam peristiwa itu,yang mencatatkan kerajaan islam Uthmaniyyah menyertai perang ini dan berpihak pada pakatan axis bersama-sama dengan Jerman,Bulgaria,dan Austria.

Dan peristiwa yang lebih menarik selepas itu ialah apabila pakatan axis kalah dalam perang tersebut dan pihak barat telah menaja Kemal Ataturk untuk menumbang dan melenyapkan Sistem Khalifah Islam yang terakhir dengan tumbangnya kerajaan islam Uthmaniyyah pada tahun 1924 secara total.

Dan anda boleh baca mengenai sekularisme Kemal Ataturk dalam entri SEKULARISME ARTIS yang penulis karangkan pada entri yang lepas dan salah satu usaha Kemal Ataturk adalah MEMANSUHKAN SISTEM TULISAN ARAB DALAM BAHASA TURKI dan MENGGANTIKANNYA DENGAN TULISAN ROMAN. Anda tahukah apa itu tulisan roman? anda tahu rom? semua itu saya telah terangkan dalam bab yang sudah.

Dan tujuan utama tulisan itu ditukar adalah supaya 'roh' yang terkandung di dalam tulisan yang merupakan tulisan al quran itu turut lenyap. Dan apa yang ingin dilenyapkan sebenarnya ialah roh dalam memahami ilmu islam! Dan tulisan roman yang diperjuangkan oleh orang-orang barat itu sebenarnya untuk memastikan bahasa barat yang terkandung falsafah barat dan budaya barat itu dalam meresap dalam pemikiran dan jiwa umat islam. Bukankah tulisan merupakan salah satu medium bahasa?

Apabila al quran sendiri telah dicetak dalam tulisan roman dan azan dalam bahasa turki maka Kemal Ataturk berharap 'roh' ilmu islam yang boleh menyerap dalam pelbagai bidang ilmu semasa zaman kegemilangan islam yang mengkehendaki umat manusia tunduk pada kebesaran Allah itu akan musnah pada bangsa turki.Dia menyangka itulah kemajuan. Dia menyangka itulah tamadun yang gemilang walaupun tanpa roh agama seperti yang penulis telah ceritakan secara panjang lebar sebelum ini bahawa tamadun tanpa roh agama dan petunjuk Allah adalah tamadun yang dimurkai Allah dan jika dibina juga maka nantikanlah kemurkaan Allah dan azab Allah jika tidak di dunia di akhirat lebihlah dahsyat!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:42 am

JADI,APA KAITAN DENGAN BAHASA MELAYU?

Untuk memahami apa kaitannya antara tujuan ilmu,ilmu dalam bahasa,dan peranan bahasa menyampaikan roh ilmu dengan isu BAHASA MELAYU pada hari ini,wajarlah kita terbang kembali ke zaman silam untuk melihat sejarah melayu semula.

melayu itu bangsanya samar-samar. dari mana asalnya,apa bahasanya, dan bagaimana yang dikatakan melayu itu juga tidak jelas.jika ada pembaca artikel ini yang tahu mengenai apa-apa kajian bangsa melayu maka mengapa tidak anda berkongsi dengan penulis dan pembaca yang lain? mengapa tidak?sila tulis diruang komen.

Namun penulis bawakanlah salah satu teori bangsa melayu yang menyebut bahawa bangsa melayu itu asalnya dari bangsa Austronesia di daerah Yunnan(awan selatan) di China.Penulis tidak pasti apakah bukti yang mengukuhkan dakwaan ini,adakah kerana faktor kulit atau wajah? Dan pada hari ini,penulis sendiri tidak pasti bagaimanakah wajah melayu yang dijadikan piawai.

Kemudiannya melayu yang datang dari Yunnan ini digelar sebagai Melayu proto dan telah berhijrah ke asia tenggara ketika zaman batu hingga terbentuklah masyarakat melayu asli di semenanjung Malaysia,dayak di sarawak,batak dan komering di sumatera.

Bahasa Austronesia (berarti "Kepulauan Selatan" dan berasal dari bahasa Latin austrālis yang berarti "selatan" dan bahasa Yunani nÍsos yang berarti "pulau") iaitu bahasa bangsa Austronesia itu dikatakan luas penyebarannya di dunia dari Taiwan dan Hawaii di hujung utara sampai Selandia Baru (Aotearoa) di ujung selatan dan dari Madagaskar di hujung barat sampai Pulau Paskah (Rapanui) di hujung timur.

Antara bahasa yang terumpun dari bahasa bangsa Austronesia ini bolehlah dibahagikan kepada 2bahagian iaitu
1) Taiwanik
bahasa Atayalik
bahasa Tsouik
bahasa Paiwanik
bahasa Taiwanik Barat
bahasa Taiwanik yang terpengaruh bahasa Tionghoa
2) bahasa Melayu-Polinesia (terpecah pula 3 bahagian)
i)bahasa Melayu-Polinesia Barat
bahasa Borneo
bahasa Filipina Utara
bahasa Filipina Tengah
bahasa Filipina Selatan
bahasa Mindanao Selatan
bahasa Sama-Bajau
bahasa Sulawesi
bahasa Sundik
ii)bahasa Melayu-Polinesia Tengah
bahasa Bima-Sumba
bahasa Maluku Tengah
bahasa Maluku Tenggara
bahasa Timor-Flores
iii)bahasa Melayu-Polinesia Timur
bahasa Halmahera Selatan-Papua Barat-Laut
bahasa Oseania

Begitulah serba ringkas maklumat mengenai asal usul bangsa melayu dan bahasanya yang penulis kutip dari wikipedia.(penulis bukan pengkaji profesional).

Apa yang penulis ingin tonjolkan adalah berkenaan dengan kaitan bahasa melayu dengan bab yang sebelum ini.mengapakah bahasa melayu yang berasal dari bangsa austronesia yang tidak diketahui dengan jelas bagaimanakah corak bangsanya itu, dan adakah bangsa itu antara kaum yang diredhai atau dimurkai Allah s.w.t? adakah ada nabi atau rasul yang diutuskan pada bangsa itu? Juga tiada bukti-bukti yang dapat menjelaskan kita persoalan ini.

NAMUN,eloklah penulis membawa para pembaca tidak pergi terlampau jauh ke konteks dan skop yang berbeza kerana isu BAHASA MELAYU yang ingin dikupas oleh penulis ialah yang berada di MALAYSIA.

oleh itu, dari bangsa austronesia hingga melayu proto bertukar menjadi orang asli di semenanjung,sejarah melayu di malaysia itu tidak pula menumpukan kepada masyarakat orang asli.Dan kita semua tahu bahawa sejarah melayu di malaysia itu yang diajar kepada kita rakyat malaysia ialah yang bermula pada zaman kesultanan melayu melaka.

Kita pasti kenal parameswara.dari namanya sahaja kita tahu itu bukannya nama biasa orang islam.Dari sini kita mengenali bahawa yang dikatakan melayu itu pada asalnya ialah kaum yang beragama Hindu.Parameswara dikatakan putera sriwijaya yang pada asalnya mempunyai konflik dengan kerajaan majapahit telah membuka melaka pada tahun 1402,dan dikatakan menjadi sultan yang islam pada tahun 1414.

Melaka akhirnya muncul sebagai pelabuhan yang terkenal dan tempat berhimpun para saudagar dari seluruh dunia.Ramailah penduduk dari negara luar hidup dan tinggal di melaka.Banyak teori bagaimana kaum melayu semuanya boleh beragama islam di malaysia.Ada yang mendakwa keislaman sultan telah dijadikan isyarat supaya rakyat jelata juga memeluk agama islam.Ada pula yang mendakwa ketika Melaka muncul sebagai tempat jual beli yang terkenal,maka pedagang islam dari Arab telah datang dan melakukan dakwah secara langsung dan tidak langsung ke Melaka.Ada juga yang mendakwa ulama dari India yang datang,dan tidak lupa ulama dari tanah besar China.

Sultan melaka didakwa ada belajar agama dari para ulama juga.Ini mengukuhkan lagi pendapat bahawa Melaka akhirnya muncul sebagai tapak penyebaran agama islam.Tentu sekali bahasa penyebaran itu ialah di dalam bahasa Melayu.

Di sinilah poin penting yang ingin penulis bawakan,iaitu bahasa melayu telah bertukar sebagai bahasa yang punya roh islam setelah bahasa itu digunakan sebagai medium penyebaran ilmu dan petunjuk Allah di zaman kegemilangan melaka.Kita harus sedar jua,Acheh dan beberapa kerajaan islam lain yang kecil juga tumbuh di sekitar nusantara dan ini mengukuhkan lagi bahasa Melayu sebagai bahasa ilmu islam di nusantara.

para ulama melayu yang alim lahir dengan ramainya dan sebahagian mereka memimpin masyarakat bukan sekadar mengajarkan ilmu agama,malah para ulama silam ada yang meguasai ilmu-ilmu dunia mirip zaman kegemilangan islam yang diceritakan oleh penulis sebelum ini.Dan ramai juga ulama-ulama Melayu pergi ke Mekah dan berguru dengan ulama-ulama besar di sana dan muncul sebagai ulama besar pula di sana.Dalam bidang agama ini sememangnya bahasa arab dikuasai oleh para ulama kita,tetapi ketika menulis kitab-kitab untuk bacaan dan dakwah orang ramai iaitu majoriti kaum melayu,mereka pastinya menulis dalam bahasa melayu.

antara contoh ulama melayu yang cukup disegani adalah datuk kepada perdana menteri malaysia pada hari ini,iaitu Sheikh Abdullah Fahim yang menguasai bidang agama dalam masa yang sama menguasai bidang ilmu falak sehingga diberikan penghormatan untuk menetapkan tarikh kemerdekaan malaya pada tahun 1957.

Setelah negara Malaysia ditubuhkan,kerajaan yang dipimpin UMNO cuba membawa perubahan kepada rakyat Malaysia khususnya orang Melayu untuk keluar dari kemiskinan dan ketinggalan dalam pelbagai bidang termasuk pendidikan yang menjadi teras kepada institusi sosial sesuatu masyarakat.Kita tahu Dasar ekonomi Baru ditubuhkan dan pelbagai peluang buat orang Melayu dibuka lebih luas.

Sebelum itu di dalam perlembagaan Malaysia telah tercatat 3 perkara penting yang diadakan bagi memelihara hak-hak orang melayu sendiri iaitu:

1)keistimewaan orang melayu tidak boleh dipertikai
2)islam sebagai agama rasmi
3)bahasa melayu sebagai bahasa rasmi

Dasar pendidikan negara juga digubal dan perubahan demi perubahan berlaku sehingga akhirnya atas usaha para pejuang akademik melayu,pengistilahan sains dalam bahasa inggeris di zaman awal kemerdekaan berjaya ditukar kepada bahasa melayu secara berperingkat.Setelah hampir kepada kemuncak usaha memartabatkan bahasa melayu selari dengan kehendak perlembagaan yang mahu melihat bahasa melayu sebagai bahasa rasmi negara termasuklah dalam dasar mengajarkan apa jua subjek di sekolah dengan bahasa melayu akhirnya ranap.Negara mula kembali melihat ke belakang.Negara mula melangkah ke zaman awal kemerdekaan ketika belum ada usaha menterjemahkan istilah sains dalam bahasa inggeris ke bahasa melayu dibuat. Pendidikan negara mula pandang ke belakang. Bahasa Melayu telah digantikan dengan Bahasa Inggeris dalam pengajaran sains dan matematik pada tahun 2003 dan dijanjikan akan terus kekal hingga 2008.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:45 am

MENGAJAR ILMU SEBARKAN JATIDIRI

Ketika cendikiawan islam menterjemahkan ilmu-ilmu greek dan yunani,semestinya cendikiawan islam mempelajari dan menguasai bahasa greek dan yunani.Usaha penguasaan bahasa asing sememangnya perlu untuk memindahkan ilmu dari satu bahasa ke satu bahasa yang lain.NAMUN,para cendikiawan yang menyelidik dan mengkaji ilmu itu tidak pula membukukan ilmu yang mereka susun dan jumpai dalam bahasa greek atau yunani semula.Dan apabila mengajarkan ilmu-ilmu itu tidak pula diajarkan dalam bahasa greek dan yunani tetapi cendikiawan islam menggunakan bahasa arab atau bahasa suku kaum mereka ketika itu untuk mengajarkan anak bangsa mereka.

Orang-orang Eropah yang mengambil ilmu dari tamadun islam juga menguasai bahasa asing iaitu bahasa Arab bagi membolehkan mereka mendalami ilmu yang disampaikan. Tetapi selepas itu tidak pula mereka menulis buku dalam bahasa arab atau mengajar anak bangsa mereka dengan bahasa arab.

Orang-orang jepun semasa pemerintahan Meiji juga membenarkan ilmu dan teknologi luar dibawa masuk ke jepun.Segolongan rakyat jepun dihantar keluar negara ke negara barat,belajar bahasa mereka dan kutip ilmu dan bawa balik ke jepun.Ketika para saintis jepun yang telah dididik dari dunia barat menulis kajian dan penyelidikan mereka tidak pula mereka tulis dalam bahasa inggeris tetapi mereka tulis dan ajarkan anak bangsa mereka dalam bahasa jepun.

Hanya mereka yang cuba berselindung dari kebenaran sahaja yang akan tidak bersetuju akan perihal ini.Mengutip ilmu dari bangsa asing itu satu konteks yang lain,dan menyebarkan ilmu dan mengajarkan kepada anak bangsa itu suatu konteks dan cerita yang lain pula.mengajarkan ilmu bukan sekadar ilmu yang disebar,tetapi nilai yang ada di dalam ilmu itu.Orang jepun memasukkan nilai untuk percaya bahawa bangsa jepun adalah kuat dan berani.Orang barat menyertakan nilai percaya bahawa manusia itu tuan kepada dunia dalam ilmunya. Dan orang Arab menyertakan nilai islam,nilai iman,dan nilai taqwa dalam ilmunya.

Islam Hadhari adalah pendekatan yang diumumkan kerajaan di bawah pimpinan pak lah. Pak Lah sendiri menyebut dengan terang bahawa tamadun yang ingin dibina dari pendekatan Islam Hadhari bukanlah merujuk kepada tamadun barat tetapi merujuk kepada tamadun islam yang gemilang ketika zaman ilmu di dunia ini dipegang oleh umat islam.

Adakah usaha pengajaran sains dan matematik dalam bahasa inggeris ini sama semangat dan nilainya yang terkandung dalam zaman kegemilangan islam.

Seperti yang dihuraikan oleh penulis di awal bab bahawa zaman kegemilangan islam itu yang diterap bukan soal ilmu dan kepakaran untuk bina tamadun material seperti tamadun barat. Yang dilakukan oleh cendikiawan islam ke atas naskhah ilmu greek dan yunani adalah mengutip ilmu Allah yang disalah guna oleh suatu kaum yang kufur untuk ditiupkan roh ilmu sebenar yang berteraskan wahyu yang diturunkan kepada Rasulullah dengan harapan dan matlamat agar ilmu itu akan melahirkan golongan berilmu yang mulia di sisi Allah.

Jika umat islam di malaysia itu menggunakan bahasa Cina sebagai bahasa pertuturan dan menyebarkan ilmu islam,kitab-kitab karangan ulama juga majoriti berbahasa Cina,dan khutbah jumaat,kuliah agama dan sebagainya menjadikan bahasa Cina sebagai bahasa ilmu islam,maka penulis tidak teragak-agak untuk berjuang menjadikan bahasa Cina sebagai Bahasa rasmi Malaysia dan akan bersegera mendesak kerajaan melaksanakan pengajaran sains dan matematik dalam bahasa Cina.

Begitu juga jika bahasa Tamil itu bahasa pertuturan orang islam di malaysia,kitab-kitab karangan ulamanya berbahasa Tamil,khutbah jumaat,kuliah agama semuanya berbahasa Tamil,maka perkara yang sama juga akan penulis perjuangkan.

Dan kini,bahasa melayu adalah bahasa pertuturan majoriti umat islam di malaysia.Kitab-kitab karangan ulama melayu juga kebanyakannya berbahasa melayu,khutbah jumaat dan kuliah agama juga begitu.Dan bahasa rasmi negara sudahpun meletakkan bahasa melayu sebagai bahasa rasmi,dan kita bersyukur atas usaha pejuang terdahulu yang berusaha akan perkara itu,dan kini mengapakah setelah penat dan lelah para pejuang kita berusaha memperluaskan perbendaharaan bahasa melayu untuk diletakkan setanding dengan bahasa ilmu yang lain telah dimansuhkan pengajaran matematik dan sains dalam bahasa melayu?

Tidakkah kita melangkah ke belakang dalam memartabatkan bahasa melayu? Dan lebih penting melangkah ke belakang dalam usaha meniupkan roh ilmu ke dalam bidang-bidang ilmu dalam sistem pendidikan kita kerana apabila bahasa inggeris menjadi bahasa pengantarnya maka rujukan bagi mendalami bidang sains dan matematik tentu sekali dari buku-buku inggeris. Tidak tahukah anda apa yang telah dibuat oleh para cendikiawan barat terhadap ilmu sains dan matematik yang dikutip oleh mereka dari tamadun islam itu? mereka telah MENGHILANGKAN ROH ILMU!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Fri Jun 01, 2007 10:46 am

MISI MUSTAHAK

Penulis tidak tahu bagaimana pandangan dan matlamat para pejuang bahasa melayu yang lain.Tetapi bagi diri penulis,dengan jatidiri dan kefahaman yang ada pada diri penulis terhadap matlamat sebenar hidup seorang muslim dan bertindak sebagai seorang pejuang islam yang mahu menegakkan kalimah Allah di muka bumi Malaysia,penulis beranggapan memartabatkan bahasa melayu itu merupakan misi mustahak bagi meletakkan batu asas kepada kebangkitan islam di bumi malaysia.

Penulis membawa beberapa idea lain dalam diri penulis,sebahagiannya sudah berakar kukuh dalam sanubari penulis dan tidak akan berubah dan sebahagian yang lain pula masih terus diperkuat dan diperbaiki dari semasa ke semasa.Penulis mengaku bahawa memunculkan idea yang masih belum cukup utuh merupakan suatu risiko yang tinggi. Setelah penulis mendengar dan membaca mengenai pelbagai ancaman demi ancaman yang melanda umat islam khususnya para pemuda dan pemudi,penulis berasa adalah penting untuk penulis bersuara lantang agar pejuang-pejuang hebat islam yang sedang lena sekarang mampu bangun dan bangkit.

Penulis percaya setiap pemuda dan pemudi islam sebenarnya mempunyai idea-idea bernas malah tajam pemikiran mereka.Penulis tampilkan idea penulis hanya sebagai hentakan dan daya kejutan supaya para pejuang muda yang merupakan pejuang islam sebenar dapat melontarkan idea yang benar-benar bernas dan menyelamatkan umat islam.

Mengembalikan bahasa melayu dalam pengajaran sains dan matematik di malaysia perlu bagi membasmi lahirnya para cendikiawan yang tentu sekali akan terjun dalam bidang kritikal tamadun,yang ilmu di dada mereka tiada roh islam.Penulis telah terangkan apa itu tujuan ilmu,dan bagaimana ilmu berada dalam satu-satu bahasa.Bahasa mampu berperanan sebagai alat menyebarkan nilai dan budaya.Sesungguhnya usaha orang melayu untuk bertukar menjadi sebahagian dari umat islam tidak wajar dikorbankan.Usaha para ulama dari arab dan ulama melayu yang lahir yang berusaha keras menyebarkan ilmu tauhid dan wahyu sehingga tertanamnya roh ilmu islam ke dalam dunia melayu tidak wajar dimusnahkan.

Usaha-usaha mereka bagi menjadikan kaum melayu sebagai golongan yang disebut di dalam al quran ,
"Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang murtad dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan merekapun mencintaiNya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang mu`min, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad dijalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui." (al maidah:54)

mengapa penulis beranggapan bahasa inggeris sebagai elemen yang tidak mampu berperanan sebagai bahasa yang menyebarkan roh islam juga padahal kitab-kitab ulama yang hebat-hebat juga banyak sekali ada di dalam bahasa inggeris dewasa ini?

Penulis bersetuju dengan pendapat di atas,bahawa kitab-kitab ulama dalam bahasa inggeris juga bilangannya boleh dikatakan banyak.NAMUN, hal ini kerana penulis mengambilkira kecenderungan bahasa inggeris di MALAYSIA adalah bahasa inggeris yang menyebarkan nilai yang terpesong dari semangat roh islam.

Oleh itu,penulis menganggap bahaya meletakkan bahasa inggeris sebagai bahasa pengantar sains dan matematik yang merupakan bidang kritikal dan teras kepada ilmu teknologi yang akan dimanfaatkan oleh tamadun yang ingin dibina pihak kerajaan di malaysia.

Mari kita renung.

Penutur bahasa inggeris yang ada di kalangan orang melayu memang boleh digolongkan sehingga membentuk satu golongan yang aneh.Mereka orang melayu yang bukan sekadar bercakap bahasa Inggeris tetapi tidak mempamerkan ketaatan dalam ajaran islam.Kita sering keliru dimana mereka letak iman mereka.Golongan inilah yang digelar sebagai golongan liberal dalam komuniti melayu.

Segelintirnya ialah ahli perniagaan atau para pemimpin politik.segelintir yang lain ialah golongan muda mudi yang terjun dalam sekularisme artis dan fahaman hedonisme kritikal.

ada di kalangan mereka yang menjadikan cara hidup barat sebagai rujukan.ada yang sudah biasa dengan hubungan kelamin di luar nikah,minum minuman keras,berpesta di disko-disko,mungkin ada yang tidak sampai ke tahap itu namun sudah mula memandang ajaran islam sebagai kolot,memandang rendah ulama,menjadikan kemajuan material seperti kekayaan harta atau daya kelulusan akademik sebagai kayu pengukur kemuliaan seseorang individu.

Mereka lupa tentang akhlak,tentang iman,tentang taqwa,tentang roh islam dan semangat kehambaan yang perlu sentiasa ada pada diri seorang islam. Mereka mudah mempersendakan hal-hal agama,tidak berhati-hati dalam soal akhlak sesama saudara sehingga mengeluarkan kata-kata menghina atau kata-kata riyak dan takabbur juga tidak mereka kira kesannya.Mereka beramal dan mengaku islam tetapi mereka beramal tanpa yakin yang Allah melihat mereka.Tiadanya malu pada Allah s.w.t.

Golongan ini semakin melebarkan pengaruh mereka.

Apabila sains dan matematik diajarkan dalam bahasa Inggeris,apa yang ditanam dalam persepsi anak-anak muda islam sejak kecil ialah bahasa Inggeris itu bahasa ilmu.Bahasa yang elit. Bahasa yang agung.Kerana matapelajaran sains dan matematik di sekolah rendah akan mula berpecah kepada bidang yang lebih khusus di peringkat menengah seperti fizik,kimia,biologi,ekonomi,prinsip akaun dan sebagainya.

Bidang-bidang ini akan menjadi lebih khusus dan semuanya merupakan bidang-bidang kritikal yang bakal melahirkan tenaga pakar yang merupakan pemain utama dalam merencana pembangunan dan hidup mati negara.

Mereka akan lahir sebagai doktor,jurutera,arkitek,akauntan,pakar ekonomi,ahli perniagaan,malah para pemimpin juga.Apabila pemikiran mereka sejak kecil telah memandang bahasa inggeris sebagai bahasa yang agung,mereka yang selalu merujuk buku sarjana barat tentunya akan ditanam corak pemikiran dan berfikirnya gaya barat. Mirip apa yang cuba ditanam semasa renassaince dan zaman-zaman perubahan tamadun barat di waktu silam.

Terdedahnya mereka kepada golongan liberal juga adalah besar.Golongan liberal yang akan menjadikan penulisan-penulisan ilmiah dalam bahasa inggeris juga mampu untuk meracun pemikiran anak-anak muda yang bakal menjadi tenaga-tenaga pakar ini untuk bersama-sama mengembangkan pemikiran liberal dalam kehidupan masyarakat.

Tentunya apabila lahir sahaja generasi baru yang seterusnya dari benih-benih kelompok ini,maka generasi baru itu sudah pun jauh dari jalan-jalan perjuangan para ulama.jalan-jalan perjuangan para sahabat dan tabiien.dan lebih penting jauhnya dari jalan-jalan sunnah Rasulullah dan jalan hidayah dan redha Allah.

Dan ketika keadaan itu berlaku,para daie terpaksa untuk menguasai bahasa inggeris sebagai wadah penyebaran dakwah dan seruan untuk kembali pada cara hidup islam.Namun,apabila pertembungan ilmiah antara para daie dan para puak liberal dibuat dalam bahasa inggeris maka, skop pertarungan itu sudah meluas hingga agak mudah untuk pihak luar dari barat yang menjadi musuh islam untuk turut sama menyokong golongan liberal menenggelamkan para daie.Ketika itu para daie dan ulama akan menghadapi zaman sukar untuk mengembalikan maruah dan suara kita umat islam.

perkara ini tidak akan berlaku jika pertembungan minda itu dibuat dalam bahasa melayu.majoriti orang melayu adalah beragama islam jika digabungkan indonesia dan brunei juga.Suara para daie dan ulama adalah lebih kuat.Pihak barat agak sukar untuk bersama-sama menyokong atau bersama-sama terjun dalam pertarungan minda ini,kerana pihak barat perlu mempelajari bahasa melayu dahulu.

usaha para ulama silam dalam menjadikan kaum melayu sebagai kaum beragama islam merupakan satu rahmat bagi umat islam di malaysia.Musuh tidak akan berhenti memberikan ancaman kepada maruah dan hak agama kita mewarisi dunia ini.

Jika usaha mengembalikan pengajaran sains dan matematik dalam bahasa melayu dapat diusahakan pada 2008 nanti.Maka para pejuang islam bolehlah mengorak langkah dalam mengembalikan tulisan jawi sebagai tulisan bahasa melayu secara berperingkat.

apabila kaum melayu sudah dapat bersebati dengan tulisan jawi semula maka akan terbukalah kembali khazanah agung ilmu para ulama melayu yang tersimpan selama ini.Kemudian,tulisan jawi dalam bahasa melayu juga akan mendekatkan orang melayu dengan bahasa al quran semula.Al quran,hadis,dan pelbagai cabang ilmu islam akan kembali bertapak kukuh dalam masyarakat islam.

Bayangkanlah apabila penuntut-penuntut di kalangan para pejuang kita mula mempelajari sains dan matematik dalam bahasa melayu melalui tulisan jawi.Mereka akan semakin dekat dengan tulisan para ulama.Akan lahirlah nanti pakar-pakar dalam setiap bidang kritikal yang teguh pegangan agamanya dengan roh islam bersemadi dalam jiwa.Maka tamadun yang diusahakan oleh pihak kerajaan akan berjaya dibina atas usaha anak-anak muda para pejuang islam kita yang berjiwa islam yang tulen!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
Sponsored content




PostSubyek: Re: RAHSIA MISI BAHASA MELAYU   Today at 1:51 pm

Kembali Ke Atas Go down
 
RAHSIA MISI BAHASA MELAYU
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Bahasa Japan
» Temukan Kata Cintamu dalam 100 Bahasa
» Kata - Kata Kasar
» puisi sang pujangga
» Hikayat Mendung Badai

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: