MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 GOLONGAN POLITIKUSARAP-MUSUH YANG DIKENALPASTI

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: GOLONGAN POLITIKUSARAP-MUSUH YANG DIKENALPASTI   Thu Aug 30, 2007 2:29 am

Musuh kita

Apabila berbicara mengenai musuh, maka janganlah kita berfikir bermacam-macam jenis golongan lain sebelum kita fikir dan yakin dengan iktikad yang kuat bahawa musuh nombor satu kita ialah "syaitan yang direjam", itulah kaedah pemikiran dan asuhan yang saya terima dan dididik pada diri saya yang saya suburkan dan akarkukuhkan dalam jiwa sanubari saya.

kemudiannya proksi-proksi syaitan yang lain akan mudah kita nampak sambil kita menilai musuh yang berstatus proksi ini dengan bijak.Nafsu, harta, perempuan dan dunia antara alat-alat yang sering dimanipulasi oleh syaitan untuk diubah menjadi musuh bergelar proksi syaitan. Dan kemudian golongan kafir seperti yahudi dan nasrani yang memusuhi islam dan munafik di kalangan umat islam.

Beza antara proksi syaitan dengan diri syaitan itu sendiri ialah proksi boleh ditangani sehingga berubah dari sifat proksi syaitan menjadi sifat pihak yang berjuang kebenaran,manakala syaitan itu tidak mungkin akan berubah sehingga kiamat tiba kelak atas kehendak Allah dan laknat Allah yang telah dicampak atas kaum syaitan yang dijanjikan neraka secara muktamad.

Nafsu, harta, perempuan atau dunia yang telah dijajah serta takluk oleh syaitan bukanlah musuh yang kekal musuh, kerana jika ditangani dengan iman, ilmu, dakwah dan strategi yang cukup hikmah, nafsu, harta, perempuan dan dunia mampu menjadi senjata buat memusnahkan segala pengaruh syaitan. Nafsu yang ada pada manusia yang telah diadun dengan iman, ilmu, dakwah, dan strategi hikmah akan bertukar menjadi semangat dan pendorong pada jiwa jihad. Harta mampu menjadi bekal akhirat yang berpanjangan bila bertukar menjadi sedekah, derma, wakaf atau zakat.Perempuan pula mampu mencapai tahap tertinggi manusia dengan membenihkan taqwa seperti lahirnya perempuan-perempuan yang suci dan terpuji seperti hawa, mariam, masyitah, sumayyah, siti khadijah dan sebagainya seterusnya menjadi pemangkin dan pengasuh lahirnya generasi pejuang.Dan dunia juga mampu bertukar menjadi kebun-kebun buat tapak membekalkan pahala pada hari hisab kelak.

Begitu juga dengan golongan kafir yang enggan mengakui keEsaan Allah, atau munafik yang berpura-pura beriman, mereka semuanya masih belum menjadi ahli neraka secara mutlak selagi hayat dikandung badan, petunjuk dan kebesaran Allah mampu mengurniakan mereka hidayah buat menukar taraf mereka dari kafir atau munafik menjadi islam yang beriman lagi bertaqwa.

Sikap terhadap musuh

Begitu juga apabila saya khabarkan pada anda akan wujudnya di kalangan manusia khususnya ahli masyarakat kita yang saya gelarkan golongan politikusarap ini sebagai musuh yang saya kenalpasti bukanlah merujuk kepada diri manusia-manusia itu tetapi terhadap sifat-sifat dan pekerjaan mereka yang dimusuhi untuk saya dan anda menghindarkan dari sifat dan pekerjaan seumpama golongan ini supaya nanti kita terselamat dari tertipu oleh musuh utama kita syaitan yang direjam.

begitu juga apabila saya khabarkan pada anda perihal yahudi dan nasrani yang tidak akan redha dengan umat islam sehingga umat islam meninggalkan ajaran islam atau mengikut jejak langkah mereka, bukanlah secara mutlak semua yahudi dan nasrani sudah bertukar menjadi musuh yang wajib diperangi kerana musuh yang wajib diperangi adalah hanya musuh yang memerangi kita.

apatah lagi jika saya khabarkan pada anda perihal syiah dan wahhabi bukanlah diri mereka secara keseluruhan itu musuh sehingga menghalalkan darah mereka sebagaimana sebahagian mereka menghalalkan darah ulama-ulama ahlus sunnah wal jamaah atau darah-darah saudara-saudara islam saya.

dan begitujugalah andai anda memahami perihal golongan sekularisme artis yang saya pernah khabarkan tidak lama dulu, bahawa yang saya pinta dan mohon agar diperendahkan sifat dan pekerjaan mereka yang membahagi-bahagikan amalan agama dan dunia akan tetapi diri mereka wajar didakwah dan bukan dihapus hingga terjadinya kebinasaan.Saya merendahkan sifat dan pekerjaan mereka itu sebagai tindakbalas segera terhadap gerakan mereka yang mengangkat dan memuliakan sifat dan pekerjaan membahagi-bahagikan amalan agama dengan hidup mereka sebagai artis . Dan saya mengemukakan cadangan agar kita mengangkat dan memuliakan artis kita yang menyeru pada redha Allah,pada kesucian ajaran islam dan pada modal insan teragung manusia iaitu iman sebagai kaedah menjatuhkan gerakan mereka.

Dan begitulah adanya harapan dan doa saya apabila saya menulis akan hal golongan politikusarap ini.

Siapa golongan politikusarap

Golongan politikusarap (politik-tikus-sarap) adalah rata-rata golongan yang menjadikan agenda politik atau tujuan politik dalam hidup dan perjuangan mereka berlawanan dengan hasrat redha Allah centric yang saya kisahkan dengan banyaknya dalam blog ini.

Saya tidak mengkelompokkan semua ahli politik adalah politikusarap walaupun kebanyakan mereka adalah politikus, dan atas kesedaran saya bahawa golongan politikusarap jua wujud di kalangan mereka yang tidak terjun dalam dunia politik secara jelas lagi terang dan boleh saja wujud di mana-mana dalam bentuk penyamaran apa jua dan pada bila-bila atau apa-apa situasi sekalipun.

Antara perilaku politikusarap

Saya tidak memaksa sesiapa atau menghasut sesiapa agar memusuhi golongan-golongan yang saya bakal sebutkan ini, kerana ada juga kriteria yang saya gariskan itu berdasarkan pemahaman dan pengalaman saya semata-mata yang mungkin saja berbeza dengan anda atau pendirian anda atau kepercayaan anda atau cara hidup anda atau pegangan, gerak kerja dan strategi anda.

Antara perilaku politikusarap yang amat ketara hingga membuahkan sifat benci pada diri saya terhadap sifat dan pekerjaan mereka adalah perilaku 'double standard' dalam menilai isu yang secara jelas didasarkan secara politik dan bukan mencari redha Allah.

Kita sering mendengar bagaimana golongan politikusarap yang banyak ditonjolkan oleh para penyokong parti politik atau pemimpin mereka sendiri yang memanipulasi suatu isu yang menimpa untuk serampang dua mata mereka iaitu pertama, meningkatkan rasa benci pada golongan musuh politik mereka,dan kedua menonjolkan diri mereka satu-satunya golongan yang wajib disokong jika mahu tertegaknya kebenaran.

Contohnya jika ada surau yang sudah tidak dipakai atau surau yang berdiri atas tanah yang bukan haknya merujuk kepada binaan yang dibuat oleh manusia atas tanah milik manusia lain cuba dirobohkan, boleh dipertahankan sehingga berbondong-bondong manusia mempertahankannya dengan alasan mempertahankan rumah Allah namun nun jauh di beberapa sudut di kawasan sekitarnya yang berdiri dan tertegaknya rumah Allah berupa masjid-masjid yang sah, langsung tidak ada yang mempertahankannya untuk diimarahkan.Jauh sekali untuk diadakan protes atau demonstrasi menuntut agar umat islam mengimarahkan rumah Allah dan menjaga solat dan jangan ditumbangkan solat yang merupakan tiang agama.Kerana mengadakan protes dan demonstrasi bantahan kepada golongan yang merobohkan agama (meninggalkan solat) adalah tidak untung daripada berdemonstrasi membantah golongan merobohkan surau yang tidak sah.

Atau kita perhatikan protes kenaikan tol atau harga barangan lain yang mampu mengumpul ratusan malah kadang kala ribuan manusia yang mendakwa mereka golongan yang berkesedaran namun sedikit sekali mereka menjalankan protes atau demonstrasi menuntut agar umat islam bekerja kuat menunaikan fardu kifayah dalam ekonomi yang sebenarnya menjadi isu teras mengapa umat islam sering diperkotak-katik oleh golongan kapitalis. Apabila rakyat marah gula atau minyak naik, mana dia pejuang-pejuang gula dan minyak kita yang boleh menjalankan ekonomi pejuang dengan menjual gula atau minyak dengan harga murah dan percuma (sedekah)? Tidak ada. Malah golongan yang pergi meramaikan kenaikan tol dan harga barang itupun rata-rata hanya sedar untuk membantah tapi jarang sedar untuk berjuang.

Apa maksud sedar untuk berjuang? sedar untuk berjuang adalah kita yang membantah itu yang pertama bertindak menjadi golongan yang mengamalkan cadangan kita. Apatah lagi soal-soal bantahan ekonomi yang ditujukan pada puak kapitalis boleh diselesaikan dengan kita sendiri menjadi pejuang ekonomi pejuang.Dan lebih sedih, politikusarap adalah golongan yang hanya mengemukakan cadangan buat orang lain mengerjakan cadangan mereka iaitu golongan kapitalis padahal umum sedia maklum kapitalis hanya mahu mengejar untung dan bukan redha Allah.Dan di mana pula cadangan untuk diri mereka sendiri atau para penyokong mereka? Ya, memang ada. Dan cadangan itu tidak lain dan tidak bukan adalah..."UNDILAH PARTI SIPOLAN". Jarang sekali kita mendengar golongan politikusarap memberikan cadangan pada ahli penyokongnya, jika isu ekonomi muncul mereka mencadangkan "bangkitlah bangunkan ekonomi kita sendiri dengan menjadi peniaga-peniaga yang berniaga secara islam", atau jika isu kereta muncul mereka mencadangkan " marilah kita keluarkan kereta kita sendiri dalam masa setahun yang hanya berharga RM1 tetapi berkualiti dan boleh terbang", atau jika isu murtad atau isu gejala sosial muncul mereka berkata, "marilah kita pergi bertemu muka dengan semua mereka yang murtad dan terlibat dengan gejala sosial untuk didakwahkan pada jalan islam kembali".

Malah kadang kala sifat double standard ini jelas terpancar dan terlalu terang dengan kelemahan menganalisis fakta seperti yang sering digunakan oleh politikusarap dalam menganalisis isu semasa dunia.

Saya ambil contoh, isu saddam hussein yang dulunya ketika memerintah secara diktator dan membisukan ramai pengikutnya atau rakyat jelata atas tindakan-tindakan agresifnya dalam mentadbir negara termasuk membunuh orang awam secara berleluasa akan disamakan oleh politikusarap dengan mahathir mohamad di malaysia yang mereka benci yang dikatakan memerintah malaysia secara diktator juga. Kemudian, apabila saddam hussein diguling oleh amerika dan beliau berjuang menegakkan haknya yang dicabul di mahkamah sehingga akhirnya dijatuhi hukuman gantung telah diangkat sebagai perwira yang menegakkan kebenaran dan disamakan sifatnya itu seperti anwar ibrahim yang dikatakan dianiaya dan dicabul haknya dalam mendapatkan keadilan persis keadaan saddam. Pertentangan analisis di atas diabaikan terus oleh politikusarap kerana seperti yang saya nyatakan di awal tadi bahawa teras sifat politikusarap adalah agenda politiknya dengan kata lain centricnya politikusarap terhadap politik dan bukan redha Allah.

double standard juga jelas kelihatan apabila politikusarap memilih kawan dan lawan berdasarkan agenda politik, sehingga kadang kala menjerat mereka sehingga memaksa mereka menjadi putar alam yang profesional. Terasnya cukup mudah, siapa yang bersama mereka melawan musuh politik adalah kawan, siapa yang bersama musuh politik mereka adalah lawan. Itulah prinsip politikusarap sehingga kadang kala mereka mengabaikan terus perjuangan umat dan cita-cita agama.

Hal ini terjadi dengan terang dalam dua kes yang sifatnya membuktikan kebenaran dakwaan saya akan wujudnya golongan politikusarap ini. Kes pertama ialah individu bernama astora jabat pernah diangkat oleh golongan politikusarap sebagai kawan atas kerana astora jabat menentang musuh politik golongan politikusarap itu, dan disebabkan astora adalah kawan maka mereka tidak peduli jika golongan ulama dicaci dengan mudah dan agama islam dikelirukan oleh astora. Walaupun astora akhirnya disingkir oleh barisan pemain politik, namun golongan politikusarap pasti mencari-cari siapa saja untuk diangkat jika dapat menumpas atau menumbangkan musuh politik mereka. Maka lahirlah kes kedua, iaitu individu bernama Dr asri yang telah pun menjadi mufti perlis, telah dimanfaatkan sebaik mungkin oleh politikusarap untuk dijadikan kawan kerana beberapa kenyataan dr asri menjatuhkan wibawa musuh politik mereka.

Dan golongan politikusarap di pihak yang lain pula tentunya membenci Dr Asri atas kerana Dr Asri tidak bersama mereka, maka jika dirujuk kembali teras prinsip politikusarap iaitu siapa yang bersama mereka adalah kawan, siapa yang bersama musuh politik mereka adalah lawan, maka Dr Asri dikecam hebat sehingga kalimah 'barua' tidak segan silu dicampakkan pada seorang mufti atas sebab Dr Asri telah pun menjadi lawan secara muktamad oleh politikusarap.

Begitu juga dengan kes Anwar Ibrahim selepas masuk UMNO dan ditendang keluar oleh UMNO, atau kes Mahathir Mohamad semasa menjadi PM dan selepas tidak menjadi PM, golongan politikusarap jelas kelihatan memanfaat dan menonjolkan dirinya dengan merayap-rayap di keliling mereka menjulang isu-isu yang membantu melicinkan agenda politik mereka.

Secara ringkas, politikusarap berperilaku sebagai mengutamakan habuan dan faedah terhadap agenda politik mereka walaupun perilaku dan keutamaan yang mereka beri itu tidak mengundang redha Allah malah kadang kala murka Allah yang mereka dapat termasuklah ketika mereka meraikan perilaku kemungkaran dibalas kemungkaran seperti meraikan fenomena perpecahan dengan girang dan ceria.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: GOLONGAN POLITIKUSARAP-MUSUH YANG DIKENALPASTI   Thu Aug 30, 2007 2:30 am

Bagaimana menghadapi politikusarap

Golongan politikusarap ini tarafnya sama sahaja seperti sekularisme artis iaitu satu golongan yang tidak mempunyai kekuatan menyeluruh dan boleh tumbang dengan munculnya golongan kebenaran yang hakiki.

Jika golongan sekularisme artis hanya boleh dihapuskan dengan menyisihkan mereka dalam arus perdana dan diangkatkan serta dimuliakan golongan artis redha Allah centric dan modal insan iman, maka golongan politikusarap juga perlu disisihkan dari arus perdana dan boleh dihadapi dengan memunculkan golongan politik redha Allah centric dan politik dakwah ukhuwah yang hikmah.

Tugas menyisihkan suatu golongan dari arus perdana berada di tangan masyarakat. Masyarakat sahaja boleh menentukan mana satu golongan arus perdana dan mana satu golongan terpencil yang hidup umpama nyamuk dan lalat yang mengganggu keharmonian. Apabila suatu zaman memperlihatkan golongan yang mulia adalah sekularisme artis dan politikusarap maka itu adalah cermin bahawa masyarakat adalah pengikut hedonisme, kapilatisme, politik-centric, dunia-centric, sekularisme dan pelbagai macam fahaman manusia durjana yang rosak.

Apabila masyarakat telah rosak, jalan penyelesaian dan strategi paling berkesan adalah bangkitnya generasi muda membetulkan keadaan. Dan jika dalam generasi muda itu tidak ada seorang pun yang memperjuangkan strategi membetulkan masyarakat, maka golongan sekularisme artis akan terus dijulang dan dipuja, begitu juga politikusarap akan terus diangkat dan dimulia. Jika suatu zaman itu ada sekelompok kecil generasi muda yang sedar, itu sudah cukup untuk memulakan langkah dan strategi berkesan kerana generasi muda yang lalai, terpesong atau rosak, walaupun mereka ramai tapi ramai mereka adalah amat lemah dan boleh dibaiki. Generasi muda yang membaiki generasi muda lain adalah satu tindakan wajib dilakukan jika suasana masyarakat yang sudah hilang daya untuk berubah. Jika ditanya bagaimana dengan generasi tua yang rosak, jawapannya ajal mereka sangat hampir dengan mereka, maka jika mereka tidak mahu berubah pun mereka adalah generasi yang bakal lenyap di muka bumi ini dan dunia mengikut sunnatullahnya hanya diwariskan kepada generasi seterusnya iaitu generasi muda.(nota amaran: ajal ditentukan oleh Allah, orang muda juga ada yang ajalnya hampir).

Apabila telah ada generasi muda yang sedar, maka persiapan untuk menghadapi politikusarap adalah penguasaan bidang secara pengkhususan dengan masing-masing perlu menyedari kekuatan senjata sulit peribadi masing-masing atau dipanggil bakat diri. Dengan kenal bakat diri, generasi muda yang mengkhususkan diri menjadi pakar dalam bidang mereka akhirnya perlu mengangkat dasar politik penyatuan dan perpaduan atau pergabungan. Apa itu dasar politik penyatuan dan perpaduan? itu adalah suatu dasar dan strategi yang menetapkan agar setiap individu yang berjuang itu bekerjasama, bahu membahu dan berkongsi kepakaran dalam konsep lengkap melengkapi. Ini adalah konsep yang sangat bertentangan dengan konsep yang diperjuangkan oleh politikusarap iaitu dasar persaingan jatuh menjatuh, tikam menikam, meraikan perpecahan dan bermusuhan zaman berzaman secara tradisi. Pertentangan dasar ini timbul pastinya kerana politikusarap itu adalah politik-centric manakala dasar pejuang penyatuan dan perpaduan adalah redha Allah centric.

Seperti yang sering dibahaskan saya dalam blog ini, bahawa redha Allah centric itu mengutamakan perilaku pengamalnya untuk menilai sifat dan pekerjaan mereka dengan neraca redha Allah. Sebagai contoh, jika mereka berdemonstrasi mereka akan menimbang jalan mana yang lebih Allah redha, sama ada mereka membantah, protes dan menjerit terlolong dan kemudian mencadangkan satu cadangan yang sering diucapkan oleh politikusarap iaitu "undilah kami" ataupun mereka bekerja keras membantu semua kebajikan yang ingin dikerjakan tidak kira oleh parti politik manapun asal saja manfaat dan hasilnya itu akan diredha Allah.

Dua tindakan yang boleh menyisihkan politikusarap ialah dengan berbondong-bondong menawarkan diri untuk bekerja atau memandu pekerjaan yang diseru oleh mana-mana pihak dan juga berbondong-bondong menonjolkan dan mengangkatkan idea serta cadangan yang menjurus kepada strategi ke arah mencapai redha Allah dalam segenap bidang sehingga peluang politkusarap memunculkan diri menjadi sempit.

Politikusarap sangat bergantung pada populariti dan publisiti. Oleh sebab itu mereka sering memanfaatkan suatu yang popular dan yang boleh mendapat publisiti dan mereka itu amatlah lemah dari segi idea dan cadangan. Dalam perjuangan politikusarap, mereka lebih suka menumpukan kepada pendedahan kesilapan musuh politik mereka kerana itu akan selari dengan hasrat mereka yang serampang dua mata iaitu seruan "bencilah musuh" dan "sokonglah kami".Walaupun mereka itu mempunyai idea yang bernas dan pelan strategi yang lengkap, politikusarap tidak akan mendedahkan pelan dan idea mereka sesuka hati kerana mereka takut idea itu dicuri oleh musuh politik mereka sehingga musuh politik mereka yang mendapat nama. Ini berbeza dengan jalan perjuangan kelompok generasi muda yang memperjuangkan politik penyatuan dan perpaduan, politik dakwah ukhuwah yang hikmah juga redha Allah centric yang tidak mempedulikan nama dan pangkat malah mengalu-alukan idea dan pelan strategi mereka dicuri, digunapakai dan diterapkan oleh sesiapa jua atas kerana niat mereka berjuang adalah untuk menyebarkan kebenaran, dan meramaikan serta merancakkan gelombang perubahan ke arah kebaikan (hijrah) atas kerana yang mereka perlukan satu sahaja ganjaran yang agung iaitu redha Allah.

Politikusarap juga amat takut kehilangan kuasa yang telah mereka berjaya pegang, atas kerana perjuangan mereka adalah menaikan diri serta kelompok mereka sebagai pemimpin, dan ini bertentangan dengan pejuang politik redha Allah centric yang berjuang menaikkkan orang yang layak dan berkebolehan yang diredhai Allah tidak kira orang itu dari kelompok mereka atau bukan, kawan mereka atau orang yang tidak mahu berkawan dengan mereka asal sahaja yang diangkat menjadi pemimpin itu adalah orang yang layak dan menepati kriteria yang diredhai Allah maka mereka akan mengangkatnya.

Pendirian ini diambil dari teladan memilih imam untuk solat berjemaah. Walaupun ada imam yang sudah lama beribadah di masjid itu, digelar tok guru dan sering mengadakan kuliah agama, namun jika hadir ahli kariah masjid yang lebih baik bacaan solatnya, lebih berkefahaman akan ibadah solat dengan menghafal lebih banyak hadis dan dalam ilmu qurannya, maka ahli kariah itu akan diangkat menjadi imam walaupun usianya lebih muda. Di sinilah teras pemilihan pemimpin bagi para pejuang redha Allah centric iaitu memilih orang yang layak di tempat yang selayaknya.

Dalam kes dunia politik malaysia, jawatan paling tinggi boleh dicapai oleh politikus adalah jawatan perdana menteri. Bagi politikusarap, jawatan itu wajib diberikan pada kelompok mereka, berpemikiran seperti mereka, atau diri mereka sendiri walaupun mereka sedar bahawa kelompok mereka tidak layak memimpin dengan idea dan teras perjuangan yang kontang, strategi yang tak terurus, tidak ada pelan strategik, apatah lagi jika mereka berkokok-kokok meminta orang mengangkat mereka hingga ke jawatan itu (menjelaskan diri mereka adalah jenis manusia politikusarap) padahal ramai yang sedar bahawa ada orang lain yang lebih dalam ilmunya, lebih bernas idea dan pelan strategiknya, lebih taqwa dan tawadhuk sifatnya dengan kata lain, pemimpin itu perlu diberikan pada yang layak memimpin. Jawatan pemimpin perlu diberi dan bukan diminta. Syarat untuk memberi perlu diadakan cadangan dan perbincangan (musyawarah) mempertimbangkan cadangan dengan hati-hati mengikut dasar-dasar tertentu. Dan apa yang pasti adalah yang mencadangkan tidak akan mencadangkan nama mereka sendiri atas sebab bukan sifat orang yang mencari redha Allah yang melihat diri mereka adalah yang lebih baik daripada orang lain, maka kebiasaannya cadangan mengangkat individu selain dari yang mencadangkan itu. Namun, politikusarap tidak akan berbuat demikian, kerana politikusarap mementingkan agenda politik, maka jika terpaksa mencadangkan diri mereka sebagai pemimpin yang paling layak pun mereka sanggup berbuat demikian.

Penutup

Politikusarap memang golongan 'badut-badut' yang amat kelakar yang kelakarnya diri mereka itu tidak membuahkan tawa tetapi duka pada diri kita semua. Mereka boleh ditemui di rangkaian blog-blog atau laman-laman politik jika anda rajin mencari dan lihatlah cadangan serta kesimpulan mudah mereka dalam melihat isu-isu semasa umat sebagai penyelesaian iaitu "undilah sipolan".

Untuk mengelakkan diri saya sendiri terjebak dengan virus golongan politikusarap yang amat mudah menghinggapi sesiapa saja yang tersalah teruja, adalah dengan memastikan saya berjuang bukan untuk hidup di dunia tetapi untuk menuju maut dan ajal yang cemerlang, gemilang, dan terbilang iaitu tidak lain tidak bukan sebagai syahid yang diredhai Allah. Garis penamat hidup manusia adalah maut, maka persiapan maut adalah agenda kita selayaknya.

Bagi meraih redha Allah di waktu ajal nanti, maka saya berusaha menjadikan diri saya pejuang yang menggunakan segala kekuatan yang Allah beri yang telah saya kenalpasti sebaik mungkin, dan mencari-cari lagi senjata dan bakat yang masih tersembunyi dan belum disingkap secepat mungkin supaya tidak melepaskan sebarang peluang untuk mati sebagai syahid nanti.

Juga saya akan sukacita untuk menukilkan sebanyak mungkin idea dan pelan strategi bagi membangunkan masyarakat dan sangat sudi agar pihak kerajaan malaysia mencuri idea dan pelan saya jika dirasakan layak untuk dibawa ke parlimen atau dijadikan dasar kerajaan atau pun pihak pembangkang sendiri untuk diamal dan dikerjakan supaya akan makmur dan harmonilah hidup kita semua.

secara ringkas dalam bidang pendidikan saya terus menumpukan pada dua agenda besar iaitu agenda menghapuskan pendidikan berorientasikan peperiksaan dan mengangkat pendidikan pejuang yang mencintai ilmu, menghargai bakat, dan lengkap melengkapi antara senjata diri serta agenda misi rahsia bahasa melayu. Dalam bidang ekonomi, saya masih mencari rentak dalam mempopularkan ekonomi "semuanya percuma, tak untung tak apa, asal semua dapat bahagia" dan setakat ini akan hanya menumpukan pada agenda memperbanyakkan bersedekah. Dalam bidang teknologi dan persenjataan, saya akan cuba mempopularkan teknologi anti pemusnah atau teknologi pembaiki dan akan sedaya upaya menyenaraikan cadangan dan idea-idea teknologi yang dapat dimanfaatkan bagi melawan semua jenis teknologi pemusnah samada pemusnah dalam peperangan atau pemusnah alam sekitar.

saya amat berharap generasi muda tidak berlatih untuk menyambung sifat politikusarap yang ada pada masa sekarang, cukuplah generasi tua sahaja yang mengamalkannya dan harap hilanglah nanti tradisi itu apabila mereka hilang dari dunia ini kelak, maka hiduplah generasi muda dengan teras dan dasar politik yang membina iaitu penyatuan dan perpaduan.

kerjasama-bahu membahu- kuat menguat-kukuh mengukuh-kongsi kepakaran-lengkap melengkapi.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
GOLONGAN POLITIKUSARAP-MUSUH YANG DIKENALPASTI
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Memilih Pembalut yang Baik
» Teman Masa Kecil yang Terlupakan
» Memperbaiki Hubungan Yang Rusak
» 5 Komponen Mesin yang Sering Bermasalah
» Yang selalu dirahasiakan oleh Perokok

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: