MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 PERANG SERIGALA TERAKHIR

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: PERANG SERIGALA TERAKHIR   Thu Aug 30, 2007 2:37 am

Bermulanya tulisan ini penulis ingin petik dua kata-kata yang kedua-duanya ditulis di dalam ruang komen blog Roslansms.

Adapun kata-kata pertama itu menceritakan betapa pihak pembangkang mempunyai plan atau strategi jangka panjang yang hebat-hebat belaka. Media dan penyokong kerajaan sentiasa memandang rendah dengan pihak pembangkang seolah-olah pembangkang hanya tahu memberi kritikan tanpa ada cadangan atau strategi lebih membina.Orang yang berkata-kata itu, mengatakan bahawa plan dan strategi jangka panjang pihak pembangkang tidak wajar didedahkan kerana takut-takut pihak kerajaan meniru strategi itu,dan kemudian nanti kerajaanlah yang mendapat nama.Pihak pembangkang hanya akan membentangkan strategi dan plan mereka apabila dipilih menjadi kerajaan suatu hari nanti.

Adapun kata-kata kedua merujuk kepada kata-kata yang bersetuju akan komen penulis bahawa orang melayu dan umat islam adalah satu tubuh,maka kita wajar mencari persamaan dan menjadikan langkah kita satu,fokus kita satu,matlamat dan impian kita satu.Kemudiannya orang yang berkata-kata itu mengatakan penulis telah terlepas pandang sesuatu iaitu strategi dan kaedah untuk mempersatukan orang melayu dan islam.

Pastinya orang yang berkata-kata itu tidak mengenali diri penulis. Penulis mengorbankan masa muda penulis demi mencari strategi dan kaedah itu selama ini! Penulis adalah pejuang strategi dan kaedah! Penulis bukan pejuang yang kritik tanpa ada cadangan!Oleh itu tidak tepat mengatakan penulis terlepas pandang akan hal strategi dan kaedah.

Penulis bermula berfikir akan masalah perpecahan melayu sekitar tahun 1995 selepas penulis berhijrah ke bumi Selangor buat pertama kali. Kemudiannya penulis telah mengorbankan sebahagian dari zaman kanak-kanak penulis untuk memahami perangai dan tingkah laku orang-orang tua yang bertelagah ketika itu. 6 tahun semuanya. Dari tahun 1995 hingga tahun 2000. Kemudiannya penulis lancarkan 3 cita-cita satu impian dalam misi yang penulis canangkan sebagai "revolusi empayar islam abad ke 21".

Penulis diketawakan kerana mempunyai strategi dan kaedah. Siapa yang mentertawakan penulis ketika itu? Siapa? Tidak lain dan tidak bukan ialah golongan tua yang mengatakan diri mereka matang,berpengalaman, bijak, hebat,berani,cergas dan sebagainya. Golongan tua ini mentertawakan idea penulis hanya atas sebab faktor usia. Hanya kerana penulis ketika itu baru berumur 10 tahun,11 tahun,12 tahun,13 tahun,14 tahun dan 15 tahun.Dan penulis terus menerima ejekan dan usaha merendah-rendah dari golongan tua ini selepas itu dengan alasan,penulis belum pun berumur 18 tahun sebagai usia matang di malaysia.

Ketika penulis berumur 18 tahun,ketika penulis membentangkan idea dan strategi penulis untuk mempersatukan orang melayu,mereka masih mentertawakan penulis kerana penulis belum berumur 21 tahun untuk layak berbicara soal politik. Nah,tahun ini penulis sudah berumur 21 tahun! Tahun hadapan penulis sudah berumur 22 tahun. Berapa tahun lagi golongan tua ini mahu mentertawakan idea ini,dan langsung tidak mahukan memikirkannya walau sejenak?Idea penyatuan dan perpaduan ini bukan datang dari diri penulis. Penulis tidak sebijak dan sehebat itu untuk memiliki idea ini. Tetapi inilah idea dan harapan Rasulullah s.a.w,para sahabat baginda,dan para ulama silam yang mahu jiwa dan hati-hati kita umat islam terikat dengan ukhuwah penyatuan!

Rasulullah s.a.w menunjukkan dengan jelas betapa kunci kepada pembinaan ummah yang kuat dalam institusi bernegara ialah persaudaraan islam! Antara langkah awal sebelum pembinaan negara islam madinah,Rasulullah terlebih dahulu mempersaudarakan muhajirin dan ansar,kaum Aus dan Khazraj! Tahukah kalian apa itu persaudaraan islam? Lihatlah bagaimana kaum Ansar membantu Muhajirin selepas dipersaudarakan! Ada yang sanggup membahagikan separuh harta untuk diserahkan.Ada yang sanggup menceraikan salah seorang isteri mereka untuk dikahwinkan! Bukan sedikit-sedikit PENGORBANAN yang dibuat. Penulis menyerahkan kepada barisan ulama kita untuk mengajar dan menjelaskan lebih lanjut mengenai sejarah Rasulullah mempersaudarakan mereka dan hikmah disebaliknya yang wajar diambil iktibar.Penulis bukan orang yang berilmu. Penulis akur,diri penulis masih muda,sebagai bukti bahawa ilmu penulis adalah cetek.

Tetapi kalian yang tua-tua,yang matang-matang,yang pengalamannya banyak-banyak,yang berani juga cergas, adakah kalian buntu dengan kaedah yang ada untuk menyatukan orang Melayu dan umat Islam?

Mari lihat pula apa yang para sahabat baginda Rasulullah tunjukkan. Kita sering mendengar para sahabat pernah berbeza pandangan dalam suatu perkara. Setiap pandangan yang berbeza itu mencadangkan idea yang berbeza. Apabila para sahabat memberikan pandangan mereka,dan kemudian Rasulullah memilih salah satu pandangan yang dikira sebagai baik,maka tahukah kalian apa yang dibuat oleh sahabat? Adakah sahabat yang mempunyai pandangan berbeza dan tidak dipilih pandangannya berasa marah dan juga geram,lalu memberontak sebagai tanda menegakkan prinsip dan perjuangan? TIDAK! Para sahabat tidak melakukan sebegitu. Adakah sahabat yang tidak diterima pandangannya akan berasa marah pada sahabat yang diterima pandangannya? Adakah ada dendam? adakah ada cacian? adakah ada pertelingkahan dan usaha memburuk-burukkan antara satu sama lain? TIDAK! Malah para sahabat terus mengukuhkan ukhuwah mereka.

Lihatlah,betapa para sahabat juga menterjemahkan usaha MUSYAWARAH dan UKHUWAH demi memastikan pautan yang dibina oleh Rasulullah pada hati-hati mereka tidak terjejas!

Oleh itu,apa kita ini lebih bagus,sehingga merasakan perpecahan kita suatu rahmat? pertelingkahan kita suatu yang patut disyukuri? pergaduhan kita suatu yang indah dan menghiburkan kita? Usaha merendah-rendahkan antara satu sama lain, kutuk mengutuk,tikam menikam adalah suatu yang dapat mendekatkan kita dengan Allah?

Kita lihat pula bagaimana para ulama kita iaitu para ulama ahlus sunnah wal jamaah mengurus perbezaan dan perselisihan mereka. Kita tahu perkara yang diperselisih oleh ulama kita adalah bidang khilafiyyah. Dan apakah langkah mereka demi menjaga kesatuan dan perpaduan kita sesama islam? Itulah dia sikap berlapang dada.

Bermakna, prinsip persaudaraan islam dan perpaduan kita adalah merujuk kepada kaedah, MUSYAWARAH, DAKWAH DALAM UKHUWAH,dan BERLAPANG DADA!

sudahkah kalian bermusyawarah dalam hal-hal yang kalian perselisihkan itu? sudahkah kalian berdakwah dalam ukhuwah iaitu menyeru kepada makruf dan mencegah kemungkaran tetapi memastikan ukhuwah tidak terjejas? sudahkah kalian berlapang dada dari hasil musyawarah dan dakwah yang kalian kerjakan itu?

Apa yang kalian buat selama ini adalah ajak berdebat! Ajak berdebat dan berdebat dan berdebat! Tahukah kalian apa maksud debat? Debat bukan usaha untuk mencari titik persamaan dan mencari kata putus dari hal yang diperselisihkan,tetapi debat adalah pentas untuk membuktikan diri sendiri adalah di pihak yang benar! Sampai bila kalian mahu begini?

Kalian tanya kaedah dan strategi,dan inilah strategi yang pertama untuk kalian tegakkan! Iaitu musyawarah! Bukan sekadar berbincang dengan membentangkan permohonan dan permintaan semata-mata! Tetapi bermusyawarah untuk mencari titik persamaan dan pertemuan dengan MATLAMAT di akhir musyawarah itu nanti,kita akan bersatu dan berpadu!

tahukah kalian apakah matlamat yang tidak boleh dinafikan oleh mana-mana orang islam yang beriman walau apa juga fahaman dan jalan politik mereka? Tahukah kalian? Tidak lain tidak bukan ialah.... REDHA ALLAH!

Siapakah umat islam yang mengaku beriman yang menafikan redha Allah sebagai matlamat dalam hidup dan amal ibadat atau pekerjaan mereka sehari-hari? Siapakah yang mendakwa beriman tetapi tidak kisah sama ada Allah redha pada dirinya dan redha pada amalannya. Sebutkan.

Oleh itu, REDHA ALLAH CENTRIC lah yang mampu melancarkan proses MUSYAWARAH yang menjadi kaedah pertama dalam mencari penyatuan dan perpaduan.

Fahamkan yang itu dahulu. Untuk memahami bab redha Allah dan kaedah musyawarah, tolonglah pergi jumpa para ulama kita. Para ulama kita bertungkus lumus menuntut ilmu islam bukan hanya untuk dijadikan simbol pada badan mereka,tetapi wajar menjadi tempat merujuk kita semua.

Penulis percaya para ulama ahlus sunnah wal jamaah kita yang ikhlas dalam berjuang,akan mengajarkan ilmu dengan ikhlas dan jujur. Mereka boleh memandu kita. Letakkan para ulama sebagai pemudahcara kepada pertemuan para pemimpin islam yang berbeza aliran politik untuk mencari penyatuan dan perpaduan.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: Re: PERANG SERIGALA TERAKHIR   Thu Aug 30, 2007 2:38 am

penulis telah mencadangkan strategi penyatuan dan pergabungan umat Islam berbangsa Melayu yang terpecah samada dari segi aliran politik, aliran jamaah, aliran gerakan dakwah, aliran perjuangan, aliran tareqat, aliran manhaj dan sebagainya mengangkat REDHA ALLAH CENTRIC dalam setiap MUSYAWARAH dan DASAR PERJUANGAN.

Namun langkah pertama itu memang akan gagal berikutan ketidakfahaman umat Islam yang berjuang pada hari ini mengenai konteks tujuan dan matlamat perjuangan mereka sendiri.

Ada sekelompok berkata mereka memperjuangkan islam yang moden, islam yang progresif, islam yang bawa kemajuan. Memang indah slogan dan niat serta tujuan mereka berjuang itu. Namun, keindahan slogan yang meletakkan tujuan dan matlamat yang TIDAK BERPENGHUJUNG SECARA HAKIKI merupakan satu perjuangan yang tidak akan selesai.

Islam bukan satu cara hidup yang menghidangkan satu perjuangan yang tidak akan selesai. Islam meletakkan umatnya berjuang hingga selesai dan kefahaman REDHA ALLAH CENTRIC akan membawa perjuangan umat yang selesai dan berpenghujung secara hakiki.

Di dunia sememangnya perjuangan mempertahan dan memperkembangkan akidah Islam dilaksanakan secara bersambung-sambungan dan kesatuan majoriti yang melaksanakan perjuangan bersambung-sambungan islam ialah jamaah umat terbesar dan berpadu teguh dengan akidah sahih iaitu perjuangan dan kesatuan umat ahlus sunnah wal jamaah.

Namun bagi setiap individu, hakikatnya perjuangan di dunia ini cuma adalah tanah buat menabur benih amalan yang akan dituai apabila telah bertemu ajal maka bekal amalan di dunialah yang akan menjadi penyelamat hisab di akhirat. Dan sesungguhnya KEJAYAAN DI HUJUNG PERJUANGAN itu ialah meraih REDHA ALLAH!

Inilah hakikat kefahaman Redha Allah Centric yang sememangnya tidak ada syak dan tidak ada ragu lagi, jika dijadikan pedoman dan asas setiap perjuangan individu mahupun kumpulan pasti akan menyatukan! Sebab apa? Sebab ALLAH ITU MAHA ESA,MAKA BERKEJAR DAN MENUMPUKAN MATLAMAT AKHIR PERJUANGAN UNTUK MENDAPAT REDHA ALLAH MAKA AKAN MEMPERSATUKAN MATLAMAT DAN IMPIAN SETIAP UMAT ISLAM.

JELAS! Bahawa apabila matlamat dan impian telah dibersamakan maka tidak syak lagi akan mempersatukan perjuangan dan barisan umat!

Namun, memang para pejuang tua dan muda yang sudah mati akal yang telah terjebak dengan keterujaan hampagas akan mendapati diri mereka, kumpulan mereka, kelompok mereka, parti mereka, jamaah mereka tidak akan bersatu sama lain sampai bila-bila sehingga terpacul di mulut mereka secara biasa kalimah "hampir mustahil".Inilah hakikat peringkat akhir keterujaan hampagas yang menggagalkan misi REDHA ALLAH CENTRIC berteraskan DAKWAH, UKHUWAH, DAN MUSYAWARAH.

Maka penulis mengemukakan strategi sambungan bagi memperlengkapkan misi PENYATUAN DAN PERGABUNGAN ini iaitu BANGKITNYA GENERASI BARU YANG SEDAR!

Generasi Baru yang sedar ini penulis sasarkan kepada generasi remaja zaman kini yang menjadi kelompok terbesar dan bakal lahir sebagai penggerak utama perjuangan di masa depan yang sudah tidak lama lagi akan muncul.Penulis letakkan strategi ini sebagai misi REMAJA GAGAH.

Namun, sejak akhir-akhir ini setelah mendapati sedikit demi sedikit remaja yang ada yang sedang bertumbuh menjadi pejuang-pejuang dewasa juga semakin terjebak dengan keterujaan hampagas,maka penulis tidak jadi untuk memperincikan misi remaja gagah ini.

MAKA tidak syak lagi tulisan penulis bagi misi strategi semasa perihal PENYATUAN DAN PERGABUNGAN ini ditujukan kepada bayi-bayi dan sperma juga ovum yang ada pada zaman kini. Maka manusia pejuang tua dan muda yang sudah terjebak dengan keterujaan hampagas tidak perlu meneruskan bacaan ini dan pergilah balik tidur dan tengok bola sepak di kaca televisyen masing-masing. Dan kemudian jika sudah tamat menonton, bolehlah sertai demonstrasi kenaikan tol, dan melolong di ceramah politik,atau berjoget dan bersukaria di program-program hiburan kesukaan kalian. Berjuanglah dengan keterujaan hampagas kalian itu sungguh-sungguh hingga kalian mati dan menjadi mayat dan termangu-mangu di alam akhirat dan kemudian baru mula bertanya diri sendiri, "untuk apa aku berjuang di dunia sebenarnya".

wahai bayi-bayi Islam, sperma, ovum dan benih-benih Islam sekalian,

penulis mengarangkan tulisan ini kerana inilah saja strategi semasa penyatuan dan pergabungan yang mampu menjadi harapan umat dan kesatuan majoriti ahlus sunnah wal jamaah.

apabila kalian lahir ke dunia, kalian akan lihat begitu banyak sengketa,dan dalam sengketa itu ada penindasan dari pihak musuh secara melampau dan kalian akan mendapati kalian ramai tapi tidak kuat menghadapi musuh.

generasi sebelum kalian ada yang telah terkena dengan penyakit wahan cinta dunia dan takut mati. Itulah keterujaan yang bahlol lagi bengong.Dan ada juga yang berjuang tapi bercerai berai. Ada yang bersaudara tapi tak hayati persaudaraan. Ada yang punya kekuatan lengkap melengkapi tapi tak mahu bekerjasama tapi lebih suka menunjuk kuasa masing-masing tengok siapa yang terer (baca:teror).

Kalianlah harapan umat buat kali terakhir. Jangan sampai umat ini perlu merangka harapan baru lagi dengan mengharapkan bayi-bayi, sperma, ovum, dan benih-benih kalian pula untuk berjuang sedang kalian menjadi penerus kebodohan umat terdahulu sahaja.

Jangan. Jangan begitu.

Strategi pertama adalah menetapkan dan memahami serta menghayati tujuan dan matlamat hidup kalian di hujungnya tiada lain melainkan mengharap redha Allah terhadap kalian agar kalian terselamat dari menjadi bangsa yang dilaknat dan dimurka Allah, dan jadilah kalian bnagsa dan umat yang ditempatkan di kelompok yang dikasihi oleh Allah di kalangan hamba-hambaNya.

Strategi kedua ialah MEMBAIKI DENGAN BANGKITLAH KALIAN BERSAMA-SAMA MASUK KE DALAM KESATUAN UMAT YANG PADU DAN TEGUH IAITU KESATUAN UMAT AHLUS SUNNAH WAL JAMAAH.

Bangkitlah kalian sebagai satu generasi yang gagah berteraskan DAKWAH, UKHUWAH DAN MUSYAWARAH. Belajarlah dari pengalaman sejarah. Jangan ulangi dosa dan salah para pejuang yang keterujaan hampagas yang amat dahsyat melanda umat zaman kini.

Muliakan para ulama di kalangan kalian, tuntutlah ilmu dari mereka dengan sifat tawadhuk dan sambung sambunganlah perjuangan kalian dengan perjuangan para ulama kerana dalam kesatuan umat ahlus sunnah wal jamaah ini perjuangan kita sambung-sambungan kepada ulama khalaf yang menuntut dari ulama salaf ( ulama salaf bukan Ibn taimiyyah, Ibn Qayyim, apatah lagi Muhammad ibn abd wahab tapi ulama salaf ialah ulama yang hidup di zaman awal islam iaitu dalam tempoh 3 kurun pertama pengembangan ajaran Islam di kalangan imam mazhab, para tabiin, para sahabat) hingga bertemu dengan perjuangan Nabi Junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w dan bersambung-sambungan lah perjuangan nabi itu dengan nabi-nabi sebelumnya hingga setiap suatu kebenaran perjuangan ini datangnya dari Maha Pencipta jua Allah s.w.t.

Jika kalian lahir sebagai anak-anak orang UMNO,maka jadilah kalian orang UMNO yang berada dalam kesatuan ahlus sunnah wal jamaah, jika kalian lahir sebagai anak-anak orang PAS ,maka jadilah kalian orang-orang PAS yang berada dalam kesatuan umat ahlus sunnah wal jamaah, begitu juga jika kalian lahir sebagai anak-anak kepada pejuang-pejuang kelompok lain, maka bawalah semuanya kepada kesatuan umat ahlus sunnah wal jamaah.

Jika kalian nampak datuk-datuk, pakcik-pakcik,makcik-makcik,bapa-bapa, ibu-ibu kalian masih meneruskan tradisi kebodohan berpecahan dan meninggal persaudaraan juga meraikan persengketaan maka janganlah kalian menyambung tradisi perjuangan itu kerana itu bukan perjuangan ahlus sunnah wal jamaah.Perjuangan kita bersambungan dengan ilmu para ulama dan berteraskan kepada dakwah (amar makruf nahi mungkar) yang berada di jalan hikmah,(ada yang kata hikmah itu bukan semata-mata berlembut tapi berkasar juga hikmah, jika kalian menjadi tegas pendirian itu tidak mengapa, dan janganlah teruja dengan kekasaran kerana adakah kamu fikir mereka akan mendekati dakwahmu jika kamu berkasar? sebutkan satu bangsa manusia yang suka mendekati orang yang berkasar ke atas mereka.), menyebarkan dan memperatkan ukhuwah kerana ukhuwah saja mampu mengekalkan kita berada di jalan dan tali yang sama dan tidak bercerai berai, juga bermusyawarah lah kita setiap kali kita mahu putuskan sesuatu yang diperselisihkan kita.Inilah jalan kita yang sambung sambungan dalam kesatuan umat ahlus sunnah wal jamaah.

bermuhasabah diri selalu, semoga kalian menjadi strategi terhebat umat di akhir zaman ini.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
PERANG SERIGALA TERAKHIR
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Meninggal Setelah Keinginan Terakhir Menikahi Kekasih Diwujudkan

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: