MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 JANGAN SEGAN JADI GENERASI MUDA PENDAMAI

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: JANGAN SEGAN JADI GENERASI MUDA PENDAMAI   Wed Sep 26, 2007 1:15 am

Saya sering sedih apabila setiap individu islam semuanya sedar betapa kekuatan kita adalah bersatu, dan betapa bercerai-berai itu boleh melemahkan kita dan akan terperosoklah kita di bawah diskriminasi, kekejaman dan kezaliman musuh, namun dalam keadaan kita sedar itu kita masih lazat dan malas-malas lenguh untuk wujudkan penyatuan dan rasa enak meraikan tradisi sengketa yang entah siapa dulu yang mulakan.

Tak perlu kita faham dalam-dalam masalah hizbi-hizbi atau parti-parti, mahupun jemaah dan organisasi islam yang pakai brand bermacam-macam, cukup kita renung fitnah terbesar dan awal yang menjadi titik mula umat islam tak lagi boleh tarik nafas lega dengan penyatuan yang diwujudkan oleh Rasulullah dulu dengan majlis mempersaudarakan umat islam selepas hijrah, iaitu tragedi perang saudara antara Muawiyah dan Ali.

Bagi ahlus sunnah, saidina Ali itu adalah ahlul bayt yang dituntut untuk dikasihi dan dilayan dengan baik, dan jangan juga lupa di pihak Muawiyah ada Saidatina Aishah yang juga kita angkat sebagai ahlul bayt malah Ummul Mukminun (Ibu orang-orang beriman). Jika hari ini saya bertanya kepada para ulama mahupun majoriti umat Islam yang bermazhab ahlus sunnah, siapakah yang akan kita sokong? adakah parti kerajaan Saidina Ali atau parti yang disertai Saidatina Aishah di bawah Muawiyah? Adakah kita akan menjadi tentera Ali dan memenggal tentera Muawiyah, atau menjadi tentera Muawiyah dan memenggal tentera Ali?

Jawapan kita sebagai ahlus sunnah pastinya menjadi pendamai kedua-dua pihak saudara kita yang bersengketa itulah golongan dan parti yang paling baik dan mulia di sisi Allah s.w.t.

Majoriti gerakan dakwah mahupun ulama non partisan amat memahami prinsip dakwah dan tuntutan penyatuan dan persaudaraan Islam ini. Maka tidak hairan ramai di kalangan tokoh gerakan dakwah mahupun ulama non partisan sering mengajak untuk menundukkan kebencian, tingkatkan kesefahaman, buang keegoan dan sifat sombong, dan bertawaduklah untuk sama-sama renung akan pandangan Allah terhadap diri kita yang berselisih dan masing-masing mendabik dada di pihak yang benar dan mencerca pihak yang bertentangan pula.

Jika kemelut umat hanya terhad kepada individu muslim samada awam mahupun penguasa yang selalu lalai dan tidak keruan atas hasutan nafsu dan syaitan yang sering meningkatkan amarah untuk menghangatkan krisis dan perselisihan, masih boleh kita harapkan para ilmuan yang warak lagi zuhud untuk menunjuk jalan dan hikmah demi perdamaian dan penyatuan. Akan tetapi fenomena serupa berlaku dalam dunia ilmuwan yang anak-anak didik mereka yang muda-muda berapi-api menghangatkan perselisihan kerana norma orang muda sukakan sengketa dan anggapan pertarungan ilmu macam perlawanan bola yang masing-masing suka bersorak dan provokasi pihak lain.

Kita generasi muda mesti hentikan tabiat buruk kita ini.

Sedarlah, bahawa lahirnya kita bukan datang dari awal sengketa para orang tua kita tidak kira orang politik berparti-parti, mahupun sengketa ulama-ulama kita dalam khilaf hingga membawa menolak satu pihak sudah keluar dari islam tulen antara satu sama lain, akan tetapi kita lahir di kemudiannya dalam bentuk kain putih yang segar untuk menjadi pelapis umat.

Umat terdahulu mahupun generasi ibu ayah datuk nenek kita meletakkan harapan buat generasi muda yang dianggap sebagai barisan pelapis benar-benarlah bertindak melapisi rekahan dan kehodohan zaman untuk melapik dengan kebangkitan dan perjuangan yang segar, membaikpulih dan mengukuhkan lapisan benteng umat yang dipersaudarakan oleh Rasulullah menjadi satu tubuh ini.

Amat malang apabila generasi muda yang kononnya mendakwa kelompok sedar, tidak melaksanakan harapan umat, tapi merekalah menjadi penghangat rekahan dan retak belah umat, hingga setiap satu generasi mengukuhkan puak-puak tua masing-masing dan tidak mahu beri muka malah berfikir untuk kekuatan umat sebenar terletak pada penyatuan.

Jangan segan untuk menjadi generasi muda yang bersifat pendamai.

Saya mengakui saya sendiri cenderung pada satu-satu pihak dalam yang bersengketa itu. Walaupun begitu, pihak yang saya cenderung itu juga saya nampak kelemahan malah kesilapannya. Begitujuga pihak yang saya tak cenderung itu tidak pula saya menyalahi keseluruhannya, malah menjumpai banyak kelebihan dan kekuatan. Mengarahkan semua manusia ke satu kelompok yang seragam dalam keadaan Allah sendiri menjadikan sifat manusia yang beragam, merupakan bukan ajaran islam.

Buktinya ahlus sunnah wal jamaah adalah jalan mazhab yang meraikan perbezaan yang beragam namun masing-masing sedar betapa umat yang meyakini Allah itu Tuhan yang Esa dan Muhammad itu pesuruhnya, adalah saudara kita, adalah tubuh kita yang kita kena sayangi dan lembutkan, sedang musuh yang kufur yang memusuhi kita , bersama kita tegas dan keras. Jika ada ulama di satu pihak mengkritik dan mempertikaikan ulama di pihak yang lain, lalu kita pula mengambil jalan untuk meneruskan perselisihan di sebabkan sejarah ulama kita itu terhadap kumpulan lain, maka adakah kita akan menamatkan perselisihan lalu menyatukan umat? Jawapannya tentunya tidak. Bukan suatu tradisi bagi ahlus sunnah wal jamaah untuk meneruskan perbalahan akan tetapi sifat kita adalah suka mencari pertemuan dan perdamaian sesuai dengan makna Islam itu sendiri bererti sejahtera, aman dan damai.

Jika di awal tadi, bila saya bertanya kepada kamu, jika dipilih tentera Ali dan tentera Muawiyah, maka ahlus sunnah cenderung untuk menjadi pihak pendamai, maka begitulah jika ada ulama dalam ahlus sunnah berselisih dan kritik mengkritik, generasi muda dari dua kelompok ulama berselisih itu mestilah menjadi pendamai sengketa maka itulah harapan dan sifat ahlus sunnah buat generasi muda apatah lagi generasi muda yang mendabik dada masing-masing mahu menjadi mujaddid atau pembela tajdid. Bertitik tolak dari itu, jika ada dua kelompok parti dalam barisan umat masing-masing mahu mengangkat pemimpin di kalangan mereka, maka kelompok ahlus sunnah adalah kelompok yang memahami akan tugas khalifah mendamaikan kedua kelompok yang berselisih lalu menawarkan kedua-duanya majlis musyawarah untuk mereka masing-masing berbincang untuk bersepakat memilih yang paling baik dan paling ramai diterimai oleh umat.

Inilah teladan yang ditunjukkan oleh umat salafus soleh di kalangan para sahabat sendiri dalam memilih pemimpin tatkala kewafatan baginda Rasulullah hingga naiknya Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, malah Muawiyah sendiri. Cuma selepas zaman Muawiyah tidak lagi mengamalkan musyawarah dalam memilih pemimpin hingga akhirnya kelompok syiah yang sebelumnya sudah berselisih dengan kelompok penyokong muawiyah sejak zaman Ali, memilih untuk bersengketa hingga akhir kiamat ketika Imam Mahdi muncul nanti menyatukan kembali umat.

Lalu tindakan kelompok syiah itu terus kita kesali, dan sudah sifat ahlus sunnah bukan suka akan persengketaan akan tetapi terus buka dan buka untuk berunding berdamai maka tercatat dalam sejarah betapa ramai tokoh ahlus sunnah mengusahakan perdamaian malah tidak pula mengkafirkan syiah hingga menghalang dari mereka masuk ke Baitullah di Mekah, yang kita tahu kawasan kaabah itu haram bagi manusia kafirun.

Generasi muda ahlus sunnah lah generasi harapan untuk menjadi generasi pendamai dan penyatu umat atas kerana budaya faham ilmu dan adab yang diturunkan buat kita sebegitu bentuknya. Dan kita lihat sendiri dewasa ini, generasi muda itu yang masing-masing mendakwa ahlus sunnah tidak menunjukkan sikap sebenar yang diharapkan, malah ramai di kalangan orang muda cukup yakin hasutan orang-orang tua mahupun dewasa yang belum matang dengan mewarisi tradisi kebudak-budakan zaman berzaman menyesakkan umat.

Lihatlah Ustaz Uthman el Muhammady, walaupun terkenal sebagai pembela keilmuan generasi asyairah, maturidiah mahupun sufi di nusantara, tetap memuji tokoh syed qutb mahupun Hamka dan menyanjung kelimuan dan manfaat ilmu mereka. Kita masih bertuah dalam keadaan ada kelompok orang-orang tua kita yang suka mendabik dada dan mengejek-ejek orang sambil ketawa menghirup kopi, kita masih juga ada kelompok ulama generasi tua yang penuh adab dan fahaman hikmah, zuhud dan berdisiplin tidak pernah berhenti menyeru penyatuan dan perdamaian dan kasih sayang antara umat, mengangkat budaya keilmuan dan sifat dakwah harapan umat sejak mereka muda untuk jadi pelapis umat, hingga mereka tua tidak pernah berhenti. Kita orang muda lah perlu meneruskan misi menyatukan umat, membuangkan amarah dan kebencian jika tidak mampu diusahakan pada generasi tua yang sudah pejal dan keras kerana suka bersengketa dan gelak tawa mencerca, kita usahakanlah sesama kita generasi muda, agar anak-anak kita nanti boleh jadi lapisan tanpa rekah, retak mahupun belah.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
JANGAN SEGAN JADI GENERASI MUDA PENDAMAI
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» 'Boleh Nikah Muda Tapi Jangan Buru-buru Hamil'
» Membuat Payudara Jadi Indah
» Vokalis Zivilia Pernah Suruh Istri Jadi PSK
» Kesepian...
» JANGAN SUKA MINUM EXTRA JOSS DKK

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: