MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 DEMOKRASI JUGA SEJENIS SEKULARISME

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: DEMOKRASI JUGA SEJENIS SEKULARISME   Wed Sep 26, 2007 1:20 am

Rata-rata pejuang demokrasi juga adalah seorang liberalis dan sekularis. Samada mereka menjadi pejuang mempertahankan hak asasi manusia dan kebebasan individu yang disebut sebagai unsur individualisme, atau memperjuangkan hak kolektif satu kumpulan yang dipilih untuk memimpin atas sokongan majoriti menerusi pilihanraya. Dan kita tahu salah satu unsur di dalam ajaran Islam dan kebanyakan agama adalah menetapkan batas-batas. Dalam demokrasi, perjuangannya meruntuhkan batas dan ia menuju sebuah fahaman bebas ala-ala kesyaitanan.

Memang hari ini, tiada piawai yang menetapkan peratusan suatu negara itu sudah demokratik atau tidak, melainkan agensi-agensi pro amerika dan alat-alat zionis yang mencanang-canangkan kayu ukur-kayu ukur berdasarkan ideologi kebebasan yang mereka tuntut. Yang nyata dua negara yang cukup tidak demokratik dalam dunia secara hakiki dan realiti langsung tidak pernah disentuh oleh piawai dan kayu ukur-kayu ukur mereka, iaitu Amerika dan Zionis Israel.

Amerika punya ratusan kes menceroboh hak kedaulatan negara-negara di Timur dalam menentukan prinsip dan pendirian. Mereka sering gunakan jalan-jalan penguasaan ekonomi dalam menetapkan syarat-syarat dalam perjanjian untuk membaham sedikit demi sedikit kedaulatan ataupun menggunakan ugutan ketenteraan. Kita maklum bagaimana tidak lama dahulu Musharraf presiden Pakistan pernah membongkarkan akan keputusan menyokong agenda antiteroris dalam menjatuhkan taliban di afghanistan adalah atas desakan dan ugutan Amerika dan dibuatnya untuk mempertahankan kedaulatan Pakistan. Bahkan kuasa veto Amerika di PBB sering digunakan untuk menafikan suara majoriti negara-negara anggota dalam membuat keputusan. Ini termasuklah pencerobohan Iraq yang tidak sah dari segi undang-undang antarabangsa boleh dibangsat sesukahati oleh Amerika. Tun Dr Mahathir pernah menyanggah jalan unilateral Amerika ini. Amerika yang mencanangkan dirinya sebagai pejuang demokrasi dunia merupakan penjenayah yang langsung tak demokratik.

Zionis Israel sekutu kuat Amerika, kadang kala menjadi bapa yang mengawal tindak tanduk anaknya si Amerika yang boleh memerintah dan menguasai, atau kadang kala menjadi anak yang dibelai dan dimanja oleh Amerika dan sentiasa mendiamkan ke'nakal'an zionis dalam mempermainkan demokrasi sendiri. Siapa tidak tahu bagaimana penjajahan Zionis ke atas Palestin adalah satu-satunya kuasa kolonial yang masih berlangsung tanpa sedikitpun kemampuan negara-negara seluruh dunia untuk menyanggah zionis, walaupun zionis dikelilingi negara umat Islam yang lebih besar tanahnya dari tanah zionis sendiri.

Sebab itu Tun Dr Mahathir pernah mengkritik ideologi demokrasi itu sendiri yang bukan penyelesaian pentadbiran untuk semua kawasan dan negara. Hal ini banyak diakui oleh pemerhati-pemerhati krisis Iraq yang meruncing pada hari ini, yang diakui lebih teruk menjahanamkan Iraq berbanding semasa era diktator Saddam. Demokrasi sering diolah menurut sosio budaya masyarakat setempat. Sebab itu demokrasi punya banyak versi dari satu negara ke satu negara. Oleh itu adalah logik jika hari ini bukan setakat Malaysia mengolah demokrasi menurut versi Malaysia, malah negara-negara di eropah dan asia timur sendiri ada cara untuk menterjemahkan demokrasi menurut kacamata budaya mereka.

Jepun misalnya tidak lagi dikenali sebagai kuasa tentera, walaupun sejarah ketenteraannya yang dinaungi institusi Maharaja bermula di era Meiji membuka Jepun hingga kekalahan mereka pada tahun 1945 dalam Perang Dunia Kedua belum pun capai 1 abad. Jepun kalah teruk lewat dari Empayar Islam yang tumbang lebih awal pada tahun 1924, walaupun begitu Jepun lebih awal bangkit dengan strategi menerima demokrasi sebagai asas pemerintahan negaranya dan menumpukan kepada pembangunan ekonomi secara kapitalis dan industri teknologi tinggi. Jepun tidak meruntuhkan institusi maharajanya dalam menerima pemerintahan demokrasi dantidak pernah berhasrat membentuk republik sepertimana Iran membentuk republiknya dan menghadkan kuasa presiden Iran yang dipilih secara demokrasi.

Bagi pejuang-pejuang liberalis dan sekularis, institusi raja seperti di England, atau sultan di malaysia, atau Maharaja di Jepun, hakikatnya tidak demokratik kerana mereka tidak pernah melalui sistem undian rakyat. Walaubagaimanapun signifikan wujudnya institusi melampaui kuasa pentadbiran demokrasi boleh difahami mengapa perlu wujud apabila kita renung situasi di Thailand misalnya apabila kerajaan yang menang pilihanraya pimpinan Thaksin setelah dilihat wujud kepincangan dan terhadnya siasatan yang disekat Thaksin ke atas tuduhan rasuahnya boleh digulingkan apabila direstui raja Thai dengan bantuan kuasa tentera. Pergulingan kuasa dengan corak rampasan kuasa itu sendiri suatu yang tidak demokratik, namun semua pihak berasa keperluannya mendesak untuk mengembalikan maruah negara Thailand dan kesejahteraan penduduknya.

Maka benar, konsep demokrasi perlu dilanggar malah diketepikan terus untuk menghasilkan suatu pemulihan atau pemurnian. Oleh itu, tidak hairan, walaupun kerajaan Amerika mencanangkan dirinya sebagai pejuang demokrasi liberal, namun apabila dia ingin bertindak, dia sendiri melanggar demokrasi dengan prinsip dan aturannya. Jika begitu, fitrah untuk memimpin dalam menyelesaikan masalah dalam pentadbiran patut merujuk kepada prinsip-prinsip yang bagaimana?

Jawapannya sudah terletak pada Islam dengan Maqasid Syariah nya. Pejuang-pejuang Islam sangat memahami yang dituntut bagi mereka laksanakan bukan aturan-aturan ideologi yang tercipta kononnya ideal namun langsung tak menjamin keutuhan malah membuka lebih banyak fitnah dan bencana kepada sistem pemerintahan. Berbeza dengan demokrasi, aturan dalam Maqasid Syariah memberikan keutamaan-keutamaan dalam menilai suatu perkara.Agama, akal, nyawa,harta dan keturunan memperlihatkan unsur-unsur yang dititikberatkan untuk dijaga dan dibangunkan.

Pejuang-pejuang Islam yang lebih mahu dikenali sebagai pejuang demokrasi kental atau liberalis kental yang kononnya berpaksikan kepada kebersamaan hasrat dan harapan (pluralisme), lalu tak segan silu mempertahankan ekspresi diri hodoh, lucah dan gaya tidak berilmu dalam menghina agama dan kaum serta membangga kaum sendiri saja atau ideologi sendiri yang merendahkan kelompok tuan tanah kononnya mahu jadi terbuka dan memahami adalah perosak maqasid syariah.Segelintir anak muda bukan setakat Namewee dengan Negarakuku nya malah ribuan lagi anak-anak muda underground terlibat dalam ekspresi diri hodoh begini, adakah kemahuan jiwa memberontak mereka boleh dihalalkan mengabaikan prinsip-prinsip adab? Kita lihat saja kumpulan-kumpulan hip hop, skinhead mahupun metal underground mengekspresi jiwa ghairah akan seks, akan kebebasan dari dibelenggu ajaran agama hingga ada kumpulan sanggup minum darah kambing dan memijak quran untuk bersatu dengan syaitan dan membebaskan diri dari kelompok agama. Selain itu kelompok ini biasa bergelumang dengan arak, vandalisme, dan pergaduhan yang merosak ketenteraman awam.

Jika seorang hip hop menyembur cat ke dinding bangunan parlimen dengan ucapan, "pergi mampus semua menteri" adakah boleh dianggap ekspresi yang perlu dikaji dan diterima dengan hati terbuka, malah dianggap seorang patriotik kerana merdeka untuk mengekspresi dirinya hingga tak memikirkan undang-undang adab dan tingkah laku? Ini kerja tolol hujah-hujah kelompok liberalis yang tidak ketentuan arah tuju hidupnya. Mereka ghairah memperjuangkan satu idea yang kononnya ideal yang sangat diimpi seluruh manusia iaitu idea bebas dan terbuka yang mereka terjemah dalam memperjuangkan demokrasi. Namun, tatkala mereka naik nanti memimpin akhirnya mereka sendiri akan mengambil langkah menyekat suatu yang tidak mengikut arus seperti kencing dalam pinggan nasi mereka ketika mereka sedang menikmati makan tengah hari, bolehkah diterima?

Puak-puak awal pejuang demokrasi di eropah misalnya memang tidak melalui proses demokrasi itu sendiri seperti pilihanraya yang adil, media yang bebas, atau demonstrasi jalanan, akan tetapi mereka juga persis puak komunis atau nazi yang mengambil jalan revolusi, perang dan pertumpahan darah. Selepas itu, demokrasi dihujah lumat hingga evolusi demokrasi menghasilkan kelompok-kelompok liberalis dan sekularis pada hari ini. Asasnya mereka tak suka batasan samada batasan kuasa gereja semasa zaman feudal atau kuasa diktator atau raja yang meraih kuasa dengan keturunan. Namun, keganasan dan perilaku tak sopan juga akhirnya diterima sebagai unsur keterbukaan, oleh itu tidak hairan jika pejuang demokrasi berdemonstrasi memecah dan menjahanamkan harta awam , atau melakukan huru hara tanpa peduli padahal menafikan hak awam untuk mengecapi ketenteraman adalah perlanggaran unsur demokrasi di satu sudut yang lain.

Sebab itu demokrasi juga salah satu jenis sekularisme, kerana akhirnya pejuang-pejuang yang mementingkan matlamat demokrasi melebihi maqasid syariah akan tersenyum melihat keruntuhan akhlak, jika menyanyi dengan bahasa kutukan dan lucah boleh dianggap patriotik, tidak mustahil jika seorang anak muda berbogel di atas pentas dengan niat menarik perhatian orang ramai untuk ekspresi hujah peribadinya juga akan disorak dan ditepuk oleh kelompok liberalis ini, lalu berkata,"tahniah, anda paling berani kerana tak malu menunjuk kemaluan".
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
DEMOKRASI JUGA SEJENIS SEKULARISME
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Virtual orchestra studio
» Pria Juga Berpacu dengan Jam Biologis
» Waspada, Anak Juga Bisa Kena Gangguan Jiwa
» Menantu Gelo, Mertu Juga Diembat
» Warna Cat Ruang Makan Juga Pengaruhi Nafsu Makan!

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: