MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 UMNO HANYA BOLEH KUAT DENGAN IDEALISME ISLAM

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: UMNO HANYA BOLEH KUAT DENGAN IDEALISME ISLAM   Wed Sep 26, 2007 1:21 am

Umno hanya boleh kukuh dan kuat jika berdiri atas paksi idealisme Islam semata-mata. Ini bukan kebohongan atau andaian, tapi hakikat yang telah tercatat dalam alquran akan umat Nabi Muhammad. Umno pasti jatuh malah tenggelam, terjelupuk, terbalik, karam, musnah meletup jika mengambil jalan-jalan idealisme lain yang akhirnya pertubuhan itu akan ranap dengan penuh kehinaan dan dicaci zaman berzaman. Imam Hassan al banna dalam membina pengukuhan dakwah Ikhwanul Muslimin memang benar tidak menolak sebarang ideologi manusia samada nilai-nilai universalisme, nasionalisme, arabisme, atau ketimuran tidak ada masalah untuk dirai ikhwan, namun paksi dakwah ikhwan iaitu dakwah islamiyah membawa ahli ikhwan memimpin semua nilai itu ke arah jalan yang hakiki di bawah pimpinan dakwah.

Seruan Imam Hassan al Banna dalam risalah dakwahnya bertajuk "Da'watuna fi tawrin jadid" atau "Dakwah KIta Dalam Taraf Baru" mengukirkan setiap pimpinan dakwah islamiyah dalam merai unsur-unsur itu.

Perjuangan asasi ikhwanul muslimin adalah menuju Allah,seperti yang disebut Hassan al Banna,
"Kami warga Ikhwan dengan sepenuh hati berseru Allah lah arah tujuan kami", lalu meletakkan konsep "ar Rabbaniyah al-A'lamiyah",dan mengukirkan petikan surah an-nisa ayat 1,
"Wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) dari diri yang satu (Adam), dan yang menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya - Hawa), dan juga yang membiakkan dari keduanya - zuriat keturunan - lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-yebut namaNya, serta peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat; kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawas) kamu."

Dalam meraikan unsur Nasionalisme (Mesir), Hassan al Banna nukilkan,
"Kami merasa bangga bahwa kami ikhlas berjuang untuk tanah air tercinta ini, bekerja untuknya, berjuang di jalan kebaikannya dan kami akan terus demikian selagi hayat masih di kandung badan dengan penuh keyakinan bahwa hal ini merupakan bagian dari tanah air Arab seluruhnya dan kami sewaktu berjuang untuk Mesir bererti berjuang untuk Arab,dunia Timur,dan Islam"

Dalam meraikan unsur Arabisme, Hassan al Banna nukilkan pula,
"Kebangsaan Arab atau persatuan Arab dalam dakwah ini mempunyai kedudukan penting dan andil yang begitu banyak.Bangsa Arab merupakan umat Islam yang pertama dan warganya yang terpilih sebagai kebenaran. Sabda Nabi s.a.w :apabila bangsa Arab hina maka hinalah pula Islam"

Dalam meraikan Ketimuran, Hassan al Banna nukilkan,
"...Timur merasa terpisah dari umat Barat dan menamakan atau membagi dunia ini menjadi Barat dan Timur, bahkan mempropagandakan pembagian tersebut, sehingga salah seorang penyairnya yang terkenal berkata:Timur adalah Timur, Barat adalah Barat, tidak mungkin akan bersatu...
Arti yang insidental inilah yang menjadikan bangsa Timur menganggap dirinya sebagai suatu barisan yang berhadap-hadapan dengan barisan Barat.Tetapi kalau negara Barat kembali kepada keinsafannya dan mahu meninggalkan permusuhannya dan perlakuan tidak adilnya, maka akan segera hilanglah rasa fanatik yang insidental ini dan akan digantikan oleh satu ide yang timbul berupa ide atau pikiran gotong royong di antara seluruh bangsa yang akan membawa kebahagiaan serta ketinggian bangsa tersebut."

Dan dalam meraikan unsur Universalisme atau Humanisme, Hassan al Banna menukilkan,
"Kedudukan 'alamiyah dan perikemanusiaan adalah merupakan sarana utama kami,tujuan terbesar kami dan merupakan titik point (akhir) dari mata rantai perbaikan kami, di mana dunia ini pasti menuju ke arah itu. Jadi ikatan seluruh umat, kelompok semua jenis dan bangsa, isi mengisi di antara kaum yang lemah agar bekerja dengan semangat itu, dan tergabungnya kelompok-kelompok agar timbul faedahnya persatuan. Semuanya itu merupakan ayunan yang menghantarkan ide yang bersifat internasional (universal), dapat menguasai dan menempati tempatnya ide-ide yang bersifat kebangsaan (nasional) yang telah menetap pada diri manusia. Memang manusia harus percaya atau meresapi adanya rasa kebangsaan ini agar sel-sel asli dapat tergabung dengan eratnya. tetapi kemanusiaan manusia harus merasa tergugah dari rasa itu untuk menyusun persatuan yang lebih besar dan agar terwujudlah kesatuan yang terakhir. Kesatuan yang pasti akan tercipta sekalipun peredaran masa menghantamnya. Dalam menciptakan kesatuan ini cukuplah kita untuk menjadikannya sebagai tujuan, sebagai titik point pandangan kita. Dan di dalam bangunan kesatuan umat manusia ini kita pasang batu batanya, di mana tidak menjadi keharusan kita untuk menyelesaikan bangunan itu, dikarenakan masing-masing kita ini mempunyai batas-batas yang telah ditentukan.

"Kalau di dunia ini terdapat berbagai macam seruan dan beraneka ragam organisasi yang kebanyakan mendasarkan atas fanatik kebangsaan yang dapat menarik hati seluruh bangsa dan dapat menggerakkan perasaannya maka sesungguhnya dari pelajaran-pelajaran yang keras dan kejam yang diterima oleh dunia dari bekas kekuatan kezaliman ini adalah merupakan jaminan untuk mengajak manusia kembali kepada petunjuk yang benar dan kembali bergotong royong atau persaudaraan"

"Tuhan manusia itu satu, sumber agama satu, semua nabi disucikan dan diagungkan, kitab-kitab yang diturunkan dari langit semua dari Allah, sedangkan tujuan yang dicari adalah dapat bersatunya hati (seluruh umat). Firman Allah dalam surah asy syura ayat 13:
Allah telah menerangkan kepada kamu - di antara perkara-perkara agama yang Ia tetapkan hukumnya - apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh, dan yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), dan juga yang telah Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa serta Nabi Isa, iaitu: “Tegakkanlah pendirian agama, dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya”. Berat bagi orang-orang musyrik (untuk menerima agama tauhid) yang engkau seru mereka kepadanya. Allah memilih serta melorongkan sesiapa yang dikehendakiNya untuk menerima agama tauhid itu, dan memberi hidayah petunjuk kepada agamaNya itu sesiapa yang rujuk kembali kepadaNya (dengan taat)."

Dan lebih awal dari itu Hassan al Banna menjelaskan mengapa perlu merai nilai-nilai baik dari pelbagai pendapat, mazhab mahupun ideologi, beliau menulis,
"Berulang kali para daie dan manusia meneriakkan banyak perkataan, yang bererti adanya beberapa pendapat atau mazhab, maka di manakah kedudukan perkataan-perkataan ini di dalam dakwah kita. Masing-masing mazhab dari pelbagai pendapat dan mazhab tersebut mempunyai kedudukan (arti) di dalam dakwah kita. Hal ini bukan bererti bahwa kita berbuat hanya sekadar untuk memberi kepuasan semua orang atau basa-basi dengan pendirian dan menimbang-nimbangnya, tetapi memang tabiat dakwah kita ini demikian halnya,iaitu bersifat universal dan menyeluruh."

Hakikatnya Hassan al Banna bukan saja berjaya membuktikan dakwah islamiyah itu syumul dan merangkumi semua nilai-nilai baik dari setiap pandangan, falsafah mahupun hasrat harapan manusia dalam apa bentuk ideologi sekalipun, malah beliau membuktikan idealisme Islam adalah yang paling unggul di akhir zaman, lalu untuk apa lagi umat Melayu yang mendabik dada di Malaysia sebagai Muslim dengan ahli UMNO sendiri sering menyebut, "untuk apa pisahkan melayu dan Islam, padahal semua melayu itu Islam, berjuang untuk Melayu bermakna berjuang untuk Islam".

Tidak ada jalan lain jika setiap ahli UMNO yang menjerit-jerit terlolong ingin perkasakan Melayu bersama-sama keris menjulang-julang melainkan perkasakan Melayu itu dengan Islam. Untuk perkasakan Islam di kalangan bangsa melayu maka perlunya perkasakan dakwah. Dan mahu tidak mahu seperti yang sering dibangga-banggakan ahli Umno akan keratan dasar parti itu antara lainnya adalah mempertahan dan mengembangkan Islam, lalu untuk apa lagi melengahkan keperkasaan dakwah?!

Adalah suatu yang bingung, tak logik, hairan, dan kebodohan, andai keperkasaan dakwah mengetepikan peranan ulama dan epistemologi keilmuan arus perdana umat Islam sedunia iaitu dari manhaj ahlus sunnah wal jamaah yang telah pun hidup beratus tahun di Nusantara berasimilasi dengan budaya dan rumpun bangsa, maka untuk apa lagi ditolak idealisme Islam bangkit menjulang tertinggi dalam parti majoriti Melayu itu? Dalam perlembagaan sendiri menyebut Melayu itu yang beragama Islam, berbahasa Melayu, dan mengamalkan budaya dan adat melayu, lalu apa kejadah timbulnya kelompok elit Melayu yang perlekehkan ajaran syumul Islam dan mengangkat falsafah barat berlebihan, tidak fasih berbahasa melayu malah rasa stupid bila berbahasa melayu, malah jauh cara hidup dan pergaulannya mengikut budaya melayu yang sopan dan tertib, berlapik dan anggun hatta nak makan sambil bersimpuh pun tak pandai bagi perempuan elit melayu yang bobrok ini, yang tertonjol menguasai hala tuju parti Umno? UMNO sepatutnya tidak memerlukan kelompok elit itu yang menjual gaya fikir liberalis dan sekularis kononnya jika Umno bersendikan liberalisme dan sekularisme maka Umno nampak lebih moden dan maju, itu bobrok!

Rata-rata kelompok Melayu mana-mana negeri pun faham, tanpa Islam melayu jadi bangsa yang hilang jatidiri, bukti terdedah memperlihatkan bagaimana melayu yang hidup gaya british langsung tak berpihak kepada aspirasi memperteguhkan jiwa bangsa dan langsung tidak memainkan peranan dalam melindungi maruah bangsa dengan agama, budaya dan bahasanya. Oleh itu tatkala Umno disokong majoriti melayu di zaman awalnya kerana pengharapan keperkasaan identiti melayu yang pastinya berteraskan Islam diletakkan di bahu para ahli Umno. Adalah bodoh jika ahli-ahli tua mahupun muda Umno tercari-cari arah untuk berpegang kepada dasar dan hala tuju yang bagaimana, padahal sudah terdedah dalam kehidupan orang Melayu betapa Islam itu teras idealisme teruggul sebagaimana yang telah dibuktikan oleh tulisan Hassan al Banna dan dakwah ikhwan, betapa jika ingin mencari kecintaan tanah air, Islam menyemainya, jika mencari perlindungan bangsa, islam memartabatnya, jika mencari kesopanan ketimuran, Islam perkasanya, jika mencari syumul bersatu padu tanpa kira bangsa dan agama, Islam sudah buktikannya mampu menyatu umat manusia.

Nah, pilihan buat seluruh ahli UMNO khususnya pemuda pemudinya yang menjadi pelapis perjaungan parti itu, untuk apa malu mengambil teras idealisme Islam, malah menjadi pemimpin yang beridealisme Islam dan keperkasaan dakwah itu mampu buat Umno diyakini seluruh bangsa melayu , malah mampu bersatunya dua parti PAS-UMNO yang secara tradisi membezakan masing-masing dengan Umno memilikkan perjuangan bangsa pada dirinya, sedang Pas memilikkan perjuangan agama pada dirinya. Hanya orang muda dapat mengubah malah memperkuatkan perjuangan yang gagal dibuat oleh orang-orang tua kita kerana mereka segan dan terkongkong dalam dimensi mereka, lalu orang muda Umno sudah terbuka untuk memilih idealisme Islam sebagai teras perjuangan Umno dan tentunya mengangkat alquran dan sunnah dalam parti itu. Untuk apa malu?
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
UMNO HANYA BOLEH KUAT DENGAN IDEALISME ISLAM
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Taktik Memutuskan Hubungan dengan Kekasih
» Tips Mengatasi Kejenuhan dengan Pasangan
» 10 Negara dengan Jumlah Perokok TerTinggi di Dunia
» Front Pembela Islam
» Tampil Modis dengan Padu Padan Tanktop

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: