MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin

Share | 
 

 DUNIA HEDONISME YANG JARANG DIPANTAU

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting : 295
Registration date : 06.05.07

PostSubyek: DUNIA HEDONISME YANG JARANG DIPANTAU   Wed Sep 26, 2007 1:24 am

Semangat Freemason dan Zionisme tak pernah padam untuk membawa era subbudaya mengatasi agama sebagai cara hidup. Kemelut medan Hedonisme merupakan satu medan jitu buat semua gerakan-gerakan perosak anti-akhlak dan penjaja gaya bebas yang dulunya bersifat 'underground' kini ingin ditonjol,dikomersial, untuk diraih oleh segala macam kapitalis dalam membuat untung dan mengaut kemewahan wang dan jualan produk perniagaan. Suara-suara kelompok-kelompok Liberalis, Sekularis dan Pluralis yang kononnya mahu menunjukkan kasihan akan warga sub-sub budaya yang diketepikan bakat dan kebolehan mereka,terus sahaja memujuk dan menggula puak kapitalis bahawa genre-genre hedonisme dari lembah 'underground' ada ruang untuk dikaut untung jika ditaja dan diberi bantuan kewangan serta publisiti. Nah, gerakan hedonisme tak pernah padam sejak penjajahan British hingga merdeka 50 tahun, ia bergerak seiring dunia global, seiring era globalisasi tajaan kapitalis dan puak 'so-called' demokrasi, mahupun era Hadhari dasar pandang kegemilangan tamadun Islam, ia bergerak tanpa pantauan, tanpa sekatan, kerana asas kekuatan gerakan hedonisme adalah dasar liberal dan demokrasi, serta penguasaan kapitalis dalam ekonomi!

Remaja zaman milennium punya minat tertinggi kepada produk-produk teknologi terkini, namun segala macam produk berteknologi itu berobjektifkan kelazatan untuk meraikan hedonisme. Lihat sahaja perkembangan dunia komersial telefon mudah alih, pemain CD,DVD, MP3, Ipod,kemudahan muat turun lagu, aplikasi digital ke arah pengubahsuaian lagu, komputer dan internet untuk penghasilan infomasi mengenai dunia hedonis samaada aliran indie mahupun popular, semua itu menjurus kepada satu matlamat yang tak pernah pudar samada sebelum millenium mahupun sesudahnya, mereka mahu 'enjoy', mahu 'khayal', mahu 'terbang', berdansa, suka-suka, gelak-gelak, lepas tekanan (padahal penakut hadapi dunia realiti), semuanya adalah sindrom melengkapkan fasa terakhir generasi hedonis rangkuman tertinggi dalam tamadun manusia!

Walaupun kehebatan teknologi memukau dan merancakkan orgasma mencapai impak hedonisme, bahan-bahan sampingan dari zaman lampau turut belum terkubur. Dadah dalam apa bentuk serbuk, pil, dan resapan hiduan, semua itu seakan-akan gagal ditamatkan riwayatnya, jika bekalan susah didapati, inovasi dari bahan baru seperti gam, spray ubat, mahupun ubat batuk boleh digunakan semuanya untuk melengkapkan putaran unsur hedonisme yang kedua selepas muzik, iaitu pengkhayalan. Unsur ketiga lebih menjahanamkan keseluruhan dunia hedonisme iaitu seks. Muzik dan pengkhayalan itu tidak sempurna tahap dajjalnya sehingga budaya seks dinikmati secara bebas dan inilah yang menaungi semua sub-sub budaya najis samaada hiphop,punk, atau metal. Memang ada pihak-pihak 'main stream' yang cuba mengubah gaya pandang ke arah sub budaya ini dengan wujudnya kumpulan hiphop yang memperjuangkan sastera, budaya dan dakwah dalam genre mereka, begitu juga ada pihak metal yang mengalunkan kecaman-kecaman kebobrokan sosial sebagai metod bersuara dengan lagu, namun belum pernah geng-geng 'head banging' bertamayul yahudi sebenar dari kumpulan punk atau sub budaya lain hippies, skin, satanism metal yang selalu anjurkan gig lari dari konsep hedonisme mereka. Adalah dajjal mana-mana pihak komersial yang mahu kononnya simpati dengan dunia gelap ini, mahu memartabatkan bakat, padahal kesemua bakat itu datang dari jiwa nafsu maka akan berakhir dengan nafsu.

Ya, kita tak perlu nak bising-bising dengan dunia underground yang kesyaitanan, kerana mereka mendakwa mereka hanya 'syok' ketika 'jamming' sahaja, bila malam jumaat mereka baca yasin, bila siangnya mereka jemaah solat jumaat di masjid, atau bila ramadhan mereka taraweh, namun ini semua pemikiran dan budaya tahi, kerana jika benarpun mereka tak tinggal tradisi islam, namun semua itu tak ada ertinya, kerana jiwa kasih dan cinta mereka adalah maksimum ketika jamming dan bukan solat, lalu mahu ditegakkan lagi bahawa peri budaya najis yang melanda anak-anak Islam ini wajar disubur? Mereka syok hingga mengangguk kepala dan terkinja-kinja ketika gig sepertimana ada beberapa kelompok sufi tareqat mengangguk kepala dan terkinja-kinja ketika zikir. Walaupun kumpulan tareqat ada yang melampau tidak menyedari kelazatan zikir adalah hingga beroleh ikhlas dan ihsan dalam beribadah iaitu merasakan seolah-olah Allah melihat kita , lalu ibadah menjadi tenang dan sayu, tunduk dan menghambakan diri, bukan keasyikan khayal hingga berperilaku seperti anak-anak muda ber gig itu. Maka, jika mengingat Allah itupun disaran beradab, maka apa kes anak-anak muda yang ber gig yang tentunya lupa Allah dan akhirat wajar dilemak-lemakkan lagi?

Ini budaya rosak, anti-akhlak, barah kepada pembentukan tamadun yang kita kejar-kejar untuk dibina di malaysia. Ini bukan gaya pandang ke arah kegemilangan ketamadunan Islam silam, ini gaya pandang ke arah freemason, zionisme, liberalisme, sekularisme, dan kemuncaknya adalah anarki global dengan kekuasaan berpihak pada pihak kapitalis dan seluruh jentera anak muda menjadi mati pucuk dengan azam dan cita-cita, mereka hanya hanyut untuk berkarya seni haprak mereka yang mendaulatkan genre-genre sub budaya hiphop, metal, punk yang tentunya menjahanamkan keseluruhan isi tamadun kita! Bila diajak ke masjid ramai yang rasa yang sunat ingin diwajibkan, padahal mereka ke gig atau konsert tiap minggu afdhal untuk melegakan sanubari mereka. Apa yang berlaku adalah proses menggabungkan jiwa manusia ke arah dunia kesyaitanan, dengan syaitan tersenyum lebar berdekah-dekah ketawa, dengan manusia khayal menghangguk-hangguk kepala, terkinja-kinja asyik lazat sedap tapi semuanya terhumban masuk neraka yang berapi-api seksa bersama-sama kelompok syaitan dan iblis bila sampai di akhirat kelak. Bukan lama , sekejap saja, lagi-lagi kalau ambil dadah dan seks bebas, dijangka boleh mati dalam 5 ke 10 tahun mengamalkannya secara optimum dan hadapilah seksaan neraka yang maha dahsyat azabnya. Ini gila! Tiada satu kelompok manusia mahu terjebak ke dalam azab, cuma puak najis musuh kepada keTuhanan yang menaja dan berasa mereka sudah memperjuangkan anak-anak muda bila menyuburkan keasyikan anak-anak muda dalam dunia hedonisme mereka!

Barisan aktivis sosial dan kebajikan manusia yang ikhlas di peringkat dan aliran apa pun wajar renung kembali usaha mereka untuk memartabatkan remaja dan anak-anak muda. Tolonglah faham bahawa hedonisme ini tak memberi untung sikitpun kepada generasi masa depan, malah inilah barah dan senjata memutasikan generasi muda menjadi zombi-zombi muzik yang akhirnya merekalah yang akan menghancurkan tamadun yang kita cuba bina. Tak payah kita nak umpama atau bayangkan lagi, lihat negara barat yang menaja dunia hedonisme ini, apa anda lihat mereka melahirkan tamadun bersih dan sihat? Tidak, mereka membentuk dunia liar dan ketidaktentuan lagi. Zakar mana-mana lelaki boleh tembus dalam berapa banyak faraj wanita, darah-darah tembakan, luka-luka dan mayat-mayat pembunuhan bukan suatu yang asing, manusia hidup serba ketidaktentuan, sibuk dan kerah tenaga pada suatu yang akhirnya mereka sendiri keliru apa tujuan dan kemuncak lazatnya.Pengkhianatan dan penganiayaan biasa saja berlaku pada institusi keluarga atas dua faktor besar iaitu wang atau harta dan faktor perempuan atau seks.

Anda fikir jika dunia hedonisme yang berdiri kukuh atas tiga unsur iaitu muzik, pengkhayalan, dan seks boleh bangun dengan tertib dan budaya sopan lagi? Tidak, mereka inilah yang akan masuk ke kancah jenayah rompakan kerana untuk mendapatkan modal menaja program, mereka juga jika ketagih dengan dadah,maka berniaga dadah bukan menjadi penghalang atau taboo lagi, dan jenayah rogol untuk kepuasan cepat nafsu yang telah lama bergelojak dan disemai setiap kali gig dan konsert buat seluruh warganya menjadi hedonis sempurna yang dajjal dan syaitan. Jika ada pun kelompok profesionalis dewasa yang bekerja menyumbang kepada ketamadunan menyertai dunia ini, barah-barah zombi yang akan terhasil dari kelompok muda tak dapat dikawal dan dipantau. Pasti kelompok muda perosak akan muncul juga kerana adalah mustahil anak-anak muda yang diasuh dan dididik dengan hedonisme sejak kecil di usia remaja akan tumbuh menjadi insan berguna yang tahu menghargai agama, sivik, dan nilai kemanusiaan. Mereka hanya tumpu untuk hamparkan nafsu serakah untuk dipuaskan. Ingatlah hedonisme itu datang dari nafsu dan berakhir dengan nafsu juga.

Oleh itu, jalan penyelesaian cuma membawa pihak komersial dan kapitalis sedar bahawa untung yang merosakkan anak-anak muda dengan mereka menaja program hedonisme adalah terkutuk malah perlu dianggap teroris dalam malaysia yang ingin digerakkan ke arah ketamadunan Islam. Sebarang VIP atau menteri yang sakan menyokong kelompok dan puak kapitalis yang meneruskan kerja-kerja gila ini adalah VIP dan Menteri yang patut dikelompokkan puak kiri dalam barisan kerajaan. Usaha pemutihan mesti digerakkan agar semua penyangak yang mahu memperkuatkan budaya songsang dibuang, didakwa, dijatuhkan jika tidak secara langsung boleh juga menggunakan cara halus hingga tumpas dan tewasnya semua mereka. Barisan pejuang industri halal mesti mengambilalih keseluruhan penguasaan sang kapitalis yang telah lama kita sedar menjalan dan menaja program dan projek menyubur hedonisme ini tidak kira dari segi konsert, iklan, drama, filem mahupun apa-apa produk dan pakej. Setelah semua penguasaan industri halal ke dalam penguasaan ekonomi malaysia dan tumpasnya kapitalis, penajaan program dan projek budaya dan sastera patut lebih diutamakan. Ini barulah kebudayaan yang menuju arah ketamadunan.

Kita sudah lihat dengan terang puak-puak liberalis membuat kerja, mereka boleh wujud dalam barisan kerajaan, pembangkang, korporat, media massa, profesionalis mahupun aktivis NGO. Jangan bersekongkol dengan mereka selagi anda tidak mampu tumpas dan jatuh terjelupukkan mereka yang jahat ini. Yang lebih utama dari itu seluruh anak-anak muda kita yang telah digomol jiwa mereka oleh sang pelesit hedonis mesti diselamatkan. Kita kekurangan hero-hero penyelamat. Oleh itu bangkitlah wahai pemuda pemudi menjadi hero-hero penyelamat generasi muda semampu daya, orang tua yang hampas jangan diharap lagi, mereka sibuk dan banyak nak fikir contohnya macam mana nak panjang dan besarkan alat kelamin, nak kawen lagi satu, nak dapat projek, dan caci maki di ceramah dan warung, begitu juga bersorak bola sepak, disamping berforum dan mengurat anak gadis melalui internet.

Kita para pemuda pemudi yang berjiwa hero lah perlu bekerja menyelamatkan manusia dan membaiki alam, gunakan segala kekuatan ilmu dan kepakaran kita yang kita peroleh dari pejuang-pejuang tua yang sejati untuk bangunkan tamadun di negara kita. Penggerak tamadun di Malaysia ialah generasi kita, jika generasi kita rosak maka hancurlah negara, generasi tua tak ke mana mereka akan pergi tidak lama saja lagi. Biarkan mereka dengan keasyikan mereka, mereka langsung tak kisah kita pun.

[takziah buat keluarga Nurin Jazlin]
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 
DUNIA HEDONISME YANG JARANG DIPANTAU
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1
 Similar topics
-
» Memilih Pembalut yang Baik
» Ombak-ombak terbaik dunia
» 10 motor jalanan tercepat di dunia
» Teman Masa Kecil yang Terlupakan
» Memperbaiki Hubungan Yang Rusak

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: ARKIB-
Navigasi: