MFR STUDIO

studio puitis jalanan
 
IndeksFAQPencarianPendaftaranAnggotaGroupLogin
Share | 
 

 PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:13 am

Mendakwa diri sebagai pejuang politik islam atau pejuang agama Allah tidak lengkap sekadar menurut langkah ikut-ikutan rencah politik dramatik yang disogok oleh Barat sejak zaman-zaman reformasi dan revolusi yang melanda benua eropah dan Amerika.Apabila perjuangan islam bersebati dengan sogok-sogokan utopia demokrasi pada hari ini hanyalah satu lagi kebodohan yang melanda dunia ummah selepas di satu era,aktivis politik islam pernah cenderung pada idea-idea komunis dan sosialis dan memusuhi demokrasi dan kapitalisme. Demokrasi dan kapitalisme cuma asas yang telah berjaya mendominasi dunia apabila kalah dan runtuhnya soviet dan apabila komunisme di China mula ambil langkah agresif kepada keterbukaan ekonomi sehingga kini imej komunisme di china dilihat menerima konsep liberalisasi.Ya, asas itu akhirnya kini mengorak langkah pada fasa akhir membawa dunia kepada liberalisasi dan akhirnya globalisasi. Pada ketika itu saja dajjal akan berjaya masuk ke segala ceruk rantau kerana sifat dunia sudah tidak bersempadan kecuali dia tak akan berjaya masuk ke makkah dan madinah.

persiapan pejuang generasi baru

Fokus adalah satu konsep yang akhirnya telah berjaya membangunkan revolusi industri. Apabila teknik fokus dilakukan maka perjalanan barang di kilang lebih pantas, maka kadar produksi meningkat.Fokus di sini merujuk kepada tugasan pekerja kilang di setiap baris mesin melakukan tugas yang sama berulang kali, dan barisan yang seterusnya menambahbaik atau melengkapkan kitaran penghasilan produk.

Misalnya pekerja yang ditugaskan membotolkan produk hanya fokus pada tugas membotol, maka tugas yang terfokus ini secara natural mengakibatkan si pekerja mahir membotol malah kepantasannya meningkat dari sehari ke sehari.Begitu juga pekerja yang ditugaskan meletakkan botol dalam kotak akan dapat meningkatkan kepantasan kerjanya itu. Begitu jugalah tugas mengangkat kotak ke dalam lori, semuanya berjalan dengan lancar dan pantas.

Manusia juga telah terfokus setiap ciri dalam diri mereka.Tugas asas dan umumnya manusia dijadikan Allah untuk beribadat kepadaNya. Padahal kita tahu tugas ibadat itu luas. Makan juga ibadat, tidur juga ibadat, mandi juga ibadat seperti mana solat, zakat,puasa itu adalah ibadat, yang asasnya adalah niat melakukannya kerana Allah dan cara melaksanakannya tidak melanggar sunnah Rasulullah.

Oleh sebab manusia itu terfokus cirinya, maka tidak semua mukmin itu disuruh berperang ketika zaman Rasulullah lagi. Ada yang tinggal di madinah kerana dua tugasan. Pertama sebahagiannya ditugas melindungi mereka yang tidak mampu berperang yang masih berada di Madinah iaitu di kalangan wanita, kanak-kanak, orang tua, dan orang yang keuzuran, begitu juga ditugas melindungi harta umat islam dan madinah itu sendiri dari dicerobohi musuh. Kedua, sebahagian mereka tinggal untuk menuntut ilmu kerana ilmu dan perjuangan mesti terus diturunkan kepada generasi seterusnya. Dengan kata lain misi menyediakan pelapis, agar tidaklah nanti jika syahid semua ilmuwan di medan perang maka kelak generasi berikutnya jahil akan ilmu dan perjuangan. Dan sesungguhnya ilmu tertinggi dalam islam itu adalah ilmu alquran.

Fokus telah diadakan oleh Rasulullah sendiri ke atas umatnya sejak baginda masih hidup lagi.Ada yang keluar berperang, ada yang tinggal untuk melindungi, dan ada yang tinggal untuk turunkan ilmu.Yang keluar berperang juga, berlaku fokus iaitu ada yang bertempat di atas bukit dengan panah, ada yang berkuda gempur dengan pedang, dan ada juga yang berperanan untuk mengibar panji atau melaungkan semangat.

Perjuangan generasi baru juga perlu fokus. Bagaimana tugasan dan fokus dapat dikenalpasti, tentunya dua kaedah perlu dilaksanakan di peringkat awal lagi, iaitu mengenal Allah dan mengenal diri.Mengenal Allah akhirnya dapat mempersiapkan iman, dapat mempersiapkan niat, dapat mempersiapkan semangat dan dasar perjuangan. Mengenal diri membawa kepada persiapan menjalankan peranan atas fokus yang ada pada diri. seorang yang Allah kurniakan kelebihan bercakap, boleh fokus pada peranan bercakap. Kelebihan menulis, boleh fokus pada peranan menulis.Kelebihan berfikir, boleh fokus kepada peranan berfikir. Itu sebahagian contoh fokus yang umum dan rata-rata manusia memiliki kelebihan dan fokus itu dalam pakej yang luas seperti seorang yang boleh bercakap itu juga punya kelebihan menulis dan berfikir.Akan tetapi, fokus yang lebih teliti jika berjaya digali dalam diri, maka manusia itu dapat meletakkan dirinya pada perjuangan yang lebih jelas. Seperti atas semua pakej fokus yang dikenalpasti, akhirnya seoarng manusia itu cenderung menjadi doktor, maka profession doktor diambil sebagai fokus dan medan perjuangan hidupnya. Begitu juga fokus yang akhirnya dikenalpasti membawa seseorang menjadi seorang jurutera, maka berjuruteralah semampu daya. Begitu juga pada kecenderungan peniaga, petukang, petani, nelayan, guru, polis mahupun bomba.

Generasi baru wajar diajar, diasuh, dan dididik untuk memiliki kebolehan mengenal.Dalam kes yang istimewa memang ada kanak-kanak yang tidak punya daya pemikiran tinggi atau lambat. Namun dalam kes normal, kanak-kanak perlu dipersiapkan kekuatan mengenal itu yang akhirnya membawa mereka kepada mumaiyiz, iaitu mengenal mana yang baik dan buruk. Ciri mumaiyiz yang lahir secara fitrah buat setiap insan sejak kecil perlu didorong ke arah perjuangan yang disebutkan di atas iaitu mengenal Allah dan mengenal diri. Dengan kekuatan dan persiapan itu, akan mempersiapkan generasi baru yang sudah bersedia menerima tugasan sebagai pelapis perjuangan. Malah bukan sekadar menggantikan generasi tua dan lama akan tetapi membaiki dan memperkemaskan perjuangan mereka.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:14 am

Realiti generasi yang lahir kini

Untuk merintih atau berdukacita akan generasi baru yang lahir kini yang ramai hampas dan kualiti rendah merupakan perbuatan yang tak bererti. Generasi yang lahir kini adalah cermin didikan dan asuhan generasi yang lepas. Mungkin segelintir punya rencah terbaik dalam perjuangan, namun yang banyaknya tidak punya rencah yang kita harapkan. Mereka bukan sekadar tiada fokus dan tidak kenal nak berjuang bagaimana dan ke mana, malah atas asuhan dan didikan generasi tua yang bobrok rakus mengejar imej, generasi baru hanya tempelan atau budak-budak yang dipergunakan semata-mata.

Kononnya generasi muda ini sukakan hiburan. Maka berebut-rebut generasi tua yang masing-masing mendakwa pejuang agama dan bangsa tersohorlah sangat, untuk menghadiahkan hiburan dan rekreasi kepada generasi baru. Mereka adakan konsert, mereka adakan pertandingan futsal,melukis dan mewarna, itu semua adalah tempelan untuk tunjukkan mereka mesra orang muda. Islami tak islami, semua boleh diimejkan. Mereka berikan kata-kata umum buat orang muda, mengingatkan untuk mengikut quran dan sunnah, tapi akhirnya generasi tua itulah yang akan menentukan hala tuju strategi perjuangan walaupun menjadi pengikut sogokan demokrasi dramatik barat.

Kerana kagum betapa hebatnya usaha membanjiri jalan-jalan raya yang dilakukan di sesetengah negara seperti di Indonesia yang menjatuhkan Suharto, di Thailand yang menjatuhkan Thaksin, di Myanmar usaha menjatuhkan junta tentera, atau di Pakistan usaha menjatuhkan Pervez Musharraf, semua itu dilihat sebagai kelazatan berjuang.Walaupun rata-rata pejuang gerakan Islam kenal benar siapakah yang menggalakkan kesemua rapat umum mahupun demonstrasi jalanan yang mendapat liputan meluas media massa dunia jika tidak Amerika dan Yahudi yang akan bersorak-sorak 'berikan demokrasi,pulihkan demokrasi'.Sepertimana Megawati Sukarno Putri mahupun Gusdur gagal menjayakan zaman pasca reformasi di Indonesia, begitu juga Anwar Ibrahim gagal menghidupkan reformasi demi menumbangkan Mahathir apabila Mahathir turun takhta dengan keamanan dalam proses peralihankuasa pada tahun 2003. Jangan dikira peristiwa pergulingan Thaksin kerana Thaksin diguling oleh tentera sepertimana Musharraf sebagai ketua tentera pernah mengguling Nawar Sharif dulu.

Ide kebebasan untuk Zionis

Malah catatan sejarah mencatatkan revolusi Iran yang mengguling shah iran ketika kumpulan Khomeini bergabung tenaga dengan kumpulan sosialis, komunis, malah pro demokrasi, seakan-akan memberikan jalan mudah gerakan islam untuk bekerjasama dengan sesiapa saja asalkan usaha menjatuh dan mengguling pemerintah dapat dilaksanakan. Mereka lupa, tak tahu atau sengaja buat-buat malas nak fikir dalam-dalam bahawa demokrasi, 'human rights', sosialis, komunisme,liberalisasi, feminisme, dan bermacam lagi ide-ide yang tersebar di dunia kini didokong dan dicetus oleh kaum yahudi untuk menjayakan survival kaum mereka dan misi zionisme secara terurus dan sistematik.

Lihat betapa Israel sehingga kini tak berjaya diusir malah tak diperangi oleh mana-mana negara Islam kecuali ancaman-ancaman dari Iran dan kumpulan bersenjata rakyat palestin mahupun Hizbullah di lubnan. Konsepnya mudah, jika memerangi Israel atau bertindak secara bersenjata bererti melanggar konsep kebebasan, melanggar hak asasi Israel, melanggar demokrasi yang berteraskan kepada suara majoriti.

Jika kita berfikir secara normal, hak asasi rakyat Palestin sudah lama dipersetankan oleh zionis, maka Israel telahpun mencabul hak asasi manusia. Jika pilihanraya lalu telah mengangkat Hamas sebagai kerajaan rakyat Palestin menerusi suara demokrasi rakyat Palestin, Hamas telah diabaikan kewibawaannya dengan Amerika dan Israel tidak mengiktiraf Hamas kerana Hamas bertekad mahu menghapuskan Israel.Konsep hak asasi manusia, demokrasi mahupun liberalisasi memang mengarut kerana hujah di atas telah dipersetankan kembali oleh konsep-konsep itu dengan memandangnya dari sudut mata Israel bersama proksinya.

Hak asasi manusia rakyat Israel dilihat perlu dilindungi.Rakyat Palestin yang bertindak sebagai pengebom berani mati mahupun melancar peluru roket dari Gaza dilihat sebagai mencabul hak asasi israel untuk menikmati ketenteraman.Lebih dari itu, Israel sudah lama mencanangkan mereka punya hak ke atas tanah-tanah 'israel' itu, maka berkonfrantasi ke atas cubaan mereka memiliki dan mendiami tanah-tanah bumi 'israel' adalah mencabul hak asasi mereka.Tindakan militan dan bersenjata oleh rakyat palestin mahupun kumpulan bawah tanah dilihat melanggar demokrasi kerana suara perwakilan-perwakilan di PBB iaitu suara dunia dikatakan menentang usaha militan tetapi mengkehendaki jalan perbincangan. Israel memberi alasan jika tentera zionis menyerang penduduk, mengebom rumah, atau menghalau penduduk rakyat palestin adalah demi menjaga ketenteraman dan demi mencari pejuang militan islam.Atas sebab militan islam dicop sebagai pencabul demokrasi, maka militan zionis dilihat sebagai pembela demokrasi jika menentang militan islam.

Konsep yang sama juga digunakan oleh Amerika dalam menceroboh Afghanistan dan Iraq. Disebabkan Al Qaeda pencabul demokrasi,dan Saddam diktator musuh demokrasi, maka usaha Amerika dilihat sebagai pembela demokrasi.Maka negara-negara dunia yang semuanya sudah menyangkut leher atas taring-taring ekonomis kapitalis dikuasai oleh Yahudi dan Amerika demi menjaga kemakmuran ekonomi, diberikan kata dua oleh Amerika, "bersama kami atau menjadi musuh kami".Kesimpulannya, idea membebaskan dunia dari terorisme, autokrasi, penentang hak bersuara, atau kerajaan yang mengawal, atas nama hak asasi manusia, demokrasi,liberalisasi dan sebagainya adalah sistem untuk memberikan kebebasan buat Yahudi menguasai dunia dan tiada yang mencabar.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:14 am

Gerakan Islam dijadikan tunggangan mencelaru

Dua jenis pelan untuk menjayakan misi menyebarkan demokrasi dan liberalisasi yang menyokong dunia dajjal globalisasi adalah dengan pertama membuktikan gerakan Islam yang diberi tekanan bertindak di luar lunas demokrasi supaya nanti gerakan Islam itu boleh dilabel sebagai penentang demokrasi,dan kedua menjadikan gerakan Islam sebagai gerakan yang tunduk dan bersetuju dengan ide demokrasi.

Bagi pelan pertama, mana-mana gerakan Islam yang sudah ditekan atau disogok dengan idea bahawa dunia ini sudah tiada pilihan lain selain menghancurkan semua kelompok musuh secara senjata, akan membolehkan Yahudi dan Amerika mengalih dunia memandang gerakan Islam sebagai Gerakan Satan dan jika mereka menghapus dan membunuh semua gerakan Islam itu, mereka dilihat mulia dan pembela ketenteraman yang akan dicatat oleh sejarah.Manakala gerakan Islam itu semua akan dikecam zaman berzaman yang akhirnya memberi imej buruk pada Islam dan menyukarkan dakwah Islam. itu yang dirancang mereka.

Untuk menjayakan pelan ini, mereka lakukan dua perkara.Pertama, menindas ekonomi umat Islam hingga mereka itu bodoh dalam berekonomi, hingga tak mampu keluarkan produk makanan sendiri, hingga semua mereka meletakkan diri sebagai peserta ekonomi kapitalis.Padahal jika umat Islam berpadu gigit dengan geraham pada tali-tali ukhuwwah dan hidup secara Islam dengan muamalah sesama umat di tahap yang optimum, Yahudi dan Amerika dan seluruh dunia yang akan terpaksa menjadi peserta ekonomi Islam. Muamalah Islam meletakkan umat Islam tidak boleh terlibat dengan riba,maka semua bank kapitalis tidak disertai umat Islam, akan tetapi umat Islam mempunyai bank sendiri. Umat Islam juga disuruh berjual beli dengan adil, maka siapakah yang paling adil timbangan harga barangan selain peniaga islam yang bertaqwa? Maka jual-beli, penghasilan produk umat Islam akan berlaku dengan cergas malah akan turut ditambah dengan kemasukan penyertaan kaum bukan Islam. Islam mengajar akan halal dan haram makanan dan produk yang digunakan umat, maka ini memberikan jaminan semua umat Islam adalah peserta ekonomi umat. Keuntungan perniagaan Islam hasil dari muamalah tadi tidak berhenti setakat itu. Mereka dikenakan zakat oleh Islam, dan ini menjadikan ekonomi Islam itu tidak berlegar-legar di kalangan peniaga semata-mata tetapi disebarkan dan dinikmati semula oleh pengguna terutama fakir dan miskin, dan umat-umat yang berjuang.

Namun umat Islam tak mahu semua itu. Mereka rela menjadi peserta ekonomi kapitalis, lalu ketika kenaikan harga sesuatu barangan dan keperluan, umat Islam lah dilihat paling menderita, lalu mereka berteriak bagai nak gila kerana ditindas, padahal tiada lain penindasan dan kezaliman itu dilakukan oleh umat Islam sendiri kerana mereka telahpun menjadi ahli peserta ekonomi kapitalis. Petroleum adalah contoh terbaik untuk direnungi umat Islam betapa kita kini adalah tikus dan tapir yang bodoh buat kaum kafir kerana lazat menikmati pulangan sementara dari ekonomi kapitalis yang dirancang secara sistematik ke atas umat Islam. Penggalian petroleum yang ada di bumi umat Islam adalah dirintis oleh kaum kafir. Umat Islam lengah-lengah untuk mengejar ilmu menggali kerana beranggapan orang kafir boleh jadi kuli menggali dan menjual lalu umat Islam akan dapat pulangan keuntungannya. Sudahlah produk menggunakan petroleum juga dihasilkan oleh kaum kafir seperti motokar, jentera, kapal dan lain-lain barangan untuk memperlihatkan akhirnya umat Islam jadi pak turut saja dari turun bangun ekonomi dunia.Hari ini harga minyak menaik mencanak, hasil sistem pengagihan kapitalis dan tindakan-tindakan Amerika dalam beberapa perang.Umat Islam hari ini mengimpikan harga minyak rendah. Mengimpikan harga motokar rendah. Semua umat Islam yang hanya minta-meminta harga itu adalah pengemis yang bodoh dalam sistem kapitalis selagi mereka tak sedar Islam terbuka untuk dianut sebagai perjuangan hidup.

Dengan umat Islam yang terjerut ekonomi, akhirnya negara-negara umat Islam terdedah kepada pelan kedua Yahudi dan Amerika.

Kemasukan kapitalis sebagai penentu dasar politik negara umat Islam.Dengan keadaan umat Islam mahu bangkit ekonominya tanpa teraju apa-apa sistem baru yang sebenarnya sudah tersedia ada dalam sistem ekonomi islam, atas sebab kebingungan umat akhirnya mereka mengorak langkah menarik pelabur-pelabur kapitalis untuk membangunkan ekonomi mereka. Mereka sangkakan pelaburan itu sekadar pelaburan. Tidak, wahai kawan sekalian, pelaburan itu disertai oleh syarat-syarat dan kehendak-kehendak. Akhirnya demi memenuhi kehendak dan syarat kapitalis, bumi-bumi umat islam menjadi tapak-tapak kek ekonomi untuk dibahagikan sesama kapitalis dan untuk mencampuri dasar politik juga bukan lagi perkara yang susah buat mereka.

Dengan dua langkah inilah akhirnya tekanan buat gerakan Islam yang memerhati dan memantau kezaliman ini meningkat mencanak. Akhirnya idea kesyaitanan mula meresap dalam minda gerakan Islam. "Kita sudah tak mampu lakukan apa-apa lagi, melainkan bunuh!bunuh! kill!kill! die!die!!" Maka mereka menjadi tikus eksperimen yang berjaya diperbudakkan oleh satu rencana panjang kaum kafir.Mereka menjadi teroris anti demokrasi, maka pembela demokrasi Yahudi dan Amerika pun tanpa segan silu lagi menghapuskan mereka dengan buruan dan penyeksaan. Bukan sekadar mereka, tetapi mana-mana saja gerakan Islam yang Yahudi dan Amerika suka asal saja gerakan Islam itu menentang 'demokrasi'(yahudi, Amerika, kapitalis).

Maka dengan kejayaan membentuk teroris islam dengan rencana dan provokasi penindasan, maka terbentuklah secara natural kelompok Islam yang lain sebagai pro demokrasi demi menyelamatkan diri supaya tak dilabel sebagai teroris.

Lebih malang buat umat, jika sudahlah gerakan Islam dan pimpinannya jahil untuk merangka strategi dengan akhirnya mengikat tengkuk pada rencana musuh menjadi tukang sorak 'hak asasi manusia', tukang sorak 'demokrasi' dan tak kurang juga tukang sorak 'liberalisasi', malah umat Islam yang tukang sokong gerakan Islam ditipu bulat-bulat dan dilatih serta diasuh menyokong gerakan Islam itu wajib, padahal kewajipan meletakkan perjuangan Islam atas landasan yang lebih selamat itu lebih wajib!

Anak Muda sahaja harapan

Orang-orang tua di atas sudah kelat, sudah pekat, sudah tebal keangkuhan rencana perjuangan mereka. walaupun ada ramai lagi orang-orang tua dari barisan ulama yang punya rencana cukup bijak, atau sekurang-kurangnya boleh membimbing perjuangan anak muda, namun kelompoknya amat sedikit dan halus.Ramainya ulama yang turut tak tahu menahu akan rencana musuh, hingga mereka tak tahu ais krim yang mereka jilat itu adalah dari tangan yahudi.Saya percaya para ulama yang diperbodoh atau digelapkan mereka akan persekitaran yang tertutup agar tak nampak jelas gerakan musuh yang bergerak masih punya manfaat dan kedudukan mulia kerana mereka adalah seperti para sahabat yang disuruh tinggal untuk tidak keluar berperang demi menurunkan ilmu pada generasi muda.memanglah sahabat yang tingal tak keluar berperang itu tak tahu menahu apa yang terjadi di medan perang, melainkan mendengar cerita dari mereka yang balik dengan selamat.

Orang-orang muda mesti manfaatkan ilmu para ulama ini.Apatah lagi ulama yang jujur mendapat ilmu secara sanad, keberkatan ilmu itu lebih lagi kerana mereka menghafal ilmu secara turun temurun secara cukup dijaga hingga ke Rasul junjungan Nabi Muhammad Rasulullah s.a.w.Ilmu para ulama inilah yang dapat menjayakan misi fokus pada mengenal Allah samada ilmu quran, ilmu hadis, fiqh, tasawwuf dan sebagainya.

Namun orang muda tak harus lupa pada fokus kedua yang dibicarakan di awal tadi, iaitu mengenal diri. Kita perlu tahu kita ini adakah pemanah di atas bukit, penunggang kuda yang berpedang,atau pengibar panji-panji dan pesorak semangat.

Fokus mengenal diri ini wajib untuk melihat persekitaran dan pemahaman kita kepada keperluan dunia yang berlaku di zaman kita. Jika ramai yang sakit kerana penyebaran virus, pastilah kita kenal keperluan umat untuk memiliki doktor mengubat.Allah tidak menzalimi kita, malah Allah telah merancang semuanya untuk kita bertindak dengan memberikan kita kurniaan bakat dan kebolehan, juga menempatkan kita di satu kawasan yang memerlukan kita. Takdir Allah itu berjalan dengan penuh rancangan hebat dan tersusun oleh Allah. Cuma manusia itu saja yang jarang berfikir, maka mereka menzalimi diri mereka sendiri.Oleh itu jika ada keperluan seorang doktor, sudah ada manusia di kalangan umat yang Allah berikan kekuatan untuk menjadi doktor. Syaratnya mereka perlu kenal diri, perlu kenal situasi, perlu cekap mengaitkan peranan dan tugas mereka, barulah kaum pemuda pemudi menjadi generasi khaira ummah, khalifah di dunia, yang memakmurkan bumi Allah ini, membaiki kerosakan-kerosakan yang dibuat oleh tangan-tangan manusia penzalim!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:15 am

Fokus dan bergerak berjemaah

Apabila pemuda pemudi telah berjaya mengenali Allah dan diri, maka persiapan membina rangka kerja bersepadu perlu disusun. Berbeza dengan bergerak secara berjemaah tanpa persiapan menyiapkan diri dengan peranan dari langkah mengenal Allah dan fokus diri, hanya semata-mata mengikut arahan orang-orang tua yang sudah menjerat leher pada rencana Yahudi dan Amerika, pemuda pemudi dengan terang-terang hanya budak-budak suruhan.

Jika kalian tidak percaya, tidak ada satu usaha bersepadu yang diberikan buat anak-anak muda untuk melapisi umat dengan tugas dan peranan buat menyelamatkan umat yang bermasalah dalam segenap bidang, akan tetapi semata-mata ditarbiyah dan didakwah anak-anak muda supaya taat dan wala pada pimpinan jemaah, dan menyemaikan kebencian dan permusuhan menggila pada segala musuh yang di labelkan jemaah. Yang anehnya, label musuh dan kawan itu langsung samar-samar. Menyebut sekularisme itu musuh jemaah, tetapi mengambil sekutu yang sekular itu tidak apa pula. Kerana jemaah ini adalah jemaah yang berjuang dalam mengisi kerusi di parlimen, maka begitulah akhirnya fokus perjuangan jemaah yang celaru dan haru biru. Tidak lagi perlu untuk fikirkan tanggungjawab gerakan Islam itu bukan sekadar berkerajaan dengan akhirnya umat Islam terus terkontang kanting tanpa pimpinan.

Yang anehnya, bila harga barang naik, mereka yang dulu terjah bangkit dan mendakwa diri sebagai pembela rakyat teraniaya. Akan tetapi, di mana peniaga yang harga rendahnya di kalangan pejuang islam? bila harga gula naik, di mana gula milik umat Islam? bila harga ayam naik, di mana ayam milik umat Islam?Bila harga minyak naik, di mana minyak milik umat Islam?

Hakikatnya, bukan tiada pejuang islam berniaga gula, ayam atau minyak. Tetapi peniaga islam itu pun ahli peserta ekonomi kapitalis. Lalu bila ditanya, mengapa kamu pejuang Islam turut menjual gula, ayam atau minyak dengan harga mahal? Dijawabnya, kerana pembekal-pembekal semua meletak harga mahal, kerana semua peniaga juga sudah menjual dengan harga mahal. Jika benar ayam-ayam milik pejuang Islam cukup untuk keperluan umat Islam, masih lagi penternak-penternak ayam dari kalangan pejuang mengikat leher pada kapitalis kerana pengeluar makanan ayam pula tidak ada di kalangan pejuang Islam. Dan begitulah seterusnya. hakikatnya, penternak ayam di Malaysia yang menternak ayam dengan skala besar bukan dari pejuang Islam yang bermuamalah dengan ekonomi Islam akan tetapi dikuasai oleh penternak-penternak kapitalis.

Andai pejuang Islam sedar bahawa ekonomi umat boleh diselamatkan bila umat merintis jalan dan berpadu untuk duduk dalam kek ekonomi islam semata-mata, dengan teori ekonomi bagaimanapun, umat Islam kekal selamat kerana umat islamlah penternak,pengeluar,pemproses,pemasar dan juga pembeli. Agenda Industri Halal bukan semata-mata nak hasilkan produk untuk menembusi pasaran, tapi sewajarnya menjadi agenda untuk pejuang Islam membina dunia ekonomi baru yang terasing dari dunia ekonomi kapitalis. Ada yang menyebut itu suatu yang mustahil. Tidak, Jepun dan China pernah suatu masa dulu hidup dengan dasar tutup pintu. Adakah Jepun dan China mati sepanjang menjalankan dasar itu? Kita tak perlu tutup pintu sebegitu, tetapi kita perlu ada dunia ekonomi sendiri, kerana dunia ekonomi kapitalis itu sudah terang-terang bersuluh menindas dan menganiaya.

Kita tak perlu tutup pintu sebegitu kerana Rasulullah sendiri memberikan pilihan buat tebusan perang dari kalangan musuh islam untuk mengajarkan ilmu buat anak-anak umat seperti ilmu membaca dan mengira untuk mereka dibebaskan. Mengambil kelebihan dunia luar atau bangsa luar dari segi ilmu juga diamalkan oleh ramai ulama dengan mengumpul keilmuan sains dan matematik bangsa parsi dan yunani yang akhirnya membuatkan para ulama muncul cendikiawan terbilang yang akhirnya dirujuk oleh bangsa lain pula terutama eropah. Dengan keterbukaan dasar ilmu dan penutupan ekonomi dari dimasuki unsur zalim seperti konsep ekonomi kapitalis, umat islam bukan sekadar mampu bangkitkan sebuah tamadun, malah menjadi pemimpin dunia dan menyebarkan rahmat dakwah islam bukan lagi suatu yang sukar dan terhalang.

Syaratnya pejuang-pejuang muda yang telah mengeluarkan fokus dan kecenderungan masing-masing yang dikurniakan Allah untuk muncul sebagai watak-watak hero dalam segenap bidang perlu bersemuka untuk menyusun dan membahagi tugas. Menyusun dan membahagi tugas juga adalah tugas memfokus, cuma kali ini bukan fokus individu, tetapi fokus gerak kerja jemaah. Hanya pejuang-pejuang biol sahaja yang menentang konsep kesepaduan ummah untuk bekerja bersama-sama memenuhi keperluan dan membaiki masalah umat. Mereka itu tidak lain hanya rasa perjuangannya dah cukup jihad, sudah cukup membela umat. Menjerit-jerit harga gula naik tanpa ada perbincangan pun untuk wujud pengeluaran gula sendiri, yang menggunakan segala macam modal yang terasing dari ekonomi kapitalis. Jangan kata orang melayu tak ada teknologi buat gula pula, padahal gula melaka itu antara gula tersedap dalam dunia.

Fokus Pembahagian Tugas

Merintis dan membina kek ekonomi Islam yang terasing dan tertutup dari unsur kapitalis itu cuma salah satu contoh keperluan mendesak umat dewasa ini. Jangan pula ada orang memikirkan perjuangan ekonomi adalah segalanya. Perjuangan hidup ini bukan nak kumpul wang berjuta-juta untuk jadi kaya, bukan nak hidup bergaya, hidup berfoya-foya. Kita nak cari Imam al ghazali, imam syafie, ibn khaldun, al khawarizmi, dan bermacam lagi tokoh, ulama, cendikiawan , mahupun para sahabat Rasulullah yang kita bangga-banggakan selama ini sebagai bangsa glokal,bangsa angkasa, bangsa cemerlang, gemilang dan terbilang yang disebut oleh Allah s.w.t sebagai khaira ummah itu, dengan cara para pemuda pemudilah sendiri membentuk semula kehebatan itu dalam diri mereka.

Perjuangan mengangkat hukum hudud sebagai hukum di Malaysia bukan suatu yang mustahil, bukan satu perjuangan jahat. Seperti mana hukum faraid dalam membahagikan harta pusaka sudah berjaya bertapak di Malaysia , atau hukum muamalat secara Islam di bank-bank Islam, atau hukum nikah kahwin di mahkamah syariah, atau hukum pengutipan dan pembahagian zakat,hukum hudud adalah salah satu hukum dan pengurusan penghakiman yang relevan juga penuh dengan rahsia-rahsia kitab suci yang perlu kita bongkarkan. Hukum hudud adalah dalam bidang jenayah itu saja bezanya. Jangan jadi bodoh dengan menyebut hukum hudud itu hukum potong tangan, bukan itu fokus hukum hudud. Jika potong tangan itu zalim, maka sebat, gantung dan sebagainya itu apa pula tarafnya? Hudud Islam punya syarat dan kaedah yang cukup teliti yang pernah dibongkar oleh sekalian ulama, maka sekali lagi keperluan pembongkar dan peneliti di kalangan umat perlu dibentuk.

Nak harapkan orang tua? mereka sudah tak larat. Di pentas-pentas ceramah sajalah dapat mereka sorak-sorakkan agar Malaysia mengamal hudud. Nak susun hudud secara teliti dan jelas dalam konteks negara Malaysia belum ada yang tersohor melakukannya.Lihatlah betapa barisan peguam-peguam dan hakim-hakim muda yang berjuang untuk mengangkat hudud sangat diperlukan umat. Adakah Allah zalim hingga tidak mengurniakan walau seorang manusia di kalangan umat untuk menjadi peguam atau hakim? Tidak, Allah sudahpun melengkapkan manusia itu dengan keperluan, bakat dan kelebihan untuk disatukan menjayakan perjuangan membela agama Allah di muka dunia ini.

Sepertimana perjuangan ekonomi islam tadi kita perlukan barisan pejuang yang ramai untuk menjadi pelapis dan perintis peniaga Islam, begitu juga perjuangan mengangkat hudud diperlukan oleh umat. Bukan sekadar 2 perjuangan itu saja. Kita perlukan barisan pendakwah untuk berdakwah islam, barisan pemantau dan penyelamat untuk melindungi umat dari penjenayah dan bencana alam, barisan doktor untuk merawat dan mengubati sakit umat, barisan jurutera untuk pembinaan infrastruktur, mesin dan jentera bagi menampung medan ilmu, ekonomi, sosial dan dakwah. Lihat betapa tugas umat itu sangat luas dan meruncing. Memang betul, kita perlukan sebuah parti untuk memenangi pilihanraya supaya wakil umat ada di parlimen, dan keperluan itu adalah secara bersama dengan keperluan-keperluan yang lain. Dan jangan pula kita menjadi seperti mana kaum Yahudi dahulu yang hanya meminta-minta perlindungan dan rezeki, namun nak berjuang sendiri paling dibenci. jangan kita jadi pejuang pengomen atau pengkomplen semata-mata. Di Malaysia bukan haram nak jadi peniaga,peguam, sukarelawan, doktor mahupun jurutera. Kita sudah boleh bergerak. Kita sudah boleh menguatkan umat sejak dulu lagi, tapi kita jenis malas-malas, bising-bising tentang penindasan dan penganiayaan, tetapi diri sendiri sukarela menjadi peserta sistem kezaliman dan penindasan itu.

Inilah yang perlu difahami oleh pejuang-pejuang muda. Jangan jadi bodoh dengan bangga bertempur dengan FRU atau menjerit-jerit terlolong dalam semburan water cannon, dan sudah rasa cukup berjuang dan berjihad. Nak hudud kita pergi ke lapangan mengangkat hudud, sudahlah penggalian dan penelitian hudud belum sempurna, dan bila ditegur mengapa belum sempurna dijawab pula nak fokus jadi kerajaan dulu. Fokus itu yang telah salah difahami oleh pejuang gerakan Islam. Fokus kita yang utama untuk raih redha Allah (redha Allah centric). Lalu bermulalah usaha fokus pada dua usaha mengenal iaitu mengenal Allah dan mengenal diri. Nikmat Allah itu sudah tersedia dalam diri kita masing-masing, tinggal lagi kita yang nak keluarkannya, dengan fokus pada kelebihan yang telah Allah kurniakan itu. Memanfaatkan nikmat Allah itu satu bentuk kesyukuran. Jangan kita sebut kafir-kafir pada orang dengan diri kita sendiri kufur nikmat. Sesiapa yang bersyukur Allah tambah lagi nikmatNya, sesiapa yang kufur sesungguhnya azab Allah amatlah pedih! Lalu orang tua tak ajar orang muda untuk berusaha membentuk barisan-barisan yang terfokus pada pembahagian tugasnya ini, maka sewajarnya orang-orang muda berhentilah jadi pemalas-pemalas, pemuja artis, pemboros duit dengan aktiviti lagha, awek, cintan tahi hidung,dan sebagainya, dan bermulalah fokus pada perjuangan hidup. Masa dah suntuk. Ini zaman orang muda bangkit, sebelum bangkit jangan jadi bodoh dan sengal dengan sekadar bangkit menjerit, tapi siapkan peranan, watak, dan fokus kekuatan untuk kita tonjolkan dalam perjuangan. Bila bunyi semboyan telah berbunyi, maka bangkitlah kita menuju medan bakti!
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:16 am

Penipuan Asaari akan terserlah apabila ajalnya sampai nanti tanpa dia sempat menjadi Perdana Menteri Malaysia sebagaimana yang dicanang-canangkannya lewat 90-an dulu. Daulah semakin hampir, itulah janji Asaari ketika itu. Lalu pengikut Arqam bersunguh-sungguh bersiap untuk menghadapi kedatangan Daulah.Walhal pada hari ini pula, janji itu berubah oleh isterinya Khatijah Aam yang menyebut peristiwa lenyapnya Darul Arqam dari muka bumi Malaysia adalah peristiwa penapisan pengikut, iaitu untuk membezakan pengikut yang setia dan pengikut yang curang. Kini, Rufaqa kembali mencanangkan Daulah semakin hampir.

Jika menyebut politik Islam tanpa menyebut Daulah, maka kita akan disebut tidak cakna politik. Melihat keghairahan pengikut muda partai islam yang melihat Daulah semakin hampir apabila aktiviti-aktiviti ceramah dan demonstrasi mendapat sambutan hangat, maka saya terkenangkan peristiwa Darul Arqam itu. Saya tahu pemuda pemudi sebaya saya tidak berasa hangat kenangan itu mengajar saya tentang dunia 'politik Islam' dan 'pelan tindakan' nya , kecualilah mereka punya latar belakang sama dengan saya yang sejak kanak-kanak botak berjubah serban dan dikelilingi ibu-ibu berpurdah.

Ketika suatu masa dulu Anwar Ibrahim memberi ceramah di depan warga Darul Arqam, beliau memuji Asaari akan usaha jamaahnya. Kelompok ABIM dan Arqam sehaluan ketika itu. Tatkala Anwar dijemput ke dalam UMNO, warga Arqam mula berdiri kukuh di belakang Asaari melihat ketokohan Asaari lebih tinggi dari Anwar, kerana Asaari konsisten berdiri atas manhaj dakwah dan bukan politik. Beberapa anggota Arqam yang dulunya memegang jawatan dalam ABIM mula keluar dan mengukuhkan jamaah Arqam.

Manhaj dakwah Darul Arqam mengukuh dari teori, praktikal dan spiritual. 3 unsur itu memang menjadi resepi mana-mana gerakan dakwah Islam khususnya Ikhwanul Muslimin di Mesir atau Hizbullah di Lubnan yang bukan sekadar menyebut Islam itu syumul, bahkan menonjolkan kesyumulan Islam. Arqam meninggalkan beberapa kelompok jamaah dakwah lain dari sudut usaha menonjolkan kesyumulan Islam itu walaupun tidak dinafikan semua gerakan dakwah termasuk barisan pemuda UMNO di bawah Anwar juga turut menuju ke arah itu. PAS konsisten untuk bertarung habis-habisan dalam kempen pilihanraya dengan memantapkan ceramah-ceramah. Penceramah PAS menghiasi ceramah dengan zikir, ayat quran, hadis diselang-seli sumpah seranah, celaan dan berita sangka-sangkaan supaya ceramah benar-benar nampak berinformasi dan menarik untuk berkongsi jenaka, ketawa, sedih, kecewa dan amarah.

PAS turut membuka beberapa buah kedai untuk menjana ekonomi, walaupun ada juga inisiatif kedai PAS bukan dari keputusan partai akan tetapi inisiatif individu ahli PAS yang telah berbai'ah untuk hidup dan mati dalam PAS. PAS juga ada pusat asuhan kanak-kanak yang dipanggil PASTI. Dan satu persatu sekolah pondok yang dipunyai tokoh-tokoh PAS juga mula dikenali sebagai markaz PAS melatih para pelapis partai. ABIM sesudah ditinggal Anwar tidak juga berhenti dari usrah-usrah mereka. ABIM juga ada pusat asuhan kanak-kanak seperti tadika ABIM nya.Dasar mencontohi Ikhwan di Mesir terus menunjangi perjuangan dakwah ABIM. Lalu seketika mereka bersama dengan haluan UMNO untuk dilihat sebagai sayap pemuda UMNO dalam dakwah.

Usaha-usaha Anwar dan warga ABIM banyak menjana idea-idea ke arah islamisasi. Bank Islam dan Universiti Islam antara jenama-jenama produk Islamisasi yang walaupun jalan islamisasi itu sejalan dengan islam nya PAS sebagai Parti Islam, namun di sinilah terlihat hakikat buat pemerhati dan pengkaji politik Islam apabila Anwar menjadi bahan celaan ceramah-ceramah PAS era itu dengan ratusan yang hadir gemuruh dengan tepukan apabila nama Anwar dicela. Anwar menggelar PAS sebagai parti maki wal hamun.

Kelompok pro ABIM dari luar negara memerhatikan kemelut dakwah yang tidak dapat mengharapkan PAS , apatah lagi ABIM sendiri yang berdiam dan lesu untuk menjana kesyumulan Islam apabila sejak Anwar naik berjawatan dalam UMNO dan kerajaan sekalipun, kemelut masyarakat yang jahil Islam terus melebar. IRC mula menjana pengikut dengan harapan untuk buka jalan baru dakwah iaitu ke tahap islah, dengan azam lebih kuat, dengan idea lebih segar meliputi segala lompong-lompong kosong yang ditinggalkan ABIM dan yang tak mampu dibuat PAS, mereka lah perintis penubuhan JIM hari ini.

Ketika era islamisasi Anwar berjalan untuk menuju masyarakat Madani nya, Dr Mahathir mengukuh juga program islamisasi itu dengan penubuhan IKIM. Dan beberapa NGO tajaan kerajaan mula terbentuk apatah lagi apabila PAS terus berkecamuk dalam arena dakwah jika tidak mengambil usaha bantuan jamaah dakwah yang sukarela mengurus usrah dan tamrin, khususnya apabila Nakhaie meninggalkan temannya Allahyarham Fadzil Noor, dan menubuhkan Yadim. Perkim, Yapeim, dan bermacam lagi NGO islami yang bertindak sebagai pro kerajaan bagi mengukuhkan dakwah dalam pelbagai lapisan masyarakat nampaknya tidaklah begitu berkesan. Kegagalan dakwah Islam untuk membendung hedonisme freemason dan kelompok liberal khususnya orang-orang UMNO berpendidikan barat membuatkan PAS melihat semua pro Mahathir termasuk perjuangan islamisasi cuma kekaburan syumulnya Islam dan naiknya Sekularisme.

PAS komited untuk perang ke atas UMNO, bukan lagi atas dasar persaingan politik meraih undi di medan pilihanraya sahaja, akan tetapi perjuangan jihad menjatuhkan kuffar yakni UMNO. Kebencian terhadap UMNO menjulap-julap hinggalah Anwar akhirnya ditendang keluar. Anwar yang sudah lama dalam dunia politik cukup faham untuk tidak sertai PAS walaupun PAS membuka pentas buatnya. Sepertimana Tengku Razaleigh pernah tubuhkan semangat 46 menentang Mahathir sambil disokong Tunku Abdul Rahman yang duduk atas kerusi roda ketika itu, begitulah Anwar mengambil tempat dalam proses permainan politik yang sama. Anwar tubuhkan parti baru tanpa tunggu lama, Parti Keadilan disokong oleh pelbagai NGO dan profesional termasuklah warga ABIM dan JIM. Harapan untuk lihat perjuangan Anwar kembali kepada asal menggunung tinggi. PAS juga turut mempelawa para pengikut setianya yang dulu hanya membanjiri ceramah-ceramah, kini mengambil jalan kempen Anwar persis zaman mahasiswanya dulu, ke jalan-jalanraya. reformasi mula tercetus.

Ghairah merasakan daulah sudah hampir, Anwar akan menjadi perdana menteri sambil tokoh-tokoh pejuang PAS akan menjadi barisan kabinetnya, sokongan melayu sahaja tidak cukup, untuk bersatu dengan DAP atau parti sosialis PRM pun tidak wajar jadi penghalang. Mendapat sokongan tokoh-tokoh Barat seperti Yahudi Amerika Al Gore, juga dianggap satu kemanisan. Daulah sudah hampir. PAS makin ghairah. Mahathir maha zalim mesti ditumbangkan. Reformasi tamat. 2003 Mahathir turun takhta dengan aman sambil melambai-lambai kepada rakyat.

Benarlah hal peristiwa Reformasi itu melanda lesu pada reformis dan peserta demo yang mula langkah lambat-lambat setelah kemenangan besar Pak Lah pada tahun 2004. Persis apa yang dirasakan oleh pengikut darul Arqam 10 tahun sebelum itu, keghairahan yang sama pernah tercetus.

Dakwah Arqam bukan sekadar ceramah, sekolah ,tadika mahupun usrah. Arqam terkehadapan dalam gerak kerja jamaah yang benar-benar menunjukkan erti 'jamaah' apabila sektor ekonomi produk makanan, hiburan alternatif, keupayaan teknologi audio visual, pencetakan buku-buku Asaari secara produktif, klinik-klinik kesihatan,malah makan,minum, pakaian,tempat tinggal warga jamaah Arqam juga secara bersama hingga terbinanya beberapa perkampungan Arqam membuatkan warga Arqam benar-benar ghairah apabila diumumkan Daulah sudah hampir. Bukti praktikalnya teori kenegaraan Asaari terbukti depan mata mereka. Ketika suasana negara hangat dengan penahanan warga Arqam, sambil Asaari masih di luar negara di'buru', ahli-ahli arqam benar-benar rasa kemanisan berjuang sebagaimana ahli-ahli peserta reformasi anwar rasa lazat ditahan ISA.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:16 am

Namun apabila tertangkapnya Asaari di Thailand, dan pengakuan Asaari akan kesesatan ajarannya, menangis teresak-esak ahli arqam maka lesulah sudah pengharapan bahawa huru-hara negara itu akan menaikkan Asaari, akan tetapi Arqam terkubur senyap lenyap hingga buat orang awam terpinga-pinga tidak ketahuan cerita.

Apabila naiknya Pak Lah bersama Islam Hadhari, Asaari dengan team-work baru Rufaqa menjadi pro-Islam Hadhari. PAS kekal anti-UMNO maka automatik anti-Islam Hadhari. Dari menyokong Islam Hadhari, PAS lebih sanggup menjadi sekutu buat kelompok liberal.Ketika Anwar mula dibebaskan dengan tenaga kerja Parti Keadilan yang baru setelah pergabungan dengan PRM membentuk PKR, PAS mula sebaris dengan kalimah 'menegakkan demokrasi, hak asasi manusia, kebebasan bersuara'. Kita tahu, Ustaz Fadzil Noor dulu pernah menyuarakan kata-kata yang cukup berkesan di Parlimen akan perihal gerakan 'kebebasan bersuara' ini. Tulisan Farish Noor yang menghina Rasulullah dikecam hebat oleh Ustaz Fadzil Noor. Setelah perginya Allahyarham juga, gerakan liberal dan pluralisme agama tidak pernah berhenti. SIS , Bar Council dan bermacam NGO agama lain turut berusaha menjaja liberal agama dengan cadangan IFC. Kisah Lina Joy yang didokong oleh gerakan-gerakan agama yang mahu supaya Melayu dibenarkan murtad, turut tersenarai dalam cubaan menggugat institusi syariah dan perlembagaan negara.

Usaha memandang Malaysia sebagai negara Islam dengan hanya berteraskan Islam sebagai agama persekutuan turut ditentang oleh kumpulan liberal ini yang tunjangnya ada dalam kerajaan, pembangkang mahupun NGO. Mereka mahu Malaysia benar-benar sekular untuk adil pada semua. PAS menyokong usaha ini cuma dari perspektif dan hujah berbeza. PAS tidak mengiktiraf Malaysia sebagai negara Islam kerana tafsiran 'negara Islam' yang tepat berada dalam parti mereka. Manakala kelompok liberal dan sekular anti kerajaan pula tidak mengiktiraf Malaysia negara Islam kerana tidak mahu Malaysia dijadikan negara Islam.

Dua perspektif berbeza ini tak menghalang PAS bersama bergerak dengan puak liberal dan sekular, begitu juga apabila PAS melolong menjerit 'kembalikan demokrasi', 'kembalikan hak asasi manusia', dan 'kembalikan kebebasan bersuara' tidak sama tafsirannya dengan puak liberal. Dua-dua menjerit kalimah yang sama tetapi matlamatnya nyata berbeza. 'Demokrasi' puak liberal dan plural mengkehendaki tiada halangan dan batas menyekat kemaraan apa-apa ideologi, fahaman dan anutan. 'Demokrasi' PAS supaya pilihanraya menang pada parti Islam. 'Hak asasi manusia' puak liberal mengkehendaki semua kebebasan diiktiraf termasuk kebebasan Melayu untuk murtad atau gay dan lesbian untuk berpesta seks. 'Hak asasi manusia' PAS adalah supaya pejuang islam tak ditahan ISA. 'Kebebasan bersuara' liberal supaya hedonisme lebih bebas tanpa dikecam mufti, atau penyebaran dakyah agama selain Islam dapat bergerak dalam arus perdana. 'Kebebasan bersuara' PAS adalah supaya ceramah PAS dapat masuk TV.

Sokongan Rufaqa kepada Islam Hadhari Pak lah tidak lama, apabila Rufaqa difatwa haram dan mereka mula diburu dan dipantau ketat, Rufaqa mula bercakap soal hak asasi manusia sama. Kelompok liberal tidak kisah akan sesat atau tidak fahaman seseorang, mana-mana kelompok yang marah pada kerajaan akan ditanang termasuk Rufaqa yang digambarkan innocent (tidak bersalah). Rufaqa juga berkehendakkan gerakan 'kuning' terjadi sepertimana kelompok liberal dan PAS menggerakkan gerakan BERSIH dengan tema-tema demokrasi, hak asasi manusia dan kebebasan bersuara. HINDRAF yang senada perjuangannya untuk menuntut kebebasan dan keadilan sama rata malaysian malaysia, sekularisme malaysia, tiada sekatan syariah , tiada hak keistimewaan melayu walaupun semua itu terkandung dalam perlembagaan dan kontrak sosial negara. PAS turut sama bersetuju dengan tema-tema yang umum mengenai demokrasi, hak untuk semua, kebebasan bersuara bersetuju supaya perhimpunan seperti HINDRAF dibenarkan diadakan.

Walaupun apabila diumumkan kerajaan bahawa WPI tidak memperuntukkan keistimewaan bumiputera supaya pelaburan dapat masuk sepenuhnya, pejuang-pejuang PAS yang menentang , marah dan mengejek. Akan tetapi apabila tuntutan penghapusan hak keistimewaan melayu oleh HINDRAF, pejuang PAS menyokong kerana itu terkandung dalam prinsip demokrasi, liberal dan terbuka. Benda yang sama kadang dipandang perspektif berbeza seperti memperjuangkan dmeokrasi, dan boleh juga berbeza pendirian dan prinsip dalam suatu isu yang sama seperti isu keistimewaan melayu.

Apabila hal ini bukan saja dilihat ketika ini seperti disuarakan mufti perlis tentang beza orang politik dan dakwah, malah itulah yang sudah dilihat oleh gerakan jamaah dakwah sejak dulu terhadap partai politik islam, betapa orang politik sanggup berasa suka pada setiap apa yang boleh buat mereka kalahkan musuh politik mereka, walaupun hakikatnya PAS sendiri tahu daulah Islam yang mereka canangkan itu tak akan munculpun selepas menang. Malahan, jika menanglah suara-suara demokrasi,hak asasi manusia, dan kebebasan bersuara ini, maka matlamat PAS lah yang terperangkap di dalamnya, kerana tafsiran demokrasi, hak asasi manusia dan kebebasan bersuara PAS tak akan menang ke atas tafsiran puak liberal dan sekular yang berjuang menumpang kekuatan tenaga kerja PAS. Lebih-lebih lagi PAS tetap menyokong perhimpunan HINDRAF tanpa perlu selidik matlamat dan tuntutan perhimpunan itu, maka jika suatu masa nanti ketika perhimpunan Melayu Murtad dan perhimpunan Gay Lesbian diadakan turut tak dapat dihalang PAS, kerana hak berhimpun tidak mempersoalkan matlamat berhimpun. Matlamat yang jahat tetap halal hak nya dalam prinsip demokrasi.

Benarlah apabila pemerhati politik indonesia mempersoalkan erti demokrasi dalam membangunkan negara. Hak berdemonstrasi dan kebebasan media maksimum yang diadakan tak pernah menyumbang kepada ketamadunan Indonesia.Rufaqa juga menumpang kebebasan Indonesia. Mereka subur di Indonesia padahal Asaari menyebut mengikut jadual Allah, Asaari akan menjadi Perdana Menteri Malaysia bukannya Presiden Indonesia. Tapi apa-apapun boleh berubah dalam pendirian Asaari bersama keluarganya, sepertimana PAS juga berubah dalam banyak pendirian. Inilah hakikat pelan tindakan politik Islam mereka semua.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:17 am

Politik Bernegara

Saya mengambil politik sebagai kepemimpinan. Jika politik yang menjadi fokus partai, hizbi,jamaah mahupun gerakan Islam ke arah politik bernegara, maka saya cadangkan politik bernegara itu dipandang sebagai kepemimpinan bernegara. Jika betullah tujuan berpolitik melalui partai, hizbi, jamaah atau gerakan itu terasnya dakwah, maka saya cadangkan politik bernegara dipandang sebagai medan dakwah kepemimpinan bernegara. Dakwah itu bukan sekadar tabligh, akan tetapi konsepnya amar makruf nahi mungkar. Tabligh itu sampaikan, dakwah bukan sekadar sampaikan, tetapi juga harus ke tahap seru, mengajak, mempelawa, amar akan hal makruf. Juga tidak dilupa mencegah, menjauhi, membendung hal-hal mungkar.

Namun, bagaimana pula seorang daie tidak punya kelengkapan cukup,dia hanya mampu tabligh atau sampaikan, adakah haram baginya dakwah?Tidak, jika kekuatannya hanya sampaikan, oleh itu tabligh lah. Maka lihatlah kekuatan imannya. Hal ini tidak susah untuk difahami. Jika betullah mereka yang berceramah, berdemonstrasi, mencela, membuka aib, berperang, merusuh, dan sebagainya demi memenuhi kesyumulan dakwah iaitu dengan 3 tahap iman sepertimana yang disebut jika ada kuasa maka ubah dengan tangan, jika tidak mampu gunakan lisan, jika tidak mampu juga cukup dengan membenci di dalam hati iaitu selemah-lemah iman, maka teras dakwah itu tentunya berteras kekuatan iman sebagai kayu ukur.Jika iman menentukan corak dakwah, dan dakwah matlamat politik, maka saya yakin itu konsep politik islam yang cukup baik.

Namun, jika iman paling tinggi adalah mengubah kemungkaran dengan kuasa dan tangan sebagai kayu ukur, adakah semua tindakan mengubah kemungkaran dengan kuasa dan tangan tanpa mempeduli caranya bagaimana itu, dijamin jalan lurus bagi orang beriman? Adakah memotong tangan pencuri boleh dilaksanakan oleh saya sebagai orang awam demi membuktikan pada Allah bahawa saya beriman tahap pertama? Bertindak tanpa ilmu dan cara hikmah adalah tindakan jahil lagi sesat. Bukankah untuk dapatkan dunia dengan ilmu, untuk dapatkan akhirat dengan ilmu, dan untuk dapatkan kedua-duanya juga dengan ilmu? Lalu bertindak dengan kuasa dan tangan tanpa ilmu juga belum mampu capai tahap iman pertama.

Bahkan, untuk bertindak secara lisan tanpa ilmu juga satu kebingungan. Bagaimana untuk mengubah kemungkaran dengan lisan, sedangkan yang disampaikan tidak berteraskan ilmu?

Ilmu tidak semestinya perlu dapatkan sarjana, sijil mahupun pengiktirafan sekolah atau universiti. Ilmu adalah pengetahuan. Apa yang kita perlu tahu dan patut tahu adalah ilmu. Sememangnya jika kita tidak tahu, bertanyalah kepada yang tahu. Golongan yang tahu itu golongan berilmu, ulama. Adapun bidang ilmu itu tersangat luas, maka jika ada ulama pakar suatu bidang tetapi tidak bidang yang lain, tidaklah pula si ulama itu menjadi rendah tarafnya. Manusia diberikan kekuatan berbeza-beza supaya akhirnya akan melengkapi antara satu sama lain. Manusia perlu bertemu, taaruf, berukhuwwah supaya dapat mencari pelengkap masing-masing. Hatta manusia jahil juga pelengkap bagi manusia berilmu, kerana tanpa si jahil manakan mungkin si berilmu dapat meninggalkan ilmu bermanfaat sebelum mati?

Jika beginilah kefahaman kita tentang dakwah, maka mengapa pula politik yang bermatlamat dakwah tidak mempertimbangkan hal-hal sebegini? Sekurang-kurangnya konsep dan fahaman inilah yang mendasari segala pendirian terhadap bermacam situasi.

Diulang kembali, jika politik islam dipandang sebagai kepemimpinan dan bermatlamat dakwah, iman sebagai kayu ukur corak tindakan, ilmu sebagai panduan tindakan, dan melengkapi sesama manusia atau peserta politik islam dengan kekuatan masing-masing tentulah akan menyumbang kepada pelan tindakan politik islam yang kukuh lagi tersusun.

Pengurusan hati sebagai asas

Disebut di atas, bahawa membenci di dalam hati adalah selemah-lemah iman, dan betapa ilmu wajar dijadikan teras dan dasar tindakan, maka tentulah mengurus kebencian di dalam hati juga perlukan ilmu. Ketahuilah di dalam hati kita ada nafsu. Membenci itu juga adalah elemen nafsu. Sebagaimana bertindak dengan kuasa dan tangan atau dengan lisan tadi perlukan ilmu supaya tindakan berhikmah, maka membenci di dalam hati juga bukan boleh semberono benci.

Sungguh, memandang kemungkaran dan berasa benci di dalam hati akan kemungkaran itu adalah iman, namun nafsu tak pernah berhenti merasuk hati dan menghalang iman. Jika tidak meletakkan ilmu untuk mengurus kebencian hati, maka kebencian hati akhirnya boleh menuju ke arah kezaliman. Sebagai contoh, disebabkan saudara kita pernah melakukan kemungkaran, dan kita benci akan kemungkaran itu kerana kita beriman, lalu akibat tidak mengurus kebencian itu akhirnya membuatkan nafsu benci menguasai hati mengatasi iman sehingga kita bukan sekadar benci kemungkaran akan tetapi benci juga saudara kita itu sehingga kita tidak berlaku adil padanya atau hatta selepas dia bertaubat. Maka kita gagal mengurus benci dengan ilmu supaya iman kekal teras kebencian bukannya nafsu.

Sebagaimana Rasulullah s.a.w pernah dicaci dan dibaling najis oleh seorang tua, tentulah kemungkaran si tua itu dibenci oleh Rasulullah, akan tetapi tatkala si tua itu sakit dan Rasulullah datang menziarahinya membuktikan benci yang ada di dalam hati Rasulullah hanya tertakluk kepada kemungkaran perbuatan si tua, dan bukannya diri si tua. Rasulullah tetap teguh dengan amanah untuk membawa umat baginda menuju jalan yang lurus, maka baginda menziarahi si tua sebagai bukti kasih sayang kepada umatnya.

Apa pentingnya mengurus hati sedangkan itu hanya selemah-lemah iman? Ini soalan jahil yang tidak memahami tahap-tahap iman itu bukannya tahap berasingan tetapi berpadu. Jika membenci di dalam hati adalah selemah-lemah iman dan mengurus kebencian hati dengan ilmu sahaja dapat meletakkan iman yang betul, maka bertindak atas lisan atau bertindak dengan kuasa dan tangan tanpa pengurusan hati tentulah tidak capai iman sempurna. Bagaimana seorang yang beriman di tahap pertama tidak punya selemah-lemah iman iaitu pengurusan hati? Seakan-akan seorang yang mahir matematik tahap tertinggi tidak tahu menjawab soalan yang paling senang 1 campur 1 berapa. Tentulah itu tidak logik.

Bahkan, apabila dikatakan membenci kemungkaran di dalam hati itu selemah-lemah iman adalah bukti asas paling dasar dalam keimanan dan dakwah adalah pengurusan hati. Difahami bahawa teras iman itu yakin dan iktikad, dan sesungguhnya yakin dan iktikad itu terasnya di dalam hati.Malah, bukankah jika hati itu baik maka baiklah seluruh jasad, manakala jika buruk hati itu, maka buruklah seluruh jasad? Oleh itu bertindak dengan kuasa atau tangan dan dengan lisan tanpa hati yang baik, maka seluruh dakwah itu menjadilah buruk.

Begitulah juga dengan politik islam yang bermatlamat dakwah dengan keimanan itu tentu sekali tidak boleh lari dari pengurusan hati sebagai asas segala tindakan.

Situasi bercabang

Saya percaya seluruh isi jentera politik islam yang ada kini sedikit sebanyak bersetuju teori yang saya bentangkan di atas. Jika tidak bersetuju pun, ketidaksetujuan dari segi penghujahan dan bukannya konsep. Ini berdasarkan pengalaman dari banyaknya perbincangan saya dengan para pemuda pemudi yang menganggotai politik islam. Namun, persetujuan mereka tidak diperlihatkan oleh dasar dan tindakan rasmi mahupun tidak rasmi samada kepimpinan politik islam mahupun para penyokongnya.

Saya sebutkan tentang matlamat dakwah dalam politik islam. Sekalian pemuda yang berbincang dengan saya, menghujahkan teori dakwah yang selari dengan apa yang saya fahami seperti di atas. Namun, dalam situasi berbeza, saya menjumpai beberapa matlamat yang berlainan dari dakwah itu.

Mereka bercerita tentang kezaliman pemerintah. Tentunya kezaliman adalah kemungkaran. Mereka bercerita tentang betapa pendedahan kezaliman perlu dihebahkan. Di sinilah ternampak situasi yang saya maksudkan.Memang benar, pendedahan kezaliman patut dibuat, namun dibuat atas dasar apa? Jika benar dakwah matlamat politik islam, maka dakwah juga perlu menjadi teras pendedahan kezaliman itu. Islam tidak mengajar semata-mata haram, dosa dan azab. Islam mengajar sama halal, pahala dan ganjaran.Mendedahkan kezaliman bukan sekadar menuduh, tetapi memberikan kesaksian, bukti, penghakiman seterusnya ajakan untuk kembali kepada jalan lurus dengan taubat.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
mfr



Jumlah posting: 295
Registration date: 06.05.07

PostSubyek: Re: PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM   Mon Dec 10, 2007 4:17 am

Adalah malang sama sekali, peserta-peserta politik islam mencari-cari isu untuk digemburkan. Walaupun isu itu atas sangka-sangkaan belaka, suatu yang belum pasti, malah kadangkala tuduhan yang melulu. Mereka beralasankan isu halal untuk dimanfaatkan demi kemenangan politik islam. Sekarang ini, kemenangan politik islam itu adakah kemenangan dakwah islam atau kemenangan kerusi pilihanraya?

Walaupun pada mulanya teori dakwah sebagai matlamat politik islam dipersetujui, namun bila bertindak kerusi pula jadi matlamat. Mereka sangkakan apa saja yang boleh memenangkan kerusi pada pihak partai islam, adalah halal dalam perjuangan dan dakwah.

Saya ambil satu sahaja contoh, walaupun saya sudah melihat beratus contoh yang lain dalam diskusi saya dengan peserta-peserta politik islam di alam maya yang penuh semangat itu. Seorang pejuang politik islam yang memanggil dirinya doktor fikrah (bermakna fikrahnya cukup sarjana) telah menganalisis dengan begitu ghairah bahawa peristiwa pencerobohan kuil di batu caves adalah dibuat oleh hantu-hantu (merujuk hantu di sini adalah ahli partai pemerintah). Padahal di kalangan yang ditangkap itu salah seorang pemimpin parti pembangkang. Dia menolak dan mengejek dengan berita yang dimainkan media kerajaan yang mendakwa pemimpin parti pembangkang terlibat, padahal terang-terang Lim Kit Siang memang hadir ketika pemimpin HINDRAF ditahan. Ketika tv3 memaparkan ahli jawatankuasa kuil bercerita tentang kejadian pencerobohan itu, seorang yang pastinya antara anti-kerajaan memberi respon bahawa ahli jawatankuasa kuil itu mungkin dibayar. Ini jelas membuktikan tiada langsung semangat dan matlamat dakwah! Mereka yakin dengan agak-agakan, dan menuduh tanpa bukti jelas bukan sikap yang adil.

Memang boleh di anggap contoh di atas cuma pendapat peribadi. Namun pendapat peribadi sebegini bukan terhad pada seorang dua. Sudah banyak kes memperlihatkan semangat peserta politik islam bukan ke arah matlamat dakwah, tetapi semangat untuk menangkan partai islam dalam pilihanraya semata-mata!

Contoh yang lain berkenaan dengan takfir. Di satu perbincangan mereka bersungguh-sungguh menerangkan tentang betapa kafirnya sistem yang tidak mengangkat al quran dan sunnah. Mereka bersungguh-sungguh mengatakan betapa perjuangan yang tidak menyebut islam sebagai teras adalah kafir. Maka menyokong kumpulan yang punya sistem dan ideologi kafir boleh jatuh kafir. Oleh itu, sifirnya mudah. Wajib menyokong partai islam dalam pilihanraya jika mahu terus islam. Namun, partai islam tidak bertanding di semua kawasan. Oleh itu di pihak mana pula nak mengundi? Maka dihukumkan halal mengundi sekutu partai islam. Kerana sekutu partai islam itu menyokong perjuangan islam. Jika DAP dan PKR yang menjadi sekutu PAS disebut sebagai sekutu yang menyokong perjuangan islam, maka PAS sebagai partai islam telah silap analisis.

Malah, PAS sudi untuk berjuang atas nama demokrasi, hak asasi manusia dan kebebasan bersuara, walaupun semua konsep itu boleh menikam konsep politik islam yang dibincangkan di awal tadi iaitu bermatlamatkan dakwah, bertindak dengan keimanan, berdasar ilmu, dan lengkap-melengkapi dalam perjuangan.

Pernah diskusi saya dengan beberapa peserta politik islam menerangkan pada saya akan teorinya terhadap pelan tindakan PAS hari ini. Bersekutu dengan DAP dan PKR adalah supaya jatuhnya BN sebagai partai pemerintah. Selepas jatuhnya BN, dan PAS menjadi kerajaan, maka dapatlah PAS membuktikan teori dan konsep pemerintahan islam itu bagaimana. Jikapun tidak dapat melaksana hudud dalam satu dua tahun pemerintahan, namun jalan ke arah hudud pasti dapat dijalankan. Selepas bukti kehebatan PAS memerintah dengan baik dan cemerlang pada penggal pertama, maka penggal kedua pastinya dapat melaksanakan lebih banyak undang-undang islam. Selepas Malaysia melaksanakan undang-undang islam, maka jadilah malaysia negara islam. Itu serba sedikit bentuk teorinya.

Saya simpulkan bersekutu dengan DAP dan PKR dan menyembunyikan matlamat dakwah, sanggup menyamar dengan slogan-slogan yang boleh menikam perjuangan islam, tidak lain tidak bukan adalah fesyen politik taqiyyah. Jika berjayapun PAS melaksanakan teori itu, tetap tentangan, kecaman, cacian akan dipalit ke atas perjuangan islam, malah membuka fitnah ke atas islam sehingga islam akan dituduh manipulator, penganiaya, penipu, penyamar, hipokrit, gila kuasa dan sebagainya.Apabila peserta-peserta demokrasi, hak asasi manusia,dan kebebasan bersuara yang liberal akan terasa dianiaya dan dipergunakan PAS kerana mana mungkin pemerintahan islam menghalalkan segala konsep liberal yang melawan batas agama itu, sudah tentu PAS tak akan melayan tuntutan para sekular dan liberal.

Jika PAS mengotakan janjinya pada slogan-slogan yang pada hari ini dilaungkan bersama peserta-peserta liberal, dengan halalnya demokrasi liberal merangkumi kebebasan yang pelbagai, hak asasi manusia yang membuka kebebasan individu, atau kebebasan bersuara , maka jangan sebut pada saya PAS mampu menyekat dakwah hindu dan kristian pada umat islam kerana menyekat dakwah agama adalah menafikan demokrasi liberal yang meletakkan kebebasan beragama salah satu unsurnya. Jangan kata pada saya yang PAS boleh menghalang seorang Melayu yang sudah terpengaruh dengan hindu untuk murtad kerana jelas menghalang seorang individu untuk menganut agama yang diyakininya adalah menafikan hak asasi manusia untuk beragama. Jangan kata pada saya yang PAS boleh menyekat dan menghalang perhimpunan Melayu Murtad yang mahu berjalan tour satu malaysia untuk menonjolkan pada seluruh rakyat dan bangsa Melayu bahawa Melayu Murtad satu komuniti yang besar dan kuat.

Orang yang mereka tentang dalam kes Lina Joy adalah orang yang sama melaungkan slogan bersama mereka dalam setiap demo menuntut demokrasi, hak asasi manusia dan kebebasan bersuara. Jika PAS memendam dakwah,ilmu, iman, dan ukhuwwah seterusnya sanggup menyamar sebagai pelaung-pelaung slogan untuk jadi sebagai pelan tindakan, maka PAS sudah pun termasuk golongan yang mengikut rentak orang-orang kafir yang memusuhi Islam.

Jangan malu dengan pelan tindakan politik Islam

Kita orang-orang muda tak perlu malu dengan Islam. Kita tak perlu malu untuk melaungkan tauhid pada Allah lebih banyak dari menuntut demokrasi yang boleh menikam perjuangan islam. Kita tak perlu malu untuk dakwah islam lebih banyak dari menuduh tanpa bukti dan sangka-sangkaan belaka. Kita tak perlu malu untuk menerangkan batas-batas Islam (hudud- had-had) lebih banyak dari menuntut kebebasan untuk menghalalkan segala perkara tanpa batas (tanpa had- liberal).

Kita jangan mengikut orang-orang tua itu yang perlukan sokongan kafir harbi yang memusuhi Islam untuk menang kerusi, akan tetapi selalulah yakin yang kita hanya perlukan sokongan Allah untuk menangkan dakwah Islam. Kumpulkanlah seberapa banyak manusia untuk menikam perjuangan Islam, jika Allah tidak izinkan maka tiada apa-apa dapat mudaratkan kita. Kumpullah sekalian manusia kafir harbi menyokong kita 100 000 perhimpunan sekalipun, jika Allah tidak restu dan izin perjuangan kita bersama kafir harbi, maka tetap tak akan datang manfaat pada kita. Allah sahaja satu-satunya sokongan terkuat kita. Jangan malu untuk memohon sokongan Allah dan menyokong agama Allah, manusia tak datang apa-apa mudarat mahupun manfaat.

Jangan segan untuk terang-terang berdakwah islam. Jangan segan untuk terangkan batas-batas Islam dan kesyumulan Islam. Kita tak perlukan demokrasi untuk menyamar akan konsep syumul Islam kerana konsep syumul Islam lebih agung dan teramat agung. Demokrasi itu cacat sedangkan Islam itu telah sempurna dan diredhai Allah menjadi panduan serta perjuangan hidup kita. Kita tak perlukan slogan hak asasi manusia, tetapi kita tegas dengan hak manusia dan hak Allah yang lebih terperinci dan tersusun di dalam Islam. Orang kafir itu ada hak sebagaimana orang Islam juga ada hak, namun dalam Islam hak orang kafir dan hak orang Islam tak pernah sama seperti hak asasi manusia slogan barat itu. Kita tak perlukan kebebasan bersuara sebagai slogan, tetapi kita promosikan kebebasan jiwa dari belenggu nafsu dan syaitan dan betapa dalam Islam itu ada batas-batas yang perlu dijaga, tidak wajar merobohkan batas untuk dapat bebas.

Jangan segan untuk berpolitik islam atas matlamat dakwah. Kita tak mahu kerusi, pangkat mahupun harta, cukup redha Allah yang kita harapkan. Bukan bermaksud haram menjadi pemimpin atau pemerintah, malah umat Islam memahami kita adalah khalifah Allah di muka bumi iaitu kita semuanya sudahpun memegang amanah pemimpin. Atas memahami perjuangan ini lengkap melengkapi seperti diulas di awal tadi, maka tentulah tidak lengkap jemaah tanpa imam dan makmum. Lantiklah yang terbaik antara kita dengan penuh keinsafan dan tawadhuk, bukan nak bersaing-saing, kerana persaingan dalam merebut keduniaan tak pernah ada keamanan. Jangan malu untuk ajarkan sekalian rakyat jelata bumi Malaysia akan keindahan syura Islam. Kita tak perlu malu untuk tinggalkan konsep pilihanraya berparti-parti yang tak pernah undang semangat syura dan perbincangan.

Saya tidak kata haram pilihanraya kepartian. Cuma manusia yang sertai pilihanraya tak pernah tahu erti malu di depan Allah. Mereka menabur janji seakan-akan mereka yang meletak takdir. Mereka kata "undilah aku, nescaya aku akan berikan sekian sekian". Padahal mereka tak memberi rezeki, bah kan Allah lah yang memberi rezeki. Mereka berkata, "parti lawan itu tak bagus, parti aku lah yang bagus", padahal mereka tak sedar dakwah Islam itu untuk membaguskan apa yang tak bagus. Jika sudah tahu tak bagus, kita terangkan apa yang bagus, kita ajar untuk bagus, kita tunjuk contoh yang bagus. Akan tetapi bila pihak lawan buat benda yang bagus, meniru kebagusan mereka, lalu mereka berkata, "lihatlah tuan-tuan, parti lawan pun tiru kami. Maka kamilah bagus, undilah kami". Padahal jika dakwah sudah berjaya dipraktikkan mad'u, kita patut sebut, "alhamdulillah, sesungguhnya hidayah itu datang dari Allah. Kami ini hanya hamba yang kerdil yang hanya menjalankan tugas menyebarkan dakwah supaya setiap insan menjadi bagus". Sepatutnya pejuang agama Allah berdiri atas pentas dengan perasaan takut pada Allah, bukan takbur apatah lagi tidak berakhlak dengan cela mencela, maki memaki, lalu ketawa sindir menyindir.

Saya mengaku saya berumur 22 tahun ketika saya menulis tulisan ini, dan saya tidak mendaftar sebagai pengundi pilihanraya. Ketika kawan saya bertanya mengapakah saya tidak mendaftar mengundi, saya katakan padanya saya boikot pilihanraya. Dia menempelak dengan berkata, "sesungguhnya kau orang yang kafir. kau melarikan diri untuk menyokong parti Allah untuk memerintah". Saya sebutkan padanya,"janganlah kau sebut boikot pilihanraya itu tindakan kafir, kerana PAS pun pernah merancang boikot pilihanraya umum jika SPR tidak berubah. Sesungguhnya aku dengar dari mulut pemimpin PAS sendiri bahawa SPR tidak akan berubah malah didakwa akan menipu pilihanraya. Adakah aku bertindak boikot pilihanraya itu bercanggah dengan aspirasi PAS? Jika begitu rancangan boikot pilihanraya PAS telah mengkafirkan perancang itu."

Dia berdiam diri apabila nama PAS muncul. Lalu dia bertanya, "jika begitu kalah lah PAS jika semua orang Islam buat apa yang kau buat ini". Aku kata padanya, "PAS sudah kalah apabila TG Haji Hadi menyebut hak HINDRAF untuk berhimpun diakui, cuma tuntutan mereka saja melampau. Kerana pendirian itu tak mungkin akan menghalang Persatuan Melayu Murtad untuk berhimpun, atau gay lesbian berdemo di jalanraya menuntut hak, mahupun kumpulan-kumpulan gigs untuk berhimpun dan memijak quran di atas pentas." Saya yakin jika semua umat Islam di malaysia berdakwah dan yakin dengan konsep politik islam sebagai kepemimpinan dakwah, umat Islam sebagai khalifah, konsep lengkap-melengkapi, dakwah dengan iman, atas dasar ilmu, dan mempromosi tauhid juga kesyumulan Islam, membuktikannya dengan contoh dan gerak kerja praktikal, Islam tak akan tewas di bumi Malaysia malah Allah lah akan melindungi perjuangan itu.
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://contengmfr.blogspot.com/
 

PELAN TINDAKAN POLITIK ISLAM

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
MFR STUDIO :: -